Monday, 22 December 2014

Kisah hampir tragis di kampus Mesir

Ngomongin tentang Negara Mesir itu nggak akan ada habisnya.
Selalu memberikan kehangatan baru.
Sama kayak senyuman kamu, emuuach.
Gilani, nyet.
Salah satu sifat wajib yang dimiliki oleh setiap orang Mesir adalah suara kerasnya. Dari yang muda sampai tua, kalo ngomong pasti kenceng. Nggak ada yang mau ngalah. Serasa tinggal di hutan gitu lah. Padahal duduknya sebangku, tapi pas ngobrol kayak ngajak brantem. Coba kalo gue berani, bakalan gue sundul tuh hidung.
‘LO DIEM!!! NGOMONGNYA NGGAK USAH KENCENG-KENCENG, BISA?! ITU IDUNG, KENAPA SONGONG GITU. KENAPA SOK-SOK MANCUNG HAAH!! GUE SUNDUL NIH’
Tapi kenyataannya ya nggak mungkin kayak gitu lah. Badan gue juga nggak setinggi orang sini. Yang ada malah pipi gue di tampar sama hidung mereka. Tragis.
Yah, selain harus kuat fisik dan mental untuk tinggal disini, para mahasiswa juga di tuntut untuk memiliki sifat sabar yang lebih juga. Ehmm… sebenernya nggak di tuntut juga sih, tapi memang udah kayak kewajiban mendasar yang harus dipunya gitu.
Udara pagi hari di Kairo begitu sejuk dan sunyi. Nggak ada suara teriakan om-om ber-hidung besar maupun bunyi klakson dari bawah flat gue. Waktu itu memang cocok banget digunain untuk berlama-lama dengan Sang Pencipta. Berlama-lama untuk menceritakan semua keluh kesah yang dipunya dan melafadzkan ayat suci-Nya. Setiap ada perasaan malas yang hinggap di hati gue, pasti gue akan bilang ke diri gue sendiri, ‘Bacain TL cewe idaman aja kuat ber jam-jam. Masa curhat sama Sang Kuasa nggak kuat?’ Bijak banget kan? Berasa tambah gaaanteng gue *kibasinrambut.
Pagi ini gue harus berangkat ke kampus pusat, guna untuk mengurus perkuliahan. Sebenernya bukan gue doang sih. Temen-temen gue yang lain juga begitu. Berhubung mahasiswa baru angkatan gue termasuk banyak, sekitar empat ratusan, jadi ada jadwalnya. Hari ini giliran siapa, dan hari besok siapa. Kalo hari ini dan besok kamu naksir aku, nggak apa-apa kok. Aku teh ikhlas. Abaikan kalimat yang terakhir.
Sampainya disana, temen-temen gue udah pada kumpul dan udah pada siap buat antri pembayaran. Sedangkan gue baru dateng dan berkas yang gue punya juga belum siap untuk dikumpulin. Sebenernya gue berfikiran positif sih, kalo temen-temen gue juga belum siap berkasnya, tapi kayaknya salah.  Yah, namanya juga cowo. Pasti selalu salah.
Ketika temen-temen gue udah sibuk antri, gue baru fotocopy berkas-berkas yang gue punya. Sebenernya bukan gue juga sih yang fotocopy, gue minta tolong ketua angkatan gue. Untung orangnya baik. Yah, pokoknya nama dia harus terlihat bagus di blog gue. Siapa tau dia baca, kan gue juga yang dibantuin. AZEEK.
Ketika gue jalan sendiri menyusuri luasnya kampus, terdengar teriakan panggilan dari arah belakang,
‘HEIII, AHMADD!!!’
*pake bahasa arab pastinya
Gue abaikan
‘WOYYY AHMADDD!!’
Kali ini teriakannya lebih kenceng.
‘AHMADDD!!!’
‘AHMADD MANAA… AHMADD MANAA… DIMANAAA??’
‘DI JONGGOOLL’
Oke, yang terakhir itu murni bohong. Nggak mungkin juga orang Mesir paham sama sinetron Indo.
Detik berikutnya gue diem. Perlahan kepala gue menoleh ke arah suara. Mata gue masih mencari siapakah gerangan, yang berteriak memanggil nama gue. Yap, gue menemukannya. Ternyata yang dimaksud ‘AHMAD’ adalah temennya. Bukan gue. Dan ternyata, orang yang berteriak itu berdiri nggak lebih dari tiga meter dari si ‘AHMAD’. Tapi teriakannya membuat semua orang melihat ke arahnya.  Serasa kayak di hutan ya?
Bagi kalian yang bernama, Ahmad, Abdullah, Mahmud, ataupun  Muhammad, harus lebih siapin mental ya, untuk tinggal disini.
Setelah selesai menunggu sang ketua angkatan mem-fotocopy berkas yang gue punya, gue beranjak menuju tempat pembayaran. Barisannya nggak panjang-panjang banget sih. Tapi antriannya nggak ada kemajuan setelah satu jam lebih menunggu.
Gue inget atas pesan kakak senior tentang masalah pembayaran.  Harus bisa sabar.
Sabar ketika petugasnya bilang, ‘Sholat dulu’.
Sabar ketika petugasnya bilang, ‘Lanjut besok ya’.
Sabar ketika petugasnya bilang, ‘Lusa besok, baru buka lagi’.
Sabar ketika petugasnya bilang, ‘Minggu depan, baru kita buka lagi’.
Sabar ketika petugasnya bilang, ‘Tahun depan, baru kita urus lagi. Sekarang saya mau mencari AHMAD’.
Nggak usah sabar kalo yang terakhir itu. Bakar aja orangnya. BAKAR!! Kalo perlu, kita sundul aja idungnya rame-rame, yuuk. SUNDULL SAMPE PESEK.
Da aku mah selalu tersenyum. Tapi kalo digituin juga bisa nyundul juga atuuh.
 Alhamdulillah, petugasnya nggak ada yang bilang kayak gitu. Dan tentunya, acara bakar manusia ataupun sundul idung berjamaah nggak terjadi. Mahasiswa baru bisa dengan tenang melangkahkan kakinya keluar kampus dengan gembira, sambil mengangkat kuitansi pembayaran. Bahagia itu sederhana, kawan.

sumber: http://uranelowbet.blogspot.com/2013/05/sabar-and-try-to-smile.html

20 comments:

  1. anjis Jadi kebayang orang main sundul-sundulan idung :((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah loh ngapain dibayangin juga, bang. hahha

      Delete
  2. Wah wah... ternyata orang orang mesir suaranya gede gede yah.... kalah dengan kasarnya makassar mungkin heheh... baca ini jd tahu dengan bagaimana org2 di sana... jd klu sempat ke sana gak bakalan heran klu ada berdiri cuma tiga meter di depan aku tapi manggilnya kayak pake TOA

    Benar2 uji kesabaran tuh yg terakhir... hahaha pd ngantrinya gak bejibun tp hrs nunggu lama... hehe... sabar... sabar...

    Penasaran gimana percakapannya klu Zii omong pke bahasa arab... skali2 dunk pke bhs aran plus translatenya heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih'' lah, ka. nah, ga usah heran klo pas jalan'', ada org yg teriak''.

      emang kayak gtu, ka. butuh kesabaran ekstraaa

      heheh, bisa diatur, ka.

      Delete
  3. Anjirrrr ape sih ini main sundul2an idung..

    Cieee udah di kairo sekarang. Ati2 ya, Ji. Ntar cerita hidup lo kaya Ayat-ayat cinta lagi. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha, lo bayangin beneran sih, cup

      ga dong. gue pnya alur cerita yg beda *tsaaah *kibasinrambut

      Delete
  4. Iiihh kereenn kak...
    Kak...kasih tau dong caranyaa nyundul???
    Pasti kaka ahli bnget dehh iihh ngefens banget kak..... >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga sejago si yg si itu kook...

      aku da mah apa atuh. bagaikan serpihan roti isy. ga dianggap

      Delete
  5. Ngakak bacanyaaa hahaha. Ini kayaknya penggemar soni wakwaw dah kwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah klo terhiburr maah... heee

      nggak. sumpah gue bukan penggemar. gue lg khilaf aja itu. serius deh

      Delete
  6. behahaha yaudahlah mad sabar aja haha... oke soal idung skip gue engga mau ikutan komen, soalnya merasa tersungging nih gue kalo ngomongin idung -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini, mas gue sundul dulu idung lo. ngeheheh

      Delete
  7. Selipin bahasa Mesir di blog ini dong Ahmad. Keknya keren tuh bahasa Mesir. Setiap bahasa yang gue gak ngerti ya kedengaran keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keknya untuk masalah sabar, pengurusan di Indonesia juga harus sabar. Kalo udah jam 12:01 pasti dia bilang "Istirahat, nanti aja jam 2"

      Delete
    2. behaha... sama kyak gue. hal yg ga gue pahamin, jdi hal yg keren di mata gue.

      iye, petugasnya kyak mnta di tabok ya kan bkin kzl

      Delete
  8. Jadi sebenarnya apa kisah yang hampir tragis itu? Orang suaranya keras, lo yang salah nengok ketika dipanggil ahmad, atau petugas yang tutup dulu karena mau nyari ahmad?

    ReplyDelete
  9. Kok gue nyasar ke sini? *salah fokus*

    ReplyDelete
  10. Pas gw baca sundul hidung, gw jadi ngebayangin idung yang lagi pilek kaya apa? Hiiiih haha

    ReplyDelete
  11. Itu yang di jonggol sinetron apaan sih. :))

    ReplyDelete
  12. Hahahahahahakmprt. Gue bayangin sih sundul2annya hahahaha.

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))