Wednesday, 22 October 2014

Sebuah perjalanan dan kecupan tak terlupakkan

Kuliah di Mesir, kurang afdhol rasanya kalo nggak pergi ke sungai terpanjang di dunia. Sungai Nil. Sungai yang memberikan limpahan air nya, kepada beberapa negara di tanah Arab. Sungai yang membuat tanah Arab nggak gersang. Sama kayak kamu gitu lah, muaach. *okeh, itu emang agak sedikit geli. Sungai yang punya beberapa restoran kece dan penari perut. Yang terakhir itu sih, yang bikin gue greget pergi ke sungai Nil *eeh.
Perjalanan ini gue lakuin bareng tiga temen gue yang lain dengan bis. Bis Mesir harganya murah, anti ngetem, tapi tetep rawan maling. Gue hanya perlu mengeluarkan uang dua pond Mesir, untuk bisa sampai kesana. Satu pond, kisaran seribu tujuh ratusan lah. Sebenernya bukan gue sih, temen gue yang bayarin. Aah... baik banget temen gue. Kalo cewe, gue peluk juga nih.
Gue sering denger pesan dari senior-senior sini, kalo bis Mesir itu rawan maling. Mulai dari hape, laptop, dompet, semuanya diambil. Tapi hati aku, cuman kamu doang kok yang bisa ngambil.
Hiih... gilaniii
Salah satu sifat orang Mesir itu, nggak mau kalah. Buktinya, kendaraan disini selalu bunyiin klaksonnya tiap menit. Sama-sama nggak mau ngalah. Kalo di Jakarta sering banget dibuat kesel dengan kelakuan supir metro mini. Kalo di Mesir, lo bakalan kesel dengan setiap pengemudinya. Yah, mereka semua kayak supir metro mini. Bedanya, hidung mereka lebih panjang dan muka mereka mirip orang arab.
Ye menurut lo?
Beruntung banget, gue dapet bis yang masih sepi penumpangnya. Jadi bisa duduk santai dan manis. Yah, semanis kamu lah. Kalo di Indonesia, paling seneng banget duduk sebelahan sama lawan jenis, kalo disini beda. Perempuan Mesir, kalo di ajak ngobrol sama cowo bakalan ngerasa ter-hina. Lupakan bayangan dikejar-kejar sama perempuan sini, di ruqyah-in, mungkin iya.
Kita sampai di Nil, malam hari. Tujuannya biar bisa liat pemandangan malam sungai Nil yang indah, sinar bulan yang menerangi sungai Nil, dan sinar lampu yang mengelilingi sungai Nil. Indah banget loh,  Mesir di malam hari.
Bohong deng. Gue pengen liat penari perutnya kok.
Night in Nile city

Mahasantri
Sampai di tempat, mata gue langsung terarah ke kapal-kapal yang ada di sungai Nil. Kata temen gue, di kapal itu lah penarinya joget. Emmm.... goyang. Emmm.... menari. Nah, di kapal itu lah penari itu menari.
Sejauh mata memandang, nggak ada tanda-tanda ada penari di kapal. Kebanyakan kapalnya kosong. Yang terdengar hanya lagu dangdut khas Mesir.  Tapi, ketika mata gue terarah ke kapal yang lain, di situ gue baru liat penarinya. Dia berjenggot, mancung, lobang hidungnya cukup gede, cukup buat menghirup gajah *yee kali dah, berjakun, bulunya tebal ngalahin bulu bang Ridho Rhoma. Ternyata yang nari cowo bukan cewe.
Lelah telah di bohongi temen, kita mampir di salah satu penjual say (teh). Sepanjang pinggiran Nil, bakalan banyak ditemukan penjual say. Sambil nungguin say, kita mesen jagung bakar. Udara saat ini, memang nge-dukung banget buat makan jagung bakar. Fikiran gue untuk makan jagung bakar kayak di puncak, punah seketika. Gue baru tau, jagung bakar disini nggak ada rasanya sama sekali. Nggak ada rasa manis-manisnya. Disini cuman jagung yang dibuka kulitnya, kemudian di bakar sama arang. Udah gitu aja. Nggak ditambahin apa-apa. Asem. Hambar. Se-hambar hidupnya para fakir asmara. *uwoooh
Kecupan ituu....
Ketika asyik menikmati sebuah say yang alhamdulillah manis, seseorang menghampiri kita. Seorang anak kecil penjual bunga mawar. Walaupun gue belum terlalu paham dengan bahasa gaul disini, gue sedikit paham dengan maksud si anak kecil ini.
Anak kecil: #$@%%*!
Gue: *ooh dia mau jual bunga mawar. Nggak mungkin dia ngatain gue berempat tuna asmara. Eemm.. sekarang emang lagi bareng temen-temen cowo doang sih.
Hal yang dia lakukan kemudian, adalah menghampiri salah satu temen gue. Fikiran gue, anak ini mau membisikkan sesuatu, karena dia membungkukkan badannya. Dugaan gue salah. Anak ini memonyongkan birbirnya dan ingin mencium pipi temen gue. WAHAHA, CIUM AJA DEK. CIUUM!!! RASAIIN LOO DI CIUM BOCAH. WAHAHA!!
Sorry, gue kebawa suasana.
Beruntung, temen gue ini bisa menghindar. Tapi... nggak untuk temen gue yang satunya lagi. Pipi dia kena cium dari anak kecil itu. Rasa kasian dan seneng jadi satu. Gue bingung harus ketawa atau prihatin. Ketika itu gue lebih prihatin, akan nasib yang menimpa temen gue. tapi sekarang gue ketawa, WAHAHAH RASAIIIN LO. HAHAHA. DI CIUM SAMA BOCAH. COBA KALO KEMAREN GUE YANG KENA CIUM, SEKARANG GUE YANG NGETAWAIN DIRI GUE SENDIRI KAN. HAHAH!!
*kemudian ada hening yang panjanggg
Okeh, ini sebagian fotonya. Ada yang di sungai Nil, dan satu lagi di bangunan eropa.
Bangunan klasik

Lagi nge-say

At bangunan tua

Bukan boy band. Apalagi girl band


Saturday, 18 October 2014

Kuliah di Mesir itu....

 Sebelum gue keterima kuliah di Mesir, bayangan gue adalah hidup enak, jarak kampusnya deket dari rumah, punya banyak kenalan dari luar negri, di godain cewe bule dan cewe indo yang kuliah di luar negri. Aah... pokoknya bayangan gue indah. Kayak di film “99 Cahaya Di Negri Eropa” lah.
Dan gue baru sadar, kalo gue kuliah di Mesir. Bukan di Eropa. Pantes gue nggak di godain cewe bule. Di bacain ayat kursi, mungkin iya. Err.... Gue juga nggak ngarep dibacain Ayat kursi juga sih.
Minggu ini belum ada jadwal kuliah buat para Maba. Dan hal ini digunakkan dengan baik oleh para Maba. Mulai dari nyobain makanan khas sini, yang rasanya masih asing di lidah. Pergi ke kampus, terus foto-foto depan bangunan kecenya. Sampai naik angkutan umum ke kampus. Bagi yang benci dengan lampu merah, mungkin bisa pergi ke Mesir. Karena disini, lampu merah nggak berlaku sama sekali. Bis dan angkotnya juga nggak ada yang ‘ngeetem’, tapi harus siap lahir batin buat naik angkutan umum disini. Siap senam jantung.
Untuk pergi ke kampus, mahasiswa biasanya menggunakan bis bernomor delapan puluh coret. Di depan bis-nya ada tulisan delapan puluh dengan angka arab, kemudian di coret. Makanya disebut delapan puluh coret. Gue nggak tau maksudnya apa, dan emang nggak mau tau. Suka-suka supirnya aja deh. Yang terpenting, aku sukanya sama kamu :*
Najis


Contoh bis di Mesir

Para senior-senior sini, menggiring para Maba menuju masjid Al-Azhar. Masjid yang dulunya hanya gue liat dari internet, sekarang gue bisa foto di dalemnya. Sesuatu banget. Err... agak narsis sih.
Kece bangett.... awannya *salah fokus

Di masjid sini, di negri Mesir ini, gue baru sadar akan suatu hal yang penting dalam kehidupan gue. Ternyata.... ternyataaa masih banyak yang lebih item dari gue. Alhamdulillah. Tenyata pepatah, ‘Di atas orang kulit hitam, ada yang lebih hitam lagi’. Nggak terlalu penting juga sih, tapi ini penting banget dalam hidup gue *kibasin rambut

Hayolooh

Perjalanan pulang yang menyedihkan pun di mulai.
Para Maba harus jalan menuju terminal, sebelum naik bis yang menuju Gami (nama tempat). Atas inisiatif sendiri dan tanpa paksaan orang lain, gue jalan di depan rombongan. Like a boss, lah... Jalan depan rombongan gitu.
Ketika asyik jalan, tangan gue di pegang orang lain. Tangan kita bersentuhan, mata kita perlahan saling menatap satu sama lain, gue yakin ini adalah cewe bule yang akan nge-godain gue, kayak di film-film.
Dia: Buus.... buus...
Gue: .... *mata gue kedip-kedip
Dia: buus... buus...
Gue: astagfirullah.... PERGI LO DARAH KOTORR!!!
*Buus: Asrama
Agak terkesan GGS memang.
Ternyata dia kenek angkot. Dia cowo, bukan cewe. Dia berjakun. Dia berjenggot lebat. Kumis dia baru dipotong. DIA BARU AJA PEGANG TANGAN GUE. Aku kotor... aku kotooor mamaaah....
Baru pertama kali gue ke terminal, tangan gue di tarik sama kenek. Semoga ke depannya nggak akan terjadi lagi. Amiin. Kalo tangan aku ditarik kamu sih, aku rela kok. Kamu= cewe. Oke, ini terlalu maksa memang.
Bis yang gue tumpangin sekarang, jauh lebih penuh. Dan beruntungnya para Maba, nggak usah mikir untuk bayar angkutan umum. Karena ada senior yang baik hati. Ahh... coba seniornya, sering-sering bayarin angkutan umum, bayarin sewa rumah, bayarin makan, makin cinta deh gue.
Sama halnya di Indonesia, di Mesir juga ada bahasa gaulnya. Dan yang gue pelajarin selama di pondok itu adalah bahasa fushah nya. Ibaratnya, gue belajar bahasa Indonesia, tapi warga Indo nya, ngomong pake bahasa gaul. Mulai dari gue-lo, sampe bahasa jawa. Nah, kayak gitu.
Dan hampir semua orang Mesir hanya paham dengan bahasa gaulnya, ketimbang fushah nya. Begitu juga dengan kenek nya. Perlahan dan pasti, kenek bis sini, mulai liatin gue. Mungkin dikiranya gue belom bayar. Ketika gue nunjukkin kertas buktinya, kenek nya tetep ngomong ke arah gue. Takut di tarik lagi, gue balik badan. Dan besyukur setelah itu, si kenek nggak ngajak ngobrol lagi. Yah, ‘Lo ngajak ngobrol gue lagi, gue juga nggak paham, nyet’. Teriak gue dalam bis. Gue teriak-teriak, si kenek nya juga nggak bakalan paham.
Selama di perjalanan, badan gue harus berpaling dari si kenek. Kayak orang pacaran lagi musuhan sih, tapi... gue nggak ada hubungan apa-apa kok sama keneknya. Seriusan. Beruntung perjalanan ini udah berakhir. Ketika gue udah turun, si kenek tetep liat ke arah gue. Kemudian dia ketawa.
FUUUK!!

Sekarang mata gue menatap si kenek yang perlahan pergi, kemudian berkata, 
KALO GUE KETEMU LO LAGI, BAKALAN GUE SUNDUL TUH IDUNG!!



Thursday, 16 October 2014

Harapan itu terjadi

Cara termudah untuk membuat Allah tersenyum, dengan belajar. Zaman sekarang udah bukan waktunya untuk adu kekuatan. Sekarang lebih ke perang pemikiran. Tapi, tetep kamu kok yang selalu ada di fikiran akuuuh.... Muacch :*
Yang mau muntah, di pojokkan yah. Biar rapiih.
Syarat menuntut ilmu itu ada enam. Ini yang gue pelajarin ya. Dan salah satu dari ke enam syarat itu adalah belajar sepanjang waktu. Maka dari itu, nggak usah heran kalo banyak mahasiswa-mahasiwa yang wisudanya nggak tepat waktu. Pernah denger pepatah,
“Tuntutlah ilmu dari buaian sampai liang lahat”
Yah.. mungkin mahasiswa-mahasiswa yang wisuda nggak tepat waktu, terlalu menjiwai pepatah itu. Mungkin.
Setelah menunggu bertahun-tahun, akhirnya gue berhasil kuliah juga. Dan Alhamdulillah, gue keterima di universitas yang gue harapkan sebelumnya. Mungkin, bagi kebanyakan mahasiswa-mahasiswa yang kuliah di luar kota, sering banget ngerasain home sick, rindu rumah. Tapi bersyukur gue nggak merasakan hal itu. Yah, home sick gue perlahan hilang, ketika gue belajar di pondok luar kota.
Minggu ini gue masih bisa bernafas lega, karena para MABA belum masuk kuliah. Dan hal ini di gunakkan dengan baik oleh para MABA dengan jalan-jalan. Dan tentunya, memperbanyak temen-temen lawan jenis. Untuk yang satu ini sih, bukan gue doang. Temen-temen gue juga pasti melakukan hal itu. PASTI!! BUKAN GUE DOANG. YANG LAIN JUGA, KOCCC!!! BUKAN CUMA GUE?!
Ehem, sorry gue terlalu kebawa suasana. Mungkin ini semua akibat gue bertemen dengan orang yang sensitifan. Yah, dia kurang lebih mirip pantat bayi... Bayi Badak lah.
Err... mukanya nggak kayak pantat bayi Badak beneran juga sih.
Mungkin cukup dulu tulisan gue. biar lebih paham, gue kuliah dimana... lebih baik liat foto-foto ini aja deh. Sekarang, biarkanlah foto-foto yang berbicara....

Masjid Azhar
 
Sekali-sekali narsis laah



Makanan khas Egypt


Selfie a Dubai airport. Lagi transit

Percaya mimpi kan? Ini baru sedikit mimpi yang sudah tercapai. Gue aja bisa, kalian pasti bisa lah. Kalo kamu, selalu di hati aku kok. Iya, kamu yang lagi baca tulisan ini.
                                       

Sunday, 12 October 2014

Senyuman senja



Apakah kamu ingat perjalanan kita di senja hari itu?
Berapa kali aku harus menahan gemetar hatiku ketika kamu tertawa. Tawa yang selalu bisa membuatku tersenyum. Mungkin itu akan menjadi tawa terakhir, yang ku lihat dari wajah indahmu. Setelah sekian lama tidak berjumpa, kita bisa berjalan bersama lagi. Iya, itu semua kita lakukan karena kita terlalu lama larut dalam mengenang kesalahan yang kita lakukan dulu. Kita terlalu mementingkan ego yang kita punya. Padahal aku dan kamu tau, bahwa kita berdua lah yang salah. Ahh... Aku benci jika mengingat hal itu lagi.
Apakah kamu ingat tentang pelukkan itu?
Pelukkan di senja itu akan menjadi akhir dari kisah kita. Aku tahu, kita saling menyayangi satu sama lain. Aku dan kamu. Rasa sayang yang sampai kapan pun hanya tersimpan dalam sebuah kebisuan. Dan aku yakin, tidak ada orang lain yang mengetahui rasa ini. Karena hanya kamu yang dapat merasakan rasa sayang ini. Bukan orang lain.
Apakah harus ku kecup keningmu?
Aku mohon hentikkan tangisanmu itu. Tangisanmu itu hanya membuat batinku lebih tersiksa. Cukup karena masalah kita di masa lalu, jemariku harus menghapus air mata yang mengalir di pipimu. Sebuah kesalahan yang aku lakukan karena terlalu mementingkan ego yang ku punya, dan mengabaikan dirimu. Padahal ku tau, yang kamu butuhkan hanyalah pundak ini untuk mengungkapkan segala keluh kesahmu. Ku mohon, tahan tangisanmu itu sampai aku pergi dari bandara ini. Aku mohon.
Perpisahan ini memang menyakitkan. Tapi bukankah awal dari segala hal, memang menjadi bagian yang paling tersulit? Tetapi, aku bisa sedikit bernafas lega karena ada lelaki lain yang akan selalu menjagamu dan tulus menyayangimu. Semoga dia selalu melindungimu.
Kau tau?
Rencana Allah itu unik. Tidak ada satu pun yang mengetahui rencanaNya. Dan sampai kapan pun, aku tidak akan pernah mengetahui masa depanku. Begitu juga denganmu dan semua orang. Tapi yang aku tau, aku bahagia karena pernah menjadi bagian hidupmu.
Kau tau?
Sekarang aku merasa hidupku lebih asyik. Karena, walaupun aku menyadari diri kita tak akan pernah saling memiliki, aku bahagia bisa merasakan senyuman yang tergambar tulus di balik bibirmu itu. Sampai kapan pun, senyumanmu itu akan selalu ada dalam memoriku.
Terkadang, kita harus sadar dan berlapang dada dengan beberapa hal yang memang tidak bisa kita miliki.

Sumber http://larissahuda.blogspot.com/2013/10/wanita-di-ujung-senja-itu-violet_19.html

Thursday, 9 October 2014

Kenangan usang

Hujan hari ini menyadarkanku tentang berbagai hal. Tentang keluarga ku, tentang sahabat ku, dan tentu saja ada dirimu dalam fikiranku.
Kopi disamping laptopku sudah lama habis dan hanya tersisa ampas hitamnya. Fikiranku saat ini melayang ke masa lalu. Tidak, aku sedang tidak merindukkanmu, hanya mengenang berbagai macam kenangan-kenangan yang telah aku ciptakan bersama teman-temanku dulu.

Teriakan keras, tertawa bahagia, sampai umpatan-umpatan kasar masih terekam jelas dalam fikiranku, membayangkan kisah gila kita dahulu. Apa kalian ingat hal itu?
Hujan di luar makin deras, dan beberapa kali petir menampakkan kilatannya di langit mendung itu. Akan terlihat aneh, jika hujan deras seperti ini tidak memiliki petir-petir yang membuat takut sebagian orang.
"Hidup itu, kalo ngga meninggalkan, ya bakalan ditinggalin, bro"
Sudah berapa kali aku mendengarkan perkataan itu. Mungkin aku terlalu berharap, bahwa kalian akan menjadi teman yang baik bagiku. Tapi kenyataanya?
Aku tidak menyalahkan kalian, karena memiliki teman bahkan seorang kekasih. Tidak. Bukan itu maksudku. Terkadang, aku iri terhadap kalian yang bisa dengan mudahnya membuka lembaran baru untuk orang-orang baru.
Kau tau hal lucu sekaligus menjengkelkan? Ketika seseorang tulus dalam sebuah peretemanan, tetapi sikap tulusnya tak pernah dihargai. Padahal sejatinya banyak orang lain yang peduli terhadap orang itu. Mungkin saat ini, sifat orang itu perlahan berubah. Perlahan dan pasti, orang itu tidak akan mengharapkan seorang teman yang tulus, karena memang hal itu mustahil untuk dirasakan olehnya.
Terkadang aku muak dan lelah dengan semua ini.
Sahabat? Rasanya itu hanya semacam gelar yang tidak mempunyai arti. Itu menurutku. Mungkin perkataan sahabat Rasul ini benar tentang arti sebuah persahabatan,
“Aku akan mengetahui berapa banyak sahabat yang aku punya, setelah aku tertimpa sebuah musibah”
Mungkin jika waktunya tepat nanti, aku bisa menemukan orang yang dimaksud itu. Yah, Semoga saja...
Sumber: http://forum.duytan.edu.vn/sites/index.aspx?p=forum_thread&thread=504017#p0

Saturday, 4 October 2014

It's always been you

Entah dari mana asalnya rasa rindu ini muncul. Muncul dengan membabi buta seperti ini. Suatu perasaan rindu yang hanya membangkitkan memoriku untuk mengingat dirimu lagi. Sejatinya, aku telah bersusah payah untuk mengubur memori ini. Tapi rasa rindu ini tidak bisa berkompromi dengan diriku, dan datang se-enaknya seperti ini.
Sumber http://weheartit.com/entry/group/40236186
Mungkin aku belum bisa menjadi hamba yang patuh kepada-Nya. Karena sampai saat ini, aku belum bisa menyingkirkan namamu dalam ingatanku. Terkadang, di setiap selesai sholatku aku menyebut namamu. Seorang perempuan yang membuat batinku dilanda rasa rindu seperti ini. Membuatku terlihat bodoh untuk beberapa saat. Bodoh karena telah melalaikan beberapa kewajiban yang seharusnya ku kerjakan, tapi yang aku lakukan hanya lah mengingat dirimu.
Pernah aku menangis, dan mengadu kepadaNya. Mengadu tentang permasalahanku ini, yang ingin melupakan namamu dalam ingatanku. Yah, terkadang kodrat seorang lelaki yang seharusnya bisa tegar dan menjadi pelindung untuk seorang perempuan seperti dirimu, sewaktu-waktu dapat rapuh dan terlihat tak berdaya seperti ini.
Secangkir kopi, belum bisa juga untuk mengusir rasa rindu ini kepadamu. Rasa manis dalam kopi ini, belum bisa menjernihkan fikiranku. Karena sampai saat ini, hanya bayanganmu yang tergambar jelas dalam otakku ini. Aku fikir, segala hal yang telah aku kerjakan, dapat melupakan namamu. Aku fikir, pertemuanku dengan berbagai orang-orang baru yang menghiasi hidupku seperti saat ini, bisa melupakan namamu dari memoriku. Ternyata tidak.
Terkadang, kekuatanNya dalam menentukan masa depan para hambanya tidak bisa kita cerna dengan logika yang kita miliki. KekuatanNya memang tak sebanding dengan logika yang kita punya. Bahkan logika seorang ilmuwan jenius sekalipun.
Yang bisa aku lakukan hanyalah berusaha untuk selalu bisa mengontrol diri ketika rasa rindu ini muncul. Walaupun sampai detik ini, aku belum bisa untuk mengatasi rinduku ini kepadamu. Rasa rindu yang akan selalu muncul, ketika aku mendengar namamu disebut oleh salah satu temanku.  Rasa rindu yang akan selalu muncul, ketika aku melihat fotomu di layar hapeku.
Kamu, sosok perempuan yang sederhana dengan senyuman sederhana. Sebuah senyuman yang kamu punya, dan selalu menghiasi bibir indahmu itu. Dan juga, sebuah kacamata yang selalu akan kamu gunakan ketika sedang membaca, yang membuatmu tambah lebih indah untuk dipandang. Sampai kapan pun, aku tak akan pernah bisa untuk menghilangkan senyumanmu dalam memoriku.
Pertemuanku dengan berbagai orang-orang baru, belum bisa juga untuk menghilangkan rasa rindu ini kepadamu. Hatiku seolah tertutup rapat untuk perempuan lain, dan seolah hanya kamu yang bisa se-enaknya menerobos masuk dan keluar, pintu hatiku ini. Sial. Apakah hatiku tidak bisa terbuka untuk orang lain? Untuk orang lain, yang memang tulus dengan perasaanya kepadaku?
Kau tau, aku sangat muak dengan perasaanku saat ini.
Tapi...
Kau tau, aku akan selalu ada disini. Disini menunggumu datang dengan senyuman indah milikmu itu. Tidak usah meminta maaf, dan jangan pernah melakukan hal itu. Karena rasa marahku kepadamu ini, akan selalu padam dengan rasa sayangku kepadamu. 

Wednesday, 1 October 2014

Temen baru itu, ternyata....

Banyak banget cara yang bisa dilakukan seseorang untuk membahagiakan dirinya sendiri. Salah satu hal yang bisa membuat diri gue bahagia adalah dengan mempunyai temen baru. Yah, bahagia itu sederhana kok, dan nggak selalu berkaitan dengan “CINTAAAH” “Uang”. Dan salah satu keberuntungan gue ikut pembekalan maba kampus gue, adalah dengan memiliki temen baru. Cerita pembekalan gue, bisa dibaca disini ya.
Mungkin karena selama di pondok gue hanya berteman dengan para cowo-cowo, makanya gue punya feel yang berbeda ketika kenalan dengan seorang makhluk halus (baca: setan).
Yee kaliii dah, nyeet
Yah, gue punya perasaan yang berbeda aja kalo bisa kenalan dengan seorang cewe. Kalo kenalan sama cowo, bisa langsung nepuk bahu. Kalo sama cewe, harus mikir-mikir lagi. Apalagi, gue punya badan yang lumayan berada lah ya (baca: ber-‘isi’), makanya gue segan aja kalo langsung nepuk bahu si cewe.
Gue: halooowwh... salam kenal  eaaa *kibasin rambut *sambil nepuk bahunya
Si cewe: eaaa qaqaa...!! *kemudian terjatuh dan tak bisa bangkit lagiii... uwoo oo ooo *malah nyanyi
*orangtuanya minta pertanggungjawaban
*pura-pura mati
Awal gue datang di acara pembekalan ini, gue kira anak-anaknya susah untuk bercanda, lebih suka pergi ke masjid ketimbang main PES, ternyata... mereka seru. Jujur aja, acara pembekalan ini mengingatkan gue, tentang acara pembekalan ketika di pondok dulu. Acara yang padat dan nggak ada waktu istirahat, kecuali di waktu sholat. Tapi berbeda dengan pembekalan di pondok dulu, di pembekalan ini bisa lebih santai sedikit. Iya, dikit doang. Tepatnya setelah sesi pelajaran di malam hari. Kalo di pondok dulu, setiap sesi pelajaran langsung tidur, tapi di acara pembekalan ini beda. Gue bisa gunakan acara ini buat main PES. Heeeeh *ketawa setan. Dan alhamdulillah, yang lain pun terdoktrin main PES setelah sesi pelajaran malam hari. Kebetulan, gue bawa PESnya. Bukan kebetulan sih, tapi lebih emang niatan gue untuk mendoktrin mereka *emang bener setan.
Di acara pembekalan ini, gue bisa ketemu temen-temen lama gue di pondok, dan tentunya bisa kenalan dengan banyak temen-temen baru. Terlebih dengan Ikhwatnya. Dengan Cewenya. Gue garis bawahin, biar gregetnya dapet. Kebanyakan pesertanya yang cewe berasal dari daerah Bogor. Tapi ada juga sih yang dari Bali, Aceh, Sulawesi, dan terakhir Malang. Salah satu ikhwat ada yang punya nama unik, menurut gue sih. Namanya Mar’atul Jamilah... siapaaa gitu. Pokoknya dia dipanggil MJ. FYI, Mar’atul Jamilah itu bahasa arab yang artinya perempuan cantik, dan parasnya emang bener-bener subhanallah. Ikhwat-ikhwat yang ikut acara pembekalan ini, seakan ngajakin berumahtangga. Seriusan.  Err...... nggak semuanya juga sih, beberapa ikhwat-ikhwatnya aja.
Ada juga ikhwat yang menurut gue sih, cantiknya nggak wajar. Gue pribadi, masih kurang kuat buat ngobrol sama ikhwat ini. Setelah tanya-tanya sama temen gue lainnyaa, ternyata dia masih ada hubungan dengan temen pondok gue dulu. Bukan hubungan saudara sih, tapi pacar.
Setelah acara pembekalan, gue pernah nanya sama ikhwat ini:
Gue: buk, lo nggak bosen jadi cewe cantik gitu?
Ikhwat:  parah niih, masa gue dibilang cantolan tikus sih pak
Gue: *mati
*Cantik-cantik ternyata sakit
Lain lagi cerita dengan temen ikhwat gue yang lainnya. Sebelum ketemu disini, gue memang udah beberapa kali bbm-an sama dia. Orangnya seru sih, tapi pas ketemu, mukanya jutek abis. Mukanya nggak ditekuk gitu sih, yah karena dia sendiri kelebihan isi di sekitar pipinya. Awalnya aja sih gitu, ternyata anaknya emang bener seru. Dan mungkin lebih gila dari gue. Mungkin ya.
Di akhir acara pembekalan ini, ada kegitan isi biodata. Sebenernya sih, ini inisiatif dari cowonya aja, bukan dari panitia pembekalan. Sebagai buktinya, biodata yang telah di isi itu nggak diserahkan kepada panitia, dan bertahan di kamar para cowo-cowonya. Yah, malam terakhir itu, berujung dengan meng-invite pin ikhwat secara berjamaah. Cowo emang gitu, suka manfaatin keadaan dan penuh dengan modus-modus. Makanya gue sampai sekarang dan sampai kapanpun, nggak akan suka sama cowo. IYE, SAMPAI KAPANPUN GUE NGGAK SUKA SAMA COWO, CUUKK!!
Sorry, gue kebawa suasana.

Semoga temen-temen baru gue ini, bisa memotivasi gue untuk lebih baik. Dan tentunya, walaupun gue kenal mereka, gue nggak lupa dengan temen-temen lama gue. Khususnya My fuckin friend.

Ads