Thursday, 7 August 2014

Sebuah impian indah

Sebelumnya mau ngucapin, mohon maaf lahir dan batin. Walaupun lebaran udah semingguan lebih, tapi sekarang kan masih bulan syawaal. Mohon maaf banget buat semua temen-temen blogger dan juga temen-temen gue di kehidupan nyata gue. maafin kalo gue belom bisa jadi teman yang baik untuk diri kalian, maafin yaah.
Semua manusia itu pasti punya mimpi. Entah itu anak kecil, sampai anak labil. Kalo dulu ketika kita masih sekolah dasar atau di bangku taman kanak-kanak, terkadang kita mempunyai impian yang besaar banget. Entah itu jadi polisi, dokter, pengusaha, pendamping hidup kamu, iya kamu yang baca tulisan ini. Tapi setelah berkembangnya umur, manusia mulai melupakan impiannya ketika masih kecil. Yaah... mungkin bagi sebagian orang, masih ada yang tetap semangat sampai saat ini, untuk mewujudkan impian masa kecilnya. Tapi menurut gue, seiring bertumbuhnya umur seseorang, maka impiannya ketika dia masih kecil, perlahan mulai menguap.... dan akhirnya hilang begitu aja.
Sekarang, gue mau berbagi pengalaman tentang beberapa mimpi-mimpi gue. Semoga aja tulisan kali ini ada manfaatnya. Iya, semoga aja tulisan kali ini nggak menghina kaum-kaum yang buta akan belaian kasih sayang.
Dulu, ketika masih sd gue ngebet banget untuk jadi seorang polisi. Kayaknya keren aja gitu, kalo jadi polisi. Punya seragam, disegani masyarakat, bisa menghukum orang. Yah, mungkin saat ini salah satu hukuman yang sering kita lihat, yang diberikan polisi adalah berupa surat tilang bagi pengendara yang ‘nakal’. Itu salah satu hal baik yang dilakukan agar masyarakat nggak mengalami hal buruk di perjalanan. Tapi, yaaa sekarang ada aja sih, polisi yang emang sengaja nyari-nyari kesalahan pengemudi, untuk menambah ‘uang saku’ mereka.
Impian gue itu perlahan mulai hilang, ketika gue lulus dari sd.
Ketika gue masih di pondok, gue sering banget denger kalo mimpi-mimpi itu seharusnya ditulis di atas kertas. Agar kelak nanti, kita bisa lihat kalo apa yang kita tuliskan di kertas itu, telah kita capai semua. Jujur aja, gue sebagai anak pondok, nggak pernah memimpikan jadi ustad atau kyai. Gue sadar diri aja sih, kesalahan gue masih banyak dan ilmu yang gue punya masih dikit. Dikit banget malah. Sedikit harapan yang aku punya untuk bisa memilikimu. Iya kamu, yang cantik itu. nggak usah noleh, orang yang aku maksud kamu. Iya, kamu. YANG GUE MAKSUD ITU, ELOO!! WOOYY... ELUU. IYA ELOO. AH ELAH. Sorry, kebawa suasana.
Sebelum gue aktif ngeblog seperti saat ini, gue pernah mimpi untuk bisa nerbitin sebuah buku. Sebuah karya yang memang murni ketikan gue di ms. Word. Mimpi itu muncul, ketika gue baca buku karya dia di pondok. Bukan yang novel, tapi yang komik. Dan memang harus ngumpet-ngumpet buat baca komik itu. Sampai ketahuan sama bagian kemanan, komik gue bakalan di bakar. Itu juga kalo gue ketemu bagian kemanan yang masih baik hatinya. Kalo yang galak, harus say ‘good bye’ sama rambut dan say ‘good bye’ sama seluruh kegiatan olahraga. Orang botak di pondok gue, memang haram hukumnya untuk olahraga. Yah, mungkin takutnya, pondok gue dianggep perguruan sholin yang ngajarin silat, bukannya baca-baca kitab arab. Mungkin. Nggak tau juga sih. Tapi initinya, kalo orang botak olahraga bakalan dapet dosa. Secara, itu kan haram buat orang botak.
Ketika gue lulus, dan masih dalam masa pengabdian, (P.S:pondok gue mewajibkan bagi yang lulus untuk mengabdi kepada pondok, entah itu jadi guru dan mengajar santri lagi,atau kuliah, ataupun dagang) gue nyoba buat ikutan lomba yang diadakan oleh komunitas blogger. Bukan komunitas sih, bagi gue itu adalah keluarga gue di dunia blog, yang ngajarin gue segala macem tentang blog dari nggak tau apa-apa sampai saat ini. Gue coba-coba kirim. Beruntung ketika penyaringan pertama, tulisan gue lolos ke duapuluh lima besar, dari lima puluh lebih pesertanya. Seneng banget. Dan ketika itu, tulisan yang sekiranya memang harus diperbaiki, dari segi tulisannya, bahasanya, harus di revisi. Termasuk tulisan gue juga.
Sampai hampir tiga bulan lebih, ranger, sebutan admin komunitas gue, nggak ngasih kabar tentang lomba ini. Dan alhamdulillah, penantian gue nggak sia-sia. Ketika itu, gue iseng buka-buka group, dan nggak sangka ternyata pengumumannya udah keluar. Ketika baca nama-nama yang lulus, gue liat ada nama gue nyempil di nama-nama pemang. Yap, tulisan gue beruntung lolos ke duabelas penulis, yang tulisannya akan diterbitkan. Seneng, bangga, pokoknya campur aduk lah.

Kalo kalian liat arsip blog gue bulan juni, disebelah kanan, tulisan gue bulan itu cuman dua. Yah, ketika itu gue memang lagi sibuk-sibuknya buat masuk universitas yang gue impikan sejak gue di pondok. Dan termasuk salah satu impian yang gue tuliskan di kertas. Tahun lalu, sebenernya gue udah daftar di universitas itu. Tapi karena ada suatu hal, sampe ujian itu dibatalin. Dan gue harus sabar dan harus ikhlas menunggu sampai pembukaan ujian itu dibuka lagi. Yah, sampai saat ini.
Alhamdulillah usaha keras gue, serta doa dan restu dari orangtua membuahkan buah hasil yang menyenangkan. Gue lulus di ujian pertama, dan lulus juga di ujian kedua. Di ujian kedua ini, pengujinya langsung dari universitasnya, jadi agak nervous buat menghadapinya. Terlebih, ada satu soal yang gue nggak bisa jawab. Satu soal yang bikin gue strees, takut bikin gue nggak lulus. Dan mungkin, memang semua ini berkat doa dari orangtua. Akhirnya bisa bikin gue lulus. Jangan pernah ngeremehin doa orangtua. Terlebih doa seorang ibu. Catet!
InsyaAllah kalo nggak ada halangan, Akhir september gue berangkat. Minta doanya aja ya.

So, kesimpulan yang bisa diambil dari tulisan gue, jangan pernah meremehkan impian lo. Mungkin aja, hidup lo yang saat ini memang berdasarkan apa yang lo impikan ketika dulu. Yakin aja deh, kalo mimpi-mimpi lo akan terwujud. Tuhan itu nggak tidur, dia pasti denger kok keluh kesah hambanya. Apalagi keluh kesah jomblo. Jakarta sering banjir, yah... karena yang jomblo selalu doain supaya tiap malam minggu hujan. Yang terakhir itu sih, menurut gue aja sih. Oh iya, dan jangan pernah buat meremehkan doa ibu kalian. Itu doa paling ampuh banget. Kalopun impian lo belum terwujud, pasti Tuhan punya rencana lain. Baca tulisan gue yang ini, mungkin bisa membantu.

Tulis penglaman kalian dengan mimpi-mimpi kalian di kotak komentar ya!!

40 comments:

  1. wow selamat ya
    pasti kok selalu percaya dan terus usaha buat mimpi

    ReplyDelete
  2. Wetsehh selamat yaa masuk Al-azhar! :)
    Gue juga masih berusaha kok buat mimpinya sedikit demi sedikit terwujud kayak lo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin. sukses yaak. selalu berusaha.

      yakin deh, klo mimpi lo bakalan terwujud

      Delete
  3. mohon maaf lahir batin juga zi, selamat udah keterima di universitas yang diimpikan sejak di pondok. semoga kelak ilmu yang didapat bermanfaat bagi diri sendiri, lingkungan sekitar, bangsa dan negara. kurang baik apa coba gue sampai doain kamu. :D

    oh iya, gue juga udah baca kok tulisan kamu yang di AMC, keren. itu artinya kamu udah berhasil wujudin salah satu mimpi kamu. memang mimpi bakalan percuma kalau gak ada niat dan usaha yang kuat buat menggapainya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, rit. hahah.
      alhamdulillah bisa di terima nih.
      hahah, iya'' makasih banget yaak

      err.... gue masih ngerasa jelek banget tuh, rit. hahah. siaaap, rittt. mnta doanya aja yak. sukses juga buat lo

      Delete
  4. Minal aidzin wal faidzin juga ya Zi, mohon maaf lahir dan batin. Maaf kalo aku sering ngebully kamu hahahaha

    Tunggu, itu Al Azhar Kairo apa Indonesia? Cie selamat deh udah keterima di universitas favorit. Rasanya pasti bangga dan seneng banget ya.

    Tulisan kamu tuh yang mana Zi? Aku lupa._. Tapi serius deh aku nyesel banget kenapa nggak gabung di BE dari lama ya. Soalnya aku juga pengin banget ikut NBBE. Ya seenggaknya kan bisa seru-seruan bareng hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. i.. iya, wi. lo kayaknya seneng banget ngebully gue yaak -,,,-

      alhamdulillah, keterima yg d cairo. banget, wi. hahaha. lo juga sukses ya

      tulisan gue masih kurang banget, wi. hahaha....
      lo juga udh pernah lolos kan karyanya?? malah gue yg iri sama lo

      Delete
  5. Mohon maaf lahir batin juga. Alhamdulillah turut bangga Fauzi bisa masuk Al Azhar di Mesir. Merinding saking harunya. Semoga betah di sana dan bisa membawa diri agar ilmu yang dicari demi impian itu tak sia-sia. Ada banyak hal yang harus diperjuangkan. Semoga selama di sana Fauzi kian kaya pengalaman dan kian meragamkan isi tulisan di blog hingga kita sebagai sesama keluarga besar BE bisa belajar pula.
    Tabik!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. maafin yaak. heheh
      alhamdulillah, mbak. berkat doa dari orangtua juga sih, mbak. haha, iya smoga aja betah.

      amiinnn.... mnta doanya aja, mbak.

      Delete
  6. al-azhar itu universitas yang terkenal di kairo itu ya? wihhh gila lu bro. sadiss!!!
    pasti bangga banget dah orang tua ente.
    kalo sudah di arab sana jangan lupain indonesia ya?

    Gue juga masuk universitas favorite gue #gakadayangnanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakak....

      iye, laah dis. ga akan lupa.
      gue nanya deh, dis. kasian banget lo. hahah

      Delete
  7. aduh, aku cowok loh zi, masa aku dibilang cantik sih, *kedip kedip*
    sama, waktu kecil juga aku pengen jadi dokter, pemain band pemain dan lainnya. tapi sekarang nggak juga kepengen jadi itu lagi -_-

    eh bentar, al azhar itu yang di mesir ya? yang ketika cinta bertasbih itu? wuahhhh keren banget kamu zi!!! good luck ya. mudah mudahan beneran keterima deh.. tapi kok ujiannya ada 2 kali sih, ada yang ketiga lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. najissss..... bangett hahah

      iya, kuh. amiiin.... itu alhamdulillah, gue udah keterima, kuh

      Delete
  8. bang ojii kita ketemu lagi di sini haha

    WAAAAAAAW GILAAA !! gua juga ngidem2in universitas itu bang... sebagai sesama jebolan santri hampir di pastiin pernah kepikiran buat nge lanjutin kuliah di al azhar. udah ga keitung kali temen2 gua yang sekarang kuliah di sono.. gila salutttt bang kereeeen !! muskipun kopdar kemarin kayanya menjadi akhir dari perjumpaan kita huhu gudlak bang oji !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah elah, lo lgi, do -,-

      lah, lo jebolan pondok juga yak?? hahah, ga nyangka gue. iya, alhamdulillah. mnta doanya aja deh, biar lebih baik lgi yaak

      Delete
  9. Minal aidin wal faidzin bangg!!

    Waw!!! Entah kenapa pas baca ini gue merasa ada yang beda.. lu nulisnya pake hati ya, bang? Hati mantannya orang.. eh.

    Gue speechless. gue jadi inget kisah si alif fikri di novel negeri 5 menara! Ya mimpi itu gak bisa diremehin bang, apalagi kalo di belakangnya terdapat doa ibu. Uhh, tinggal jalan aja deh kayak jalan tol. Btw semangat! aku tunggu kejutan lainnya, bang:D Sukses yak.. mudah2an pulang2 enggak lupa sama bahasa Indonesia.. alhamdulillaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, kuh... maafin yak, klo bnyak yg salah dari gue


      yeelaah. hahah

      iya, kuh. mnta doanya aja biar lebih baik nantinya. okeeh, kuh. siaap hahah
      ga lupa laah, apalagi sama makanan indonesianya

      Delete
  10. minal aidzin wal faidzin bang :)
    itu seriusan orang botak gak boleh olahraga? -__-

    btw, al azhar? kairo? hebat bang hebat!
    usaha keras memang tidak menghianati. apalagi dibumbui doa yang terus menerus terucap :) selamat bang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. maafin yak. iya bner banget tuh. hahah

      hahah, iy'' alhamdulillah ketrima. bner banget, apalagi doa dari ibu. super banget

      Delete
  11. Minal aidin wal faizin ya bang...
    Eh yang bener aja nih, jadi anggota BE ada yang kuliah di luar negeri dong. AL AZHAR !!! Aduduh, kurang keren apa universitas itu bang...!!! Gile,, selamat ya bang! Semoga perjalanan lo lancar, aman, dan menyenangkan.

    Duh, tapi lo nggak mungkin lupa ngeblog dan nongol terus di BE kan setelah sampe di sana? Minimal ngirim surat lah, ya biar keren kayak di film Perempuan Berkalung Sorban :p
    Sekali lagi selamet ya bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin, makasih ya doanya. hehehe.
      maafin juga kalo gue ada salah.

      ye nggak lah. masa jaman sekarang masih ngirim surat. nyampenya sebulan kemudian, hahah.
      iya, makasih banyak ya

      Delete
  12. emang gue setuju banget. Doa orang tua itu sangat penting, apalagi doa ibu. Makanya gue kalo mau ngapa-ngapain selalu minta doa restu biar jalannya dipermudah sama Tuhan dan sebagai bakti juga kalo kita punya orang tua yang bisa ngasih doa, bukan minta doa sama orang yang udah mati atau pohon tua.

    Selamat ya. Kuliahnya gaul

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bang. dan saat ini gue ngerasain bner'' dahsayatnya doa seorang ibu.

      iya, bang. makasih yak. hehe

      Delete
  13. Minal aidin wal faidzin juga sebelumnya. Eh, bentar bentar. Orang botak haram olahraga? Botak yg licin apa yg masih ada rambutnya dikit? Soalnya gue semi botak gitu. Dan olahraganya semuanya gak boleh? Apa beberapa olahraga tertentu aja? Hmm.. Baru denger soalnya.

    Wuih semoga sukses ya kuliahnya. Semoga semua mimpi dan cita2 tercapai. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. botak licin, us. hahah. ketauan bakalan dihukum lebih deh tuh. haha

      amiin. makasih ya buat doanya.

      Delete
  14. wahhhhhh.. pertama Vina envy banget sama kamu karena masuk ke asem manis cinta.
    tapi keren ahahahah :D

    Kedua, masuk Universitas yang diinginkan. Vina masih percaya kekuatan doa dan mimpi.
    kehidupan itu berawal dari mimpi yang menjadi harapan. didukung doa yang ikhlas tulus dari seorang wanita paling indah didunia, iya Ibu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, iya'' pin. lo juga harus tetp smngat deh yaak. pasti bisa juga kok

      yap, jangan pernah berenti untuk bermimpi. dan jgan remehin doa seorang ibu. dahsyaat bangett soalnya

      Delete
  15. Sompreeeeetttttt looooo broooooo........ jadi univ yang lo maksud itu Al-Azhar. Sompreeeettttttt huaaaaaaahhhhhh terharu gue.... Selamaaaaaaatttttttttttttttttt. Iri gue sama lo. ah, kemaren buku... sekarang Al-Azhar. Aaaaahhhh kenapa lo selalu selangkah lebih maju ketimbang gue wahai anak muda yang badannya bongsor. Huaaaaahhh.... sekali lagi selamaaaaatttt.... :'D

    Jangan lupain temen-temen lo di sini. Termasuk gue, ya walau cuma temen blog :3 . Pokoknya jangan sampe jadi sombong ye. Tetep rendah diri walau badan lo lebih tinggi #ngomongopoiki?

    sekali lagi gue ucapkan

    Celamat eaaaa qaqaaaaaa..... :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. weeiiittt..... biasa aja, mpok. semangat banget lo. hahah
      alhamdulillah gue ketrima. makasih bnget ya buat doanya, hahah. makasih juga udah diajarin potosop kmren. hahah

      santaii, mpook. ga akan lupa dan sombong. aku kan anak yg baik hati, lg penyayang juga rajin menabung. hahah

      iye, makasih mpook

      Delete
  16. mohon maaf lahir dan batin juga ZIIII. bener banget itu mah. kalau gue mau mengutip kata-kata Sukarno "bermimpilah setinggi langit, apabila kalian jatuh akan jatuh di antara bintang-bintang". Tuhan memang nggak tidur, mungkin kita yang sering lupa dengan itu, bahasa jawanya "Gusti Allah mboten sare, kita sedaya ingkang supe" :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, bener banget itu.
      Allah psti bakalan selalu denger dan mewujudkan segala impian hambanya, kalo hambanya ingin berusaha. sukses juga buat lo yaa

      Delete
  17. selamat ya, bisa lulus dan berangkat ke al azhar besok september
    hati2 di sana, do'a para jomblo menyertaimu
    *loh


    yap, gue setuju sama lo
    memang mimpi dan do'a itu berkaitan
    dan do'a orang tua memang do'a yang paling manjur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ebuseeet.... hahah

      bener banget tuh. ga usah malu untuk bermimpi. dan doa seorang ibu, emang dahsyat banget

      Delete
  18. Mohon maaf lahir dan batin juga ya :)
    Haha, lo salah satu yang tulisannya diterbitin juga ya.
    Al-Azhar itu dimana ya ?
    Semoga mimpi-mimpi yang lainnya segera terwujud.
    Gue belum kebayang sama mimpi-mimpi gue :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, nu. maafin yak. heheh

      alhamdulillah, nu. gue juga nggak nyangka. hahah, rejeki anak sholeh. di mesir, nu.
      amiiinn....
      pokoknya jgan malu utk bermimpi. hahah. sukses yak

      Delete
  19. wa, impian lu bener bener keren deh Zi, gue dukung lu 100% hehehe..inshaAlloh dengan usaha keras pasti lu bisaaaaa....dulu pas gue kecil gue juga pinginbanget jadi polwan, tapi harapan itupupus saat gue ebranjak remaja menjadi orang yang cuman tulang sama kulitdoang, hahahaha...

    sama sih, mimpi gue salah satunya juga nerbitin buku solo. Semoga kelaksana yak Zi, sukses buat lu nyaaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, amiiin, ka meyy....

      oke, saling mendoakan. sukses juga buat lo, ka mey

      Delete
  20. congratulation ya bang oji. gila ajib banget ya bisa kuliah disana. semoga apa yang lo pelajari disana kaga sia-sