Saturday, 27 September 2014

Asyiknya pembekalan Maba

Apa yang difikirkan belum tentu jadi kenyataan, bukan?
Minggu kemarin, gue disibukkan dengan pembekalan. Pembekalan mahasiswa baru Al-azhar yang di lakukan di daerah pondok cabe-cabean. Yang gue kira akan menjadi sebuah pembekalan yang membosankan, ternyata justru sebaliknya. Sebelumnya gue sering banget berfikir, kalo calon mahasiswa di Al-azhar ini adalah anak-anak yang berwajah serius, lebih suka baca Qur’an ketimbang liat orang pacaran, lebih seneng denger ceramah ketimbang denger lagu dangdut. Ternyata dugaan gue salah. Memang dugaan gue sering salahnya sih, ketimbang benernya.
Sebelum gue ikut pembekalan ini, rasa semangat gue untuk belajar di negri seberang perlahan mulai hilang. Yah, mungkin itu disebabkan karena lamanya pemberangkatan juga sih. Tapi, setelah ikut pembekalan ini. Perlahan gue menemukan se-cercah titik harapan. Gue ga paham sih, arti se-cercah itu apa, tapi biar keren aja laah. Perlahan gue merasa yakin, kalo memang ini jalan gue. Sebuah jalan yang bisa membahagiakan kedua orangtua gue, sekaligus untuk kebaikan masa depan gue kelak. *kibas rambut.
Masih teringat jelas di benak gue, tentang sebuah petuah dari acara pembekalan itu. Sebuah petuah, yang perlahan meyakinkan gue untuk memang harus pergi ke negri seberang untuk menuntut ilmu. Kira-kira perkataannya seperti ini.
"Kalian itu masih muda. Saya heran sekaligus kagum dengan kalian. Seharusnya kalian itu mengikuti darah anak muda, yang ingin mengahabiskan waktu mudanya dengan bermain-main. Tapi saya kagum dengan kalian, karena lebih memilih untuk mempelajari ilmu agama di masa-masa muda kalian"
Sebelum gue ikut pembekalan ini, gue memang sebagai pengangguran. Nggak ada yang dikerjain di rumah, selain makan dan tidur. Walhasil, badan gue yang tadinya udah ber-‘isi’, tambah ber-‘isi’ lagi. Gue nggak gendut kok. Otot gue hanya berpusat di perut aja, sehingga terlihat lebih ber-‘isi’. Senggaknya masuk akal juga kan, alasan gue? Terlebih, gue juga termasuk tipe orang yang nggak tegaan. Itu terbukti dengan habisnya tiap masakan yang nyokap gue masak. Yaah... gue emang nggak pernah tega untuk nganggurin makanan gitu aja. Keren banget kan gue *kemudian joget aserehe.
Para pembicara di pembekalan ini bukan orang biasa. Mereka adalah orang-orang yang telah menyelesaikan gelar doktornya. Sumpah, gaul banget beliau-beliau itu. bahkan ada syeikh dari mesirnya juga.
 
With Prof. Dr. Quraish shihab
                                 
Jangan serius liatnya, ntar naksir

Cakepp banget itu yang tengaah... *salah fokus

Dan terkadang, saking semangatnya mendengarkan pelajaran dari beliau-beliau, gue sampai tidur. Bukan gue aja kok, temen-temen gue ada juga yang tidur ketika sesi pelajaran.  Walaupun gue belum pernah liat juga sih, tapi gue yakin dari mereka pasti ada yang tidur. Pasti. Pokoknya, ada. MEREKA JUGA ADA YANG TIDUR!! BUKAN GUE DOANG, NYEET.
Oke sorry, gue kebawa suasana.
Beruntung acara pembekalan ini ada ikhwatnya. Ada cewenya juga. Jadi, ga bosen lah ketika belajar di kelas. Se-nggaknya ada yang bisa jadi penyemangat laah, ketika ngantuk. Ketika si pembawa materi kurang berinteraksi dengan peserta-pesertanya, disitu lah mulai timbul rasa-rasa kantuk. Bahkan ketika syeikh Mesir, dengan bersemangat menceritakan tentang sejarah dengan bahasa arab, gue masih aja ngantuk. Beliau ngomongnya cepet banget sih, gue susah nangkepnya. Secepet aku jatuh hati sama kamu :*. Dan disinilah manfaatnya para ikhwat-ikhwat berada dalam satu ruangan bersama para cowo-cowo.
Ketika gue ngantuk, gue langsung arahkan pandangan gue ke mereka. Gue nggak tau apa hukumnya melihat ikhwat untuk memberikan rasa semangat, tapi intinya gue ngelakuin hal itu. Tapi anehnya, ketika melihat mereka rasa kantuk gue nggak hilang juga. Malah tambah ngantuk. Gue baru sadar, ternyata yang gue liat adalah temen cowo gue yang coba-coba make krudung. Pantes aja, gue ngerasa kalo nih cewe punya jambang, sekaligus jakun. Kamfreto.
Jumlah peserta yang mengikuti acara pembekalan ini, lumayan banyak. Sekitar empat... empat orang.
Nggak lucu nyeet
Sekitar empat puluhan lah. Dan sebelum acara pembekalan di mulai, ada sesi perkenalan. Sesi yang gue tunggu-tunggu, karena dengan ini gue bisa menyadarkan kepada perempuan-perempuan yang ada, kalo pilihan mereka untuk mengikuti acara pembekalan ini nggak salah. Karena ada santri maksa gaul disekitar mereka. Ada seorang cowo keren, nan menawan, baik hati, rajin makan menabung disamping mereka. Dan terlebih, gue bisa promo blog gue juga. Kalo punya pasangan, gue promoin juga, biar yang lain ngiri. Tapi kenyataannya...
Dan voila... setelah gue perkenalan banyak perempuan-perempuan yang berdiri kemudian berjalan. Perlahan-lahan... sampai akhirnya... mereka keluar ruangan dan muntah berjamaah.
Tragis
Pembekalan yang seru menurut gue. Walaupun hanya di lakukan selama seminggu, tapi amat sangat berkesan. Semua pesertanya saling kenal, terlebih mereka nggak akan melupakan gue, yang telah membuat mereka semua muntah berjamaah. *Uhuuk.
Yah, semoga dengan pembekalan seminggu ini, gue dan temen-temen lainnya bisa lebih bersemangat untuk belajar di negri seberang sana. So, udah ngapain aja seminggu ini, bro? Liatin orang pacaran? Haheuheuheu. Ngajak-ngajak dong *eeh


18 comments:

  1. Wessss... sukses ji di Kairo ntar. Jgn lupa share pengalaman seru disana yo... pasti bikin orang-orang iri ntar haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waakaka... gue ga niat buat orang lain iri, cup. yah... tulisan gue nantinya, cuman buat pamer doang sih *eeh

      Delete
  2. Oji udah gede ya, jadi terharu *mataberkaca-kaca*

    Keliatannya seru ya pembekalan perkuliahan yang nantinya bakal dilaksanain di luar tanah air. Kalo udah di sono, jangan lupa sama gue ya. Sebut nama gue terus tiga kali kalo lo kangen rumah #plak

    Sukses terus lah pokoknya. Aamiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebay amaat, mpokk....

      kurang lebih seperti itu lah, mpook. lah busett _ _"

      aminnn... lo jg, mpok

      Delete
  3. ji lu kuliah di mesir?? gue saranain sih ati-ati sama patung spink nanti lo dikiria sodaranya.. *apasih
    keren lo ji, smoga ketika balik ke indonesah lo bisa membagikan ilmu yang lo dapet disana, karena ilmu yang kekal itu adalah ilmu yang di share asikk.. ;)) gue malah ceramah

    sukses deh ji, sebagai sesama blogger dan sesama umat manusia gue do'ain smoga lo sukses dan nggak ikutan ISIS :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga takutnya diaku''in kyak gitu, fik.
      yg pasti gue bakalan share tentang mesir itu kek gimana.

      amiinn....
      jgan sampe, fik

      Delete
  4. Waduh, udah lama nggak tahu kabarnya, tahu-tahu udah mau ke Mesir ajaaa... Jangan sampe terjebak poligami kayak di Ayat-Ayat Cinta ya. Haha. Semoga kuliahnya di sana sukses. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahh... iya nih udah lama nggak muncul lgi, ka

      haha, minta doanya aja deh, biar bsa lebih baik disana.
      err.... semoga ya, hehe.

      Delete
  5. Kuliah di Mesir? Keren, bro. Semoga tambah sukses deh.

    Enak ya, bisa kesana. Jadi pengen kuliah disana nih, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya vrooh. amiiinn

      hahah, silahkan vrooh.

      Delete
  6. bahagia banget bisa kuliah disana
    share share ilmu dari sana yang bang
    hehehe

    ReplyDelete
  7. Wihhhh keren :")
    Nanti share pengalamannya di blog yaa! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, siap'''. minta doanya aja dah yaak

      Delete
  8. kuliah di mesir? wah. sering2 share ilmunya di blog bg :)

    semoga sukses dsana dan blik ksini bsa ngamalkan ilmunyaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo jalan''nya sih, pasti di share, biar bkin iri. *eeh

      amiiinnn.... mnta doanya aja deh ya

      Delete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))