Wednesday, 21 January 2015

Ujian 'ekstra' di hari kamis



Udah seminggu gue nggak nulis. Rasanya... Biasa.
Dua minggu kemarin mungkin termasuk minggu yang berat untuk diri gue. Minggu-minggu yang di-isi dengan membaca buku-buku. Udah gitu, tulisannya bahasa arab semua lagi. HIH!
Kan lo kuliahnya di Mesir, nyet!
Dua bulan tinggal disini dan belum tau apa-apa, para Maba dihadapkan dengan ujian kampus. Indahnya. Terimakasih T*ONGFANG.
Walaupun dari SMP dulu sering baca buku berbahasa arab, ampai sekarang  pun pemahaman gue dengan bahasa Arab, juga nggak bagus-bagus amat sih. Yah, kalo sekedar ngucapin,
‘Bang, kiri bang’
‘Bang, beli pulsanya dong’
dan
‘Bang, itu idungnya bisa mancung gara-gara kualat sama ibunya yah? Minta maap gih, bang’
Kalo sedekar kayak gitu, gue bisa kok. Tapi yang terakhir itu sih, gue juga nggak mau tau bahasa arabnya juga. Enaknya disini ya itu. Setiap gue ngomong bahasa Indonesia, mana ada yang paham orang Mesir sini. Gue teriak-teriak,
‘Mbak canttiiiikk, siniiih akuuuh ciuum’
Nggak akan ada yang paham. Bebas! Kecuali, lo teriak depan mahasiswa atau TKI. Malu ditanggung sendiri. Cewe Mesir juga nggak akan paham apa yang lo omongin kok. Mungkin di lubuk hatinya yang paling dalam, dia berkata, ‘Udah jomblo, teriak-teriak nggak jelas. Bikin sakit kuping aja. Gue tampar pake idung juga nih. Tampar nih, tampar’. Mungkin.
Gue mau cerita tentang minggu kemarin.
Jadi, hari kamis kemarin, berhubung nggak ada jadwal ujian di hari itu, gue berencana untuk pergi ke kampus. Bukan kampusnya sih, tapi masjidnya. Masjid Al-Azhar. Hal itu gue lakukan semata untuk belajar buat materi di hari sabtu besoknya. Sebenernya gue lebih seneng belajar bareng, ketimbang harus menyendiri kayak gini. Tapi, berhubung materi yang bakalan di ujikan nanti cukup berat, kayaknya semuanya berat, mau nggak mau ya harus belajar sendiri. Niatan awal gue sih gitu. Tapi ada niat-niatan lainnya yang cukup sesat juga, sehingga gue rela naik bis menuju kampus.
Pertama, karena gue mau makan makanan yang hanya ada di daerah sekitar kampus. Dan itu udah jadi makanan favorit yang gue makan setelah pulang kampus.
Kedua, karena siapa tau aja gue ketemu jodoh. Siapa tau kan? Jodoh kan nggak ada yang tau. Namanya juga usaha.
FYI, jarak tempat tinggal dan kampus gue, sekitar sejam.

Hal yang selalu bikin gue waswas ketika pergi kuliah, menunggu kedatangan bis. Ketika nggak dateng, bikin gondok. Dan ketika giliran bisnya sampai di halte tempat gue, seluruh tempat duduk udah penuh. Pengen macarin tiang listrik rasanya.
Terkadang juga, ketika dapet bis yang sepi penumpang dan akhirnya bisa duduk santai selalu ada ibu-ibu yang berdiri disamping tempat duduk. Ini kode. Kode supaya gue kasih tempat duduk. Dan ketika gue maau pura-pura nggak tau, selalu ada temen yang bilang,
‘Lo jadi cowo jangan rapuh gitu. Kasihan ibunya. Kasih tempat duduk itu ke ibunya, nyet’
Selalu seperti itu. Selalu ada temen gue yang bilang kayak gitu. Temen gue emang sejenis kayak makhluk penganggu. Sejenis kayak setan gitu~
Tetapi ketika dia berada di posisi disamping kursi kosong. Dia nggak akan pernah mau berbagi kepada gue. Selalu duduk kemudian berkata,
‘Mampus lo, nyet nggak dapet tempat duduk. Jadi orang tuh yang sholeh an dikit’
Setan.
Kebetulan bis yang dateng sudah penuh dengan penumpang. Dengan sigap, gue berdiri disamping orang Mesir yang menurut prediksi gue sih, bakalan segera turun dari bis.
Perjalanan baru sekitar sepuluh menit, sebelum akhirnya pria Mesir itu bangun dari kursinya. Tapi ada yang aneh. Kaki gue ditendang sama cowo ini. Makin lama, gue mundur karena dia selalu nendang kaki gue. Sebentar dia nendang, sebentar dia lurusin kakinya, kayaknya sih dia kesemutan karena kelamaan tidur di bis, pikir gue ketika itu. Dan setelah gue mundur cukup jauh, cowo itu akhinya turun.
Hal yang gue lakukan pertama kali adalah memegang pantat gue. Emm.. maksudnya, kantong celana belakang gue. Tempat biasanya naruh dompet.
Kiri
Kanan
Kulihat saja, banyak pohon cemara aa aa
Njiiirr, dopet gue ilang.
Ternyata yang tadi nendang gue maling. Pinter banget pura-pura kesemutan. Gue doain supaya masuk surga lo. Kalo bisa, sekarang juga. Gue rogoh isi kantong kiri, ternyata masih ada duit, kemudian langsung loncat turun. Celinguk kanan-kiri, orangnya udah nggak ada.
Selain ujian pelajaran, ternyata ada ujian kesabaran juga. Yah, kalo udah kayak gini, mau imana lagi? Harapan gue untuk para temen-temen kampus gue terutama, untuk selalu jaga diri. Hidup di negri orang, permasalahan selalu ada, semuanya dijadiin pelajaran aja. Nggak ada gunanya juga, gue teriak-teriak, toh orangnya juga udah pergi entah kemana dan mukanya juga nggak gue inget. Curangnya orang Mesir, idungnya mancung semua, jadi susah nge-bedainnya. Positifnya... yah, gue jadi lebih hemat lagi untuk jajan dan harus lebih bisa jaga diri.
Meskipun di tengah perjalanan gue ketimpa ‘ujian’ seperti itu, tapi keberangkatan ke kampus alhamdulillah terlaksana juga. Walaupun pada akhirnya nggak konsen buat belajar juga sih.
 Sumber: www.voaindonesia.com

34 comments:

  1. Sama kayak gue, zi. Pernah kecopetan hape di bis. Modusnya kayak gitu, pura-pura kesemutan. Untung yang dicopet hape gak layak jual, misuh-misuh tuh kayaknya si copet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata di indo ada juga yg pura'' kesemutan. paarah _ _"

      Delete
  2. Ternyata orang mesir juga ada yang pencopet ya, kirain alim alim gitu haha. Sabar ya bro, semoga dapet gantinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. smua org di dunia, psti ada yg jahat dan yg baik *lagibijak
      amiin.

      Delete
  3. Yang sabar, ya, bro. Apes emang nggak bisa ditebak. Lo juga yang hati-hati di negara orang, jaga diri. Hahahaha.

    Brooo, lo dapet liebster award. Cek postingan gue, yak! http://www.mahfudridwan.com/2015/01/blogger-labil-dapat-liebster-award.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, siap'' broo.

      thanks a lot, vrooh

      Delete
  4. Ternyata di Mesir ada copet juga ya Ji? Kalo ketemu copetnya, lu copet balik aja... hidungnya!

    eh, lah terus di dompet ga ada surat/kartu penting tuh? sim, ktp, atm atau apa gitu?? ribet dong kalo kudu ngurus di Indonesia..

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya lgsg gue sundul idungnya, bang. ngeheh
      alhamdulillah kga usah ngurus ke indo segala, bang

      Delete
  5. wah ternyata di sana ada copet juga. pasti copet syariah tuh. haha
    lo bisa deh itu bikin novel tentang kehidupan di mesir. kali aja jadi buku terkenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, idungnya aja mancung.
      amiiiinn. amiin. aminn. semoga bisa kesampean, bang. mnta doanya. hahah

      Delete
  6. sabar ya bang. copetnya blm insap ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, pengen gue sundul tuh idungnya.

      Delete
  7. Dicopet?? Astagfirullah sabar ya, Ji.... btw apakabar tuh dompet lo? Sim, ktp,ktm,ktj, dan segala tetek bengeknya? Ntar lo jd orang selundupan lagi... gimana tuh? Gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp, dah cup.
      gue baliknya juga msih lma. snggaknya paspor gue ga raib

      Delete
  8. Wkwkwk lucu ceritanya.. tapi itu tanda * pada T*ONGFANG apa gunanya sob? :D

    Jika berkenan, silahkan berkunjung ke blog sederhana ini http://puloblog.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. Anjirr, true banget itu yang kode ibu - ibu, dan itu juga yang bikin gue naek bus

    ReplyDelete
  10. Er... kalau emang udah cobaan kagak bisa dihindari ya bro :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu dapat award nih http://coretanrifqi.blogspot.com/2015/01/my-3rd-4th-and-5th-liebster-award.html

      Delete
    2. yah, hrus sabar elus dada.

      thanks a lot, bang. heheh

      Delete
  11. wah parah juga ya itu orang mesir.. tapi sabar aja deh, kalo iklas pasti nanti di ganti rezeki nya yang lebih banyak lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin. percaya klo rencana Allah lebih baik. azek

      Delete
  12. Aduhhh tega bener yang nendang kaki lu, terus nyuri dompet, lu. Makan apa, sih. Tu orang!

    Semoga hasilnya maksimal, ya bro. "Gue doain dari sini."

    ReplyDelete
  13. rejeki anak soleh gak kemana kok bro haha

    ReplyDelete
  14. Hmm, kirain copet adanya di Indonesia doang. Ternyata di negeri Firaun juga ada.
    Be carefull.

    ReplyDelete
  15. semangat diujian kehidupan lainnya bro, tetep semangat *lempar receh*

    ReplyDelete
  16. Wah di mesir ada copet juga ternyata. Ckck padahal tiap hari berbahasa arab.. #halah

    Emang lagi apes lu zi, eh bahasa arabnya "makanya banyak-banyak sedekah" apaan? Gue pengen bilang itu ke elu.. Hahaha.... ��

    Masa lu di mesir masih jomblo juga? Cari cewek sana dong.... Kabbkalo dapet istri orang arab bisa memperbaiki keturunan.. Dapet anak hidungnya tinggi kek monas.

    ReplyDelete
  17. yah, gimana dooong..udah di negeri orang mana kecopetan padahal isinya data diri nggak?? terus akhirnya gimana dong? ngomong sama polisi pake bahasa Arab kayak baca Al-Quran dong?? @.@ makanya dompet itu jangan ditaruh di sakubelakang, tapi di saku depaaaaaan...tuh khan..besok besok lagi jangan lupa ya Zim

    ReplyDelete
  18. insyaAllah nanti Allah ganti sama yang lebih baik, zi....^_^

    ReplyDelete
  19. Lah kan yang ditendang kaki. Bagian bawah. Bukan pantat kan? Maksudnya kantong celana dibelakang kan deket pantat. Gitu kan? Lalu gimana bisa nendang kaki, larinya kepantat. Kan aneh.

    Sebenernya pake dompet anak-anak cowok banget tapi sedikit berlebihan yang dipasangin rantai gitu, ada manfaatnya juga. Ya seperti saat-saat ini. Kalo pake dompet dengan rantai begitu kan gak akan ada kemalingan.

    Ikhlas kan? Haruslah. Kalau mau balik lagi sih harus ikhlas.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini