Sunday, 1 February 2015

Hal yang gue takutkan, ketika kuliah di Mesir

Terkadang, yang gue takutkan untuk kuliah di luar negri itu adalah lingkungan pertemanannya. Salah satunya sih.
Kayaknya tulisan kali ini, bakalan penuh dengan curhatan gue deh.
Kalo jujur sama diri sendiri, gue takut kuliah di luar negri. Takut, apa yang diharapkan oleh orang lain, nggak sesuai dengan kenyatannya. Yang orang lain tau, adalah gue kuliah di Mesir, negri yang memiliki sungai Nil, negri yang memiliki bukit Sinai, tempat nabi Musa menerima wahyu, belajar ilmu agama langsung dengan para ahli-ahlinya, dan sebagainya. Intinya, orang yang belajar di Mesir ataupun negri timur tengah lainnya, ilmu agamanya dahsyat. Padahal sejatinya, nggak segampang itu. Nggak segampang om Tukul arwana, nyuruh penontonnya bilang,
‘EAA.. EAAA... EAA’
‘EAA... EAA.. EAAA’
‘EAAA.. EAAA’
Terus aja ngomong gitu,sampe onta minum kolak.
Disini, gue harus baca tulisan arab lagi, kejar-kejaran sama bis delapan puluh coret untuk bisa sampai kampus, selalu pegang kantong, karena disini banyak copet, belum lagi ngobrol sama orang arab sini yang bikin garuk-garuk idung.
Idung orang lain.
Jarang dari mereka yang berbicara bahasa arab fushah. Padahal yang gue pelajari dari dulu, sampai saat ini adalah bahasa arab fushah. Tapi kenyataannya? Mereka berbicara dengan bahasa gaul.
Kebanyakan sih, setiap gue ngobrol sama orang arab, yang terjadi adalah misunderstanding.
Kaya gini misalnya,
‘Bang, makanan saya, semuanya habis berapa ya?’
‘Itu Budi. Kalo ini idung. Tuh, gede kan?’
Nggak nyambung abiiis.
LO TUH MAU PAMER, ATAU NGAJAK BRANTEM, NJIRRR!!!
Belum lagi, dengan temen-temen disini.
Mungkin karena dulu gue pernah perhatian dan di sia-sia kan, makanya gue nggak mau terbuka lagi. Agak lebay sih, tapi emang gue pernah ngerasain kayak gitu.
Di saat gue berusaha untuk care sama orang lain, ikhlas ngebantu ketika dia lagi kesusahan, ujungnya ditinggal. Disaat ada butuhnya, dia akan singgah di kehidupan gue. Tapi, ketika dia bahagia dengan kehidupannya, dia akan lupa dengan teman-temannya. Kan setan.
Saat ini, ada empat orang yang deket sama gue. Mereka semua, cewe. Tapi sampai saat ini juga, gue masih menganggap mereka kayak cowo semua sih. Ada kalanya, gue beranggapan bahwa mereka adalah sahabat gue. Tapi terkadang juga, gue berfikiran,
‘Emangnya mereka nganggep gue sahabatnya juga?’
Temen gue yang dulu pernah deket sama gue, saat ini juga bersikap biasa-biasa aja. Memang dia duluan sih yang berangkat ke Mesir, dibandingkan gue. Ketika masih di Jakarta, gue selalu berfikir,
‘Di Jakarta, gue deket sama dia. Masa di Mesir berubah? Nggak mungkin lah’
Kenyatannya? Dia beneran berubah.
Setan.
Nggak berubah seratus persen juga sih, tapi tetep aja beda. Nggak bisa dipaksain juga sih. Kehidupan kan, nggak selalu bersama orang-orang lama. Pasti selalu bertemu dengan hal-hal baru, begitu juga dengan orang-orang baru. Gue nya aja yang bego, masih terjebak masa lalu. Terjebak dengan zona nyaman, dan belum bisa beradaptasi dengan lingkungan dan orang-orang baru.
Semoga kedepannya gue bisa lebih baik.
Dan semoga, empat orang cewe-cewe yang kayak cowo itu, bisa selalu tersenyum setiap harinya. Ada ataupun tanpa kehadiran gue.
Laah, emang gue siapanya mereka, nyeett?!!
 Itu aja sih yang mau gue tulis. Udah jauh lebih lega sih sekarang.

Siniih peluuk...  

23 comments:

  1. kalau cewenya berubah jangan2 dia Ranger Pink, ame unta mesir aja bang, hahaha

    unta mesir pasti lebih kece.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue liatin berkali'' pun, onta mesir nggak ada kece''nya, bang

      Delete
  2. Mirisnya si anak rantau satu ini. :b
    Nggak nyoba temenan anak-anak Mesir zi? Kan lumayan idungnya bisa buat pensil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak. bulu mereka terlalu lebat untuk dijadiin temen.
      ga tau juga, apa hubungannya, bulu sama temenan

      Delete
  3. Kalo mahasiswa rantau biasanya kan makan indomie tiap tanggal tua. Di Mesir ada indomie gak, bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak.

      cuman bedanya, disini tulisan indomienya pake bahasa arab

      Delete
  4. cari cewe mesir lah ji, skalian nyari tahu gaya pacaran ala mesr tuh gimana? x aja lu dapet cewe anaknya juragan oojek onta :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kga makasih. idungnya mancung''. gue minder
      yee kaliii, mpoook.

