Saturday, 6 September 2014

Enaknya jadi Santri

Apa yang terfikirkan oleh kalian, ketika mendengar ‘santri’ ‘pondok pesantren’ ‘asrama’? Nggak gaul, kerjaanya sebatas ke masjid-baca Al-Qur’an, menghafal berbagai kitab kuning – mungkin itu sebagian kecil dari yang kalian fikirkan. Tapi, sebenernya anak pondok nggak gitu-gitu juga kali. Contohnya gue. Gue gaul, manis, humble, sayang sama kamu lagi :* kurang apa cobaaa?
Najis
Udah sering banget gue baca tulisan blogger lain tentang kerennya masa-masa putih abu-abu. Masa-masa yang nggak akan terlupakan, masa dimana punya banyak temen deket dan punya lebih banyak lagi musuh, masa dimana sering ngerjain temen bahkan guru, masa dimana sering bolos kelas, masa dimana PDKT sama gebetan, dan hanya berakhir dengan penolakan. Masa siih??
Boarding school :*
Ketika awal-awal gue baru selesai dari pondok, ada perasaan yang nge-ganjel dalam diri gue. Seolah, gue belum bisa terima keputusan orangtua gue, memasukkan anaknya ini ke dalam pondok pesantren. Makin lama gue merenungkan hal ini.... pokoknya lama lah, perlahan gue mulai menerima hal ini. Perlahan gue bisa mengambil sudut pandang, yang dilihat oleh orangtua gue. Dan pada akhirnya, gue bersyukur karena telah masuk pondok pesantren. Dengan kata lain, orangtua gue menginvestasikan anaknya untuk bisa mempelajari lebih dalam tentang agama.
Hal yang paling gue syukuri karena menjadi anak pondok, gue punya teman dari seluruh daerah. Dari Sabang sampai Merauke, ada semua. Bahkan yang luar negri juga ada. Inilah yang membuat diri gue, nggak pernah takut buat pergi kemana-mana. Gue nggak takut akan tersesat di daerah A atau B, karena gue punya teman di daerah tersebut.
Temen dari seluruh Indonesia bahkan luar negri

Contoh kecilnya, ketika gue main ke Malang.
Gue udah janji sama temen, buat numpang nginep di rumahnya buat acara kopdar komunitas. Ketika itu, gue masih berada di kampung inggris, pare, yang jaraknya nggak jauh dari Malang. Rencana mau berangkat sore. Tapi apa daya, ternyata bisnya dateng jam tujuh, ketika adzan isya.
Sampainya di Malang, udah jam sembilanan. Gue coba hubungin temen gue, nihil,. Dia nggak angkat telpon ataupun bales bbm yang gue kirim. Gue coba hubungin semua temen yang kuliah di UMM, sebagian dari mereka ada yang pulang ke rumah, dan sebagian lainnya, ada acara nge-band. Pertanda buruk. Ini artinya gue harus rela tidur depan warung. Gue tau, badan ini mempunyai kulit yang lumayan tebal. Tapi... kalo tidurnya di daerah dingin, kayak malang gini, gue nggak kuat. Gue lebih milih tidur di kamar, ketimbang harus tidur depan warung gini.
Tapi, Dia berkhendak lain. Salah satu temen gue, ada yang bbm menanyakan keberadaan gue. Dan beruntungnya dia menjemput, kemudian meniduri gue. Eeer... maksudnya, dia mempersilahkan gue tidur di kostannya gitu.
Beruntungnya gue punya banyak temen :D
Salah satu kelebihan lainnya dari anak pondok, terlebih di pondok gue, adalah kewajiban santrinya untuk berbicara menggunakan dua bahasa. Bahasa arab dan bahasa inggris. Walaupun ketika di pondok, hal ini beban tersendiri untuk para santrinya, tapi hal ini berguna banget di luar. Iya, di luar pondok.
Contohnya ketika gue dan temen-temen gue makan di salah satu restoran.

Pada dasarnya, setiap orang itu suka komentar hal-hal yang nggak penting. Termasuk gue dan temen-temen gue ini. Ketika itu, kita masih belom punya pacar. Sampai sekarang juga belom sih. Gue doang sebenernya, yang lain udah. Tapi walaupun belom punya pacar, aku selalu sayang sama kamu kok {}
Hampir seluruh orang yang makan disitu, suap-suapan. Yeah, mereka orang-orang pacaran memang. Sebenernya temen gue, mau nyuapin gue. Tapi sebelom dia melakukakn hal nista itu, gue udah nabok pipinya terlebih dulu sih. Gue dan temen-temen, paling seneng buat ngomongin orang pacaran. Bahkan orang yang pacaran di samping meja kami, juga nggak lepas dari komentar.
Ini singkat dialog gue bareng temen gue, dengan bahasa arab. kurang lebih artinya, kayak gini.
Temen: eh gila. Itu cewenya cakep banget
Gue: Yang mana?
T: Meja depan itu, coy
G: Cakep parah gila
T: Tapi kok, pacarnya gitu ya? Kurang pas aja. Cewenya cakep, cowonya gitu
G: Yah kalo cinta, semua yang kurang jadi bagus, coy
T: Oh gitu. Eh, cewe-cewe yang disamping, cakep-cakep juga ya
G: Minta nomernya gih
T: Malu kali gue, coy
Cewe samping: Kalian kalo mau minta nomer sama ngomongin orang, langsung depan orangnya
*kemudian ada hening yang panjanggg
Di luar dugaan. Ternyata cewe yang duduk di meja samping, bisa bahasa arab juga. Merinding gue, ketika cewe samping, nyambung pembicaraan gue bareng temen-temen gue lainnya.
Ini hanya masih sebagian kecil apa yang gue dapet dari pondok. So? Anak pondok nggak se-kolot apa yang kalian fikirkan kan? :D

35 comments:

  1. Good job, semangatnya terus untuk meraih pendidikan yang baik dan berkualitas.

    Kunjungan pertama Pangeran Wortel [@HeruAryaa]

    ReplyDelete
  2. Iya mondok mungkin gak se- apa aja yang orang bilang. Punya modal kekuatan agama dari mondok itu berguna banget buat ngadepin dunia luar yang terus maju dan penuh tipu muslihat ini. Bikin kita balance sih dalam menjalani hidup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, emang semuanya pasti ada kelebihan dan ada kekurangnnya, bang. eheheh
      betul tuh, jdi balance'' gmnaaa gtu

      Delete
  3. Setuju banget nih!
    Saya juga pernah di pesantren 3 tahun. pake bahasa arab inggris juga di asrama..
    kalo keluar asrama, paling enak ngomong pake 2 bahasa itu. bikin ornag bingung di angkot..

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu enaknya. bsa ngomong bahasa arab. padahal sih, ngomongin org disebelahnya. ahahha

      Delete
    2. asli, bener banget..
      **tapi tetep aja ngomongin orang itu dosa :p

      Delete
  4. Jangan - jangan cewek yang disamping itu santriwati :D?

    Bagi gue sih, semua orang punya jalannya masing - masing, ada buruk dan baiknya. gitu aja.

    ReplyDelete
  5. Gue punya temen santri, dan sungguh, dia sangat happy. Keren.

    ReplyDelete
  6. Yah, tergantung dari sudut pandang mana sih yang mau bilang santri itu enak atau enggak. Kalau menurut saya sih, santri sekarang lebih canggih. Bahasa asingnya juga keren. Bahasa Arabnya itu loh. Duh, sampe mumet kadang orang awam begini dikasih itu mad....jar majrur, de el el. Kalian kan udah hafal di luar kepala yak kaya gitu. Hebat lah. Super anak santri jaman sekarang. Semoga keren IQ dan SQ nya selalu^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, bner tuh ka lin. semua hal emang ada kelebihan dan kekurangannya kok.

      amiinnn

      Delete
    2. Dulu sempat pengin jadi santri, cuma di daerah saya pesantren itu lingkungannya ekslusif, jadinya pandangan orang agak gimana gitu. Syukur saya banyak temen anak santri sekarang, jadi tahu lingkungan pesantren sebenarnya mengikuti perkembangan jaman, termasuk Fauzie. Hee. Semangat, mahasantri^^

      Delete
  7. Hahaha
    Dulu aku pengen banget pondok. Tp Gaboleh sama ortu, gatau kenapa hehehe

    Btw itu kok bisa ya ceweknya nyambung. Malu abis pasti :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, klo cwe kyaknya emang rada'' susah yak.

      banget itu mah. tengsin abiiis

      Delete
  8. Anak pesantren juga pasti punya kehidupan lah. Sama aja se bener nya mah, cuma emang kurang setuju sama orang2 yg mikir anak pesantren itu kolot dan kurang pergaulan. Mereka otaknya masih sempit aja.
    Lanjutin semangat lo broo!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, mungkin memang belum terlihat aja sih, kalo anak pondok juga bisaa melakukakn hal lain.

      yooi

      Delete
  9. Wah gue ga ada bayangan sama sekali dengan istilah santri / mondok.
    karena gue orang bali dan dibali nggak ada tempat kayak begitu.
    Tapi semangat lo keren bro. Lanjutkan! :))

    ReplyDelete
  10. Sempat terpaksa ya pertama sekali di masukkan ke pesantern? Tapi akhirnya...
    Ya inilah yang dinamakan : Dipaksa, Terpaksa, Terbiasa, Luar biasa.
    Kereeeeen Beroooh :)

    ReplyDelete
  11. Elo mondok di gontor putra ya? Dari cerita dan foto elo. Haha, gue seneng kalo lagi jalan ama ank gontor. Dulu gue pernah terlantar di bogor, palembang, dan jakarta tetep aja ada temen dia, emang maksimal ini pondok

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, bang rinem. wah udah lama ga ngeblog lagi nih bang.

      haha, betul banget

      Delete
  12. wis kalo di pondok kaya di film negeri 5 menara ga bro? kayanya seru tuuh, ngecengin cewe muslimah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue yang jadi figurannya, pas tuh film. -_-

      wahah, itu sampingan broh. klo lgi khilaf aja, kita godain

      Delete
  13. EH GILA ITU UDAH PEDE BANGET NGOMONGIN ORANG PAKE BAHASA ARAB, EH TERNYATA YANG DIOMONGIN JUGA NGERTI BAHASA ARAB :| ANJR

    GUE.. EHM.. GUE... EH.. gue.. nah, udah bener nih keyboard..

    gue juga kapan hari abis ketemu bocah alumnus pondok, mirip-mirip sih ceritanya. Dia lagi sama temennya, lomba pramuka kalo gak salah, eh terus dari tim lain, cewek, ada yang ngedumel. Bilang anta jahlun, majnun.. kalo gasalah sih. Temen gue ini diem, tapi pas acaranya selesai, dia nyamperin tuh cwe, dia bilang, 'kamu ngomong apa sih?' dalam bahasa arab. Gila, keren kan..

    gue juga abis diajarin sebuah quote sama dia, gini, 'Fakkir Qobla Antazina'

    berpikirlah sebelum melangkah, katanya sih.. gue jadi pengen mengulang masa2 stm gue di pondok. sumfah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, banget da. tengsin abiiis

      hahah, enaknya gtu. bsa ngerjain orang.

      Fakir qobla anta zima, da yg bner. hehe

      Delete
  14. Sekolah di Gontor ya bang? Yang dulunya penulis buku Negeri 5 Menara, Ahmad Fuadi juga sekolah disana? Wow...lanjutkan perjuangannya bang, semoga sukses nantinya...Amin....#salamblogger.. jika berkenan kunjungin balik ke blog gue ya bang myinspiration20.blogspot.com , thanks

    ReplyDelete
  15. pasti itu tengsin parah deh, kalau ngomongin pake bahasa isyarat aja biar ga ada yang ngerti :D
    cerita di blognya seru-seru.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini