Sunday, 14 December 2014

Fenomena mahasiswa baru Al-Azhar Mesir

Kuliah di luar negri itu nggak seindah bayangan orang-orang kok. Butuh perjuangan ekstra untuk kuliah di luar negri. Perjuangan untuk bisa beradaptasi dengan lingkungan baru, perjungan untuk bisa bicara dengan bahasa sini, sampe perjuangan nungguin bis yang nggak dateng-dateng. Sama halnya, kayak perjuangan aku nungguin balesan cinta kamu. *emuuach
Geli, nyet
Tulisan kali ini, gue mau ngebahas hal-hal yang ringan aja. Nggak usah ngebahas tentang perkuliahan dulu. Apalagi ngebahas tentang kelas gue. Yah, mungkin sampai semester satu ini berakhir, gue nggak akan hapal dan kenal dengan para temen-temen satu kelas. Karena jumlah muridnya yang mencapai angka seribu. Bisa bayangin, temen satu kelas lo berjumlah seribu orang? Nggak bisa kan? 
Berasa lagi nonton konser dangdut. Rame. Nggak ada yang pake helm aja
Yah, lebih baik bayangin gue aja sih. Hah? Apa? Paru-paru lo sakit abis bayangin gue? Yes. Mamam tuh sesek nafas.
Keunikan menjadi mahasiswa di Mesir itu banyak. Salah satunya adalah kita para mahasiswa sini, khususnya para mahasiswa baru, mempunya sebuah film wajib yang harus ada di laptop. Sebuah film yang memotivasi para mahasiswa Mesir untuk lebih semangat dalam segala hal. Mulai dari semangat belajar, sampai semangat untuk mencari jodoh. Yang terakhir itu, gue banget lah pokoknya. Sebuah Film yang mengajarkan tentang sebuah arti ‘Proses belajar’. Yap, film itu berjudul Anaconda,
My anaconda don’t
My anaconda don’t
 My anaconda don’t want none unless you got buns, hun
.....
Err.... Kayaknya ada yang salah. Oh iya! Judulnya, Ketika Cinta Bertasbih. Iya, film yang biasa disebut KCB itu tuh. Bukan Anaconda,
My anaconda don’t
My anaconda don’t
Tampar gue, kalo gue nyanyi lagi. Tampar!!
id.wikipedia.org
Sebelum gue pergi kuliah, temen-temen gue disibukkan dengan nobar film ini. Sebenernya, gue males sih nonton film ini. Soalnya yang nonton cowo semua. Kebayang dong, ini film bertemakan cinta, tapi yang nonton cowo semua. Agak geli-geli gimanaaa gitu. Apalagi kalo temen gue terlalu menghayati film ini, dan gengam tangan gue. Nggak usah deh. Daripada tangan gue di genggam sama cowo, lebih baik gue berangkat kuliah lebih awal atau lebih baik gue nyanyi,
My anaconda don’t
My anaconda don’t
 Tampar gue sekarang!!
Yah, walaupun rencana berangkat kuliah lebih awal, sempat terlintas di kepala, tapi gue lebih milih untuk nonton juga sih. Film ini berceritakan tentang kisah seorang mahasiswa bernama Azzam yang kuliah di Al-Azhar Kairo selama sembilan tahun sambil berjualan bakso dan tempe. Kisah ini nggak semuanya salah sih, tapi nggak semuanya bener juga. Film ini akan terlihat lebih salah, kalo si Azzam nyanyi  Anaconda,
My anaconda don’t
My anaconda don’t
.....
Adegan yang gue masih inget sampai sekarang adalah ketika Azzam menolong Anna. Seorang wanita sholehah, yang pada akhirnya akan menjadi istrinya Azzam. Kalo di dalam cerita, temennya Anna kecopetan di bis, dan itu memang benar sering terjadi. Maksud gue, disini memang rawan pencopetan dan kisah itu memang bener adanya. Adegan yang bikin gue bingung adalah ketika Azzam pulang ke rumah, setelah menolong Anna. Di filmnya digambarkan, kalo Azzam pulang naik taksi menuju rumanya melewati tiga Piramid. Padahal kenyataannya, rumah Azzam nggak sejauh itu kok.  Ibaratnya, kita mau pulang dari Tangerang menuju Jakarta. Tapi kita pergi ke Bandung dulu, baru ke Jakarta. Capek ya? Kasian supirnya. Mendingan nyanyi dulu deh, pak supir. 
Tapi terlepas dari itu, film ini punya banyak hal yang bisa diambil. Menuntut ilmu itu memang harus seperti itu. Di salah satu hadits juga menerangkan, kalo salah satu syarat untuk menjadi penuntut ilmu adalah waktu yang lama. Nggak menutup kemungkinan kok, kalo yang kuliahnya lama selesai bisa sukses dan ilmunya bermanfaat buat orang lain. Gue inget dengan pesan Kyai gue,
“Hidup itu nggak hanya berurusan dengan sekedar makan, kerja, kawin. Kalo kayak gitu, kambing juga bisa”
Selain tentang lamanya seorang mahasiswa menuntut ilmu, film itu mengajarkan kalo orang yang baik, akan bertemu juga dengan yang baik. Laki-laki yang baik akan bertemu dengan perempuan yang baik. Sama halnya dengan pesan yang disampaikan oleh kyai gue,
“Jangan pernah bosan jadi orang baik”
Karena semuanya akan ada balasannya kok.
Sekian dulu tulisannya. Semoga tulisan ini bisa bermnafaat yah...
Dan semoga ada perempuan khilaf yang naksir yah... banyak juga nggak apa-apa kok. Serius.
Emuuach :*

42 comments:

  1. Semoga tidak membosankan disana :D

    www.fikrimaulanaa.com

    ReplyDelete
  2. Gila' satu kelasnya rame banget, buat tawuran pasti menang tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia... gue juga mikirnya gitu sih

      Delete
  3. Nyanyi aja sampe akhir postingan. Hahahahaha. Semoga studinya lancar dan ilmunya bermanfaat, yaaa.

    ReplyDelete
  4. lagi kuliah di al-azhar? keren bangeeet!
    btw suka banget sama gaya nulisnya, ringan tapi menyenangkan :D keep writing!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kebetulan kuliah disana, hee

      thankss. yosh!! siapp

      Delete
  5. Hahahaha :D filmnya bikin kaget ama Mahasiswa/i dsni. kuliah lewat Pyramid Giza

    ReplyDelete
  6. Buset itu sekelas sampe seribu orang yang ngajar kumaha? Hahaha. Kocak nih. \:b/

    ReplyDelete
    Replies
    1. dosennya udah bias makan hati, mbaak

      Delete
  7. Apanya yang bikin geli sih nonton KCB sama cowok semua.. bukannya hidup lo biasa diabisin sama cowok mulu. Jomblo gak usah banyak gaya lah...

    Btw.. sekelas jumlahnya seribu itu kalo lo inget tanggal ultah mereka semua lo gak usah ngeluarin duit banyak buat makan.. setahun aja ada 365 hari. Temen lo seribu. Bayangin hematnya dah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bang, jgan buka kartu juga kali _ _"....

      nah, masalahnya perut gue belom siap untuk makan, makanan sini, bang

      Delete
  8. enak kali kuliah di luarnegeri yaa'' hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, diambil hikmahnya aja, bangg... hee

      Delete
  9. Sekelas seribu orang? Kemungkinan besar di satu hari ada lebih dari satu orang yang ulang tahun, lu palakin aja dah! Hehehe

    Ijin nyanyi ya

    My anaconda don’t
    My anaconda don’t

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg gue palakin lebih gede dari gue. yg ada gue d tabok pake idungnya..

      cukuup!!

      Delete
  10. Kebenran banget kuliah nyampe 1000 orang gitu. Pertanyaan besar gue: "Adakah dosen yang ingat mahasiswanya?"

    Kedua: Adakah satu mahasiswa kenal 1000 orang itu..

    Entahlah, tapi memang seru keknya. Pengen mangap-manggap gue di depan 1000 orang itu. biar dilihatin. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ada kayaknya tuh, hahha

      sama kyak jwaban yg pertama

      nah, boleh tuh. sapa tau itu bakat terpendam

      Delete
  11. Kuliahnya rame banget ya, kalo mau demo ajak anak sekelas udah cukup tuh

    ReplyDelete
  12. Ah asik banget endingnya

    btw, temen kelas lu 1000? itu yakin orang semua atau ada onta mesirnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu ending terakhir buat cewe juga kali _ _"...

      ga cuman onta. smua binatang idul adha ada.
      yeee kalii dahh _ _'

      Delete
  13. Jumlah temen kamu 1000, kalah aja jumlah orang yang ada di RT gw :D

    Btw, keren pengalamannya sis! :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha

      err... gue cowo, mbak. serius deh

      Delete
  14. Buset, jumlah murid satu kelas seribu orang. Gak kurang banyak tuh? :D
    Bener tuh, "Jangan pernah bosan jadi orang baik". Rugi dah kalo bosen jadi orang baik. Iya gak? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah lebih dari cukup kok

      err... iya kli yak. ga tau gue.

      Delete
  15. study aboard di mesir ya bro?
    hati-hati banyak mummy nya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. kuliah bro
      siap. klo ketemu mumt, nama lo bakalan gue sebut kok

      Delete
  16. eh bro, salam kenal ya.
    btw , followback blog gue dong :))

    ReplyDelete
  17. Ceritanya mirip temen gue juga yang kuliah disana, sukses ya Mahasantri!

    ReplyDelete
  18. Replies
    1. iya, kawan. terimakasih semangatnya kawan

      Delete
  19. itu seriusan mahasiswanya seribu orang? kelasnya segede apa? :O

    bang Fauzi ngambil jurusan apa disana? betah nggak? biaya hidupnya mahal ngga? terus kalo ketemu cewek masih malu-malu ngga? wkwk. ih banyak nanya banget yaa, sorry haha :D

    sukses yaa bang, semoga ilmu ang didapat disana bisa bermanfaat untuk umat. aamiin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kelasnya ga gede'' banget. dan itu berarti pasti ada yg bolos tiap harinya. pasti itu. ga cuman gue doang.

      syariah. lumayan. ga terlalu. udah kaga. akhirnya kejawab semua yak, aji. *eeeh

      amiiin. thanks buat doanya

      Delete
  20. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  21. Kaya bukan kuliah om, kaya di pasar minggu :') haha

    Salam buat semua teman mu dari aku fahri yg mencari aisah hahaha

    salam kenal bro :D

    ReplyDelete
  22. Satu kelas seribu orang? Wuih, banyak banget tuuh. >.<
    Rawan copet? Harus hati-hati kalau gitu. :D

    ReplyDelete
  23. Wah, kita sama-sama almamater Al Azhar! Bedanya, gue Al Azhar Indonesia..........
    ..............
    ...........
    .......
    ....
    ..
    .
    :"

    Satu kelas seribu orang?! :O Nggak bisa bayangin apa gue bisa konsen belajarnya -____-

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))