      Delete
  5. kalau smapai di mesir lu gak punya temen, hubungi gua. gua bakal kasih onta buat lo wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. oohh...

      ini anaknya tukang ojek onta. baru sadar

      Delete
  6. oemji.. anak mesir ..~~~ subhanallah bisa kesana. besok ajakin vina dong, di koperin juga ikhlas :3

    mengomentari postingan ini meski pake hati nih.

    terjebak masa lalu memang nggak enak. disaat kita menganggap teman itu sahabat belum tentu dia juga menganggap begitu, nggak peduli apa yang udah kita lakuin.
    yaa kadang di depan kita emang tulus banget, nggak tau deh dibelakang gimana.
    cuma ya tetap positif thinking. toh yang baik akan di dekatkan dengan yang baik,
    ya setidaknya selama kita masih baik sama orang, orang yang punya hati ngga akan tega nyakitin orang baik. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar di koperin sama bumbu'' rendang. mau ya?

      bener. tumben, nyambung, vin.
      harus sllu positif thinking. hidup udah ribet, msa di tmbah ribet, buat mikirin kejelekan orang lain

      Delete
  7. Cini-cini tak jitakin ke tembok. :D

    Kasihan juga sama lu lama2 zi. Secara, emang kuliah di luar negeri itu ada enak dan enggaknya. Soalnya emang kalo pulang dari mesir. Gue yakin, setiap ada yang nikah, lu disuruh nikahin mereka. "Bukan lu yg nikah maksdnya."

    Tapi gini, gue dapet sedikit ilmu,bahwa menjadi bukan yang kita harapkan itu memang sulit. Namun, percayalah bahwa TUHAN sengaja menuliskan garis hidupmu ini untuk mendapatkan yang terbaik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue masih belom kepikiran buat nikah, bang

      njiiir, tumben kkomen lo bermanfaat gini.
      jarang''

      Delete
  8. njir kalimat terakhir :3

    aku juga punya 3 temen cewek yang kyk cowok juga loh *terus?
    orang mesir.. keren keren.. eh penasaran sama bahasa gaulnya orang sana dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. *terus?

      ga usah. bahasa mereka susah dipahami, klo nggak sering'' di dengerin

      Delete
  9. Hm. Belum nemu yang cocok aja kali, Bang, jadinya merasa sendiri. Apa-apa sendiri. Begini begitu sendiri. Tapi tetep konsisten aja baik sama orang lainnya. Soalnya nanti kebaikan itu bakalan mbalik lagi ke kita kan, insyaallah. Semangat ya di perantauan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap mbak.

      emang harus selalu berbuat baik yakk. entah mereka bales baik atau nggak, Allah yang bales.

      Delete
  10. I like this post! Terlebih krn jokesnya yg diselipin dan lumayan ngena dan cerita lo yg related sm gue sih meskipun gue ga kuliah di luar negeri wkwk.

    Tentang temen yang berubah, gue jg sering ngalamin kok. Kadang temen yang tdnya deket sm kita bisa jauh berbeda ketika mereka sama temen-temennya yang lain. See? Social life changes them. Suka gaenakan atau sedih aja gt hahaha.

    Masalah dikecewain gue jg pernah, sering malah. Sering dimintain tolong, gue tolongin, dan ujung2nya ga dihargain dan malah dikecewain wkwk ini curhat abis yha.

    Yha gitu deh. This is life. Berbuat baik aja dulu, masalah nanti itu urusan belakangan. Tp capek juga sih.

    Respon untuk kalimat terakhir: siniiih peluk balik. HAHAHAHA:3 Nevermind. Semangat kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mksud peluk, buat cewe. ini kenapa yg nanggepin cowo smua. njiiirrr _ _"

      nasib kita sama. tapi kita bukan jodoh. tenang aja kok.
      yah, ternyata yg mengalami hal kyak gitu bukan gue doang. smoga hal'' baik yg telah dilakuin bisa berbuah baik nantinya. walaupun entah kapan terjadi.

      keren banget gue

      Delete
  11. Ihir, kuliah di Mesir ya :)
    Keren deh bisa kuliah di luar negeri. Impian kebanyakan mahasiswa yak kayaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi tetep aja ada suka dan dukanya

      Delete
  12. Sahabat emang bisa berganti-ganti. Orang pasti berubah, dan bakalan ada banyak faktor yang bikin sesama sahabat nggak akan nyambung lagi suatu hari.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini