Wednesday, 1 October 2014

Temen baru itu, ternyata....

Banyak banget cara yang bisa dilakukan seseorang untuk membahagiakan dirinya sendiri. Salah satu hal yang bisa membuat diri gue bahagia adalah dengan mempunyai temen baru. Yah, bahagia itu sederhana kok, dan nggak selalu berkaitan dengan “CINTAAAH” “Uang”. Dan salah satu keberuntungan gue ikut pembekalan maba kampus gue, adalah dengan memiliki temen baru. Cerita pembekalan gue, bisa dibaca disini ya.
Mungkin karena selama di pondok gue hanya berteman dengan para cowo-cowo, makanya gue punya feel yang berbeda ketika kenalan dengan seorang makhluk halus (baca: setan).
Yee kaliii dah, nyeet
Yah, gue punya perasaan yang berbeda aja kalo bisa kenalan dengan seorang cewe. Kalo kenalan sama cowo, bisa langsung nepuk bahu. Kalo sama cewe, harus mikir-mikir lagi. Apalagi, gue punya badan yang lumayan berada lah ya (baca: ber-‘isi’), makanya gue segan aja kalo langsung nepuk bahu si cewe.
Gue: halooowwh... salam kenal  eaaa *kibasin rambut *sambil nepuk bahunya
Si cewe: eaaa qaqaa...!! *kemudian terjatuh dan tak bisa bangkit lagiii... uwoo oo ooo *malah nyanyi
*orangtuanya minta pertanggungjawaban
*pura-pura mati
Awal gue datang di acara pembekalan ini, gue kira anak-anaknya susah untuk bercanda, lebih suka pergi ke masjid ketimbang main PES, ternyata... mereka seru. Jujur aja, acara pembekalan ini mengingatkan gue, tentang acara pembekalan ketika di pondok dulu. Acara yang padat dan nggak ada waktu istirahat, kecuali di waktu sholat. Tapi berbeda dengan pembekalan di pondok dulu, di pembekalan ini bisa lebih santai sedikit. Iya, dikit doang. Tepatnya setelah sesi pelajaran di malam hari. Kalo di pondok dulu, setiap sesi pelajaran langsung tidur, tapi di acara pembekalan ini beda. Gue bisa gunakan acara ini buat main PES. Heeeeh *ketawa setan. Dan alhamdulillah, yang lain pun terdoktrin main PES setelah sesi pelajaran malam hari. Kebetulan, gue bawa PESnya. Bukan kebetulan sih, tapi lebih emang niatan gue untuk mendoktrin mereka *emang bener setan.
Di acara pembekalan ini, gue bisa ketemu temen-temen lama gue di pondok, dan tentunya bisa kenalan dengan banyak temen-temen baru. Terlebih dengan Ikhwatnya. Dengan Cewenya. Gue garis bawahin, biar gregetnya dapet. Kebanyakan pesertanya yang cewe berasal dari daerah Bogor. Tapi ada juga sih yang dari Bali, Aceh, Sulawesi, dan terakhir Malang. Salah satu ikhwat ada yang punya nama unik, menurut gue sih. Namanya Mar’atul Jamilah... siapaaa gitu. Pokoknya dia dipanggil MJ. FYI, Mar’atul Jamilah itu bahasa arab yang artinya perempuan cantik, dan parasnya emang bener-bener subhanallah. Ikhwat-ikhwat yang ikut acara pembekalan ini, seakan ngajakin berumahtangga. Seriusan.  Err...... nggak semuanya juga sih, beberapa ikhwat-ikhwatnya aja.
Ada juga ikhwat yang menurut gue sih, cantiknya nggak wajar. Gue pribadi, masih kurang kuat buat ngobrol sama ikhwat ini. Setelah tanya-tanya sama temen gue lainnyaa, ternyata dia masih ada hubungan dengan temen pondok gue dulu. Bukan hubungan saudara sih, tapi pacar.
Setelah acara pembekalan, gue pernah nanya sama ikhwat ini:
Gue: buk, lo nggak bosen jadi cewe cantik gitu?
Ikhwat:  parah niih, masa gue dibilang cantolan tikus sih pak
Gue: *mati
*Cantik-cantik ternyata sakit
Lain lagi cerita dengan temen ikhwat gue yang lainnya. Sebelum ketemu disini, gue memang udah beberapa kali bbm-an sama dia. Orangnya seru sih, tapi pas ketemu, mukanya jutek abis. Mukanya nggak ditekuk gitu sih, yah karena dia sendiri kelebihan isi di sekitar pipinya. Awalnya aja sih gitu, ternyata anaknya emang bener seru. Dan mungkin lebih gila dari gue. Mungkin ya.
Di akhir acara pembekalan ini, ada kegitan isi biodata. Sebenernya sih, ini inisiatif dari cowonya aja, bukan dari panitia pembekalan. Sebagai buktinya, biodata yang telah di isi itu nggak diserahkan kepada panitia, dan bertahan di kamar para cowo-cowonya. Yah, malam terakhir itu, berujung dengan meng-invite pin ikhwat secara berjamaah. Cowo emang gitu, suka manfaatin keadaan dan penuh dengan modus-modus. Makanya gue sampai sekarang dan sampai kapanpun, nggak akan suka sama cowo. IYE, SAMPAI KAPANPUN GUE NGGAK SUKA SAMA COWO, CUUKK!!
Sorry, gue kebawa suasana.

Semoga temen-temen baru gue ini, bisa memotivasi gue untuk lebih baik. Dan tentunya, walaupun gue kenal mereka, gue nggak lupa dengan temen-temen lama gue. Khususnya My fuckin friend.

27 comments:

  1. duh, baca cerita lo jadi pengen ikutan pembekalan. kali aja ada lelaki khilaf yang ngajak gue nikah di antara ikhwan-ikhwan di sana (kecuali lo, gue garis bawahi, kecuali lo.... :3 )

    ReplyDelete
    Replies
    1. err.... ga mpok. gue ga akan ngelakuin itu. temen'' gue jg kyaknya ga ad deh, mpok yg naksir sama tante''. *eeh

      Delete
  2. Gimana kalo lo gue ajarin cara ngelamar cewek yang bener bro? Gue berpengalaman loh. Udah 13 kali ngelamar cewek, semuanya ditolak! Kurang pengalaman apa lagi coba?

    *Ya kali nyet*

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga emang nggak bener terjadi kyak gtu, coyy

      gue ngeri ngebayanginnya. untung bukan gue ye, tapi elo *eh

      Delete
  3. Hahaha. Pantesan diinvite semua, itu ikhwat ikhwatnya ciamik punya. Semoga nanti ada yang jadi jodoh Fauzie deh ya. Aamiiin. Salam buat semua teman teman di pondoknya. Kalian luar biasa!! ^___^

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, yah namnya juga nmbah tmen

      amiinnn.... hahahah

      ka lin juga luar biasa

      Delete
  4. Mentang2 pernah di pondok ya jadi tau banget arti nama bahasa Arab dari temen nya itu hehe. Eh kok ikhwat nya mau mau aja ya di suruh bikin biodata, dan ga curiga gitu. Padahal kan mereka ketipu muslihat dan modus kaliaaaaaaan. *sipitin mata*

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah satu nikmat jdi anak pondk. ngiahaha

      ikhwatnya aja yg kurang pengalaman. mungkin sih

      Delete
  5. Ditunjukin dong yang cantik di fotonya yang mana. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgan, mbaak. aquuuuwh jadi maluuuk *halah

      Delete
  6. Banyak yang cantik? Boleh nggak sih gue pesen satu? Oke tolong kirimin ke alamat gue ya gan. *ini apaan sih*

    ReplyDelete
  7. Langsung dilamar gitu? hebat! Di foto yang di atas, yang mana nih yg namanya mar'atul jamilah? hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgan''. ntar gue dimarahin sama orangnya lgi. galak dia. apalagi klo lg pms.

      err.... kyaknya sih gitu.

      Delete
  8. Gue ikutan didie, pengen kenalan ama yang sweet. :)

    ReplyDelete
  9. salam buat kalian ya wah jadi pengen ikutan nih hehe :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya'', ntar disalamin kok sma yg lain. trus nyampein ke kamunya gmna? bleh mnta no hape? *okeeh, ini modus banget sumpah.

      Delete
  10. keren kamu Zi, finally bisa kegapai juga..dan masih tetep ngomongin soal temenan sama cewek..temenan apa temenaaan..hehehehe..goodluck dan semoga makin punya temen yang seru seru nyaaaaakk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ka mey. alhamdulillah banget lah pokoknya.

      hahha, tentu dongg.

      amiiiinnn....

      Delete
  11. Baru pertama kali nih ji gua nyampe di blog lu. Akhirnya ketemu juga, Hahha.

    Duh, jadi pengen ketemu juga sama ikhwat yang cantiknya subhanallah itu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iye, ta. sering'' dah maen. jgan lupa di follow smuanya ye. hahah

      ga usah ikut'', ta. gue aja blom nemu

      Delete
  12. Zi! Maafin ih baru sempet bewe. Ya biasalah sok sibuk gitu aku...

    Btw, jadi sekarang ceritanya udah jadi bule nih? Ke Kairo buat nuntut ilmu? Pantesan ya jarang nongol lagi. Tapi keren dong bisa kesampean. Semoga lancar ya kuliahnya. Awas jangan lupa mampir-mampir ke BE, jangan sombong-sombong. Jangan-jangan kamu pulang udah bawa istri! Gilaaaa aku diduluin aja hahaha!

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Kereeen...itu di byat Quran kayaknya yaa...salam buat jirjis dan mustaqim yaa...kliatan tuh di potonya
    Nice blog

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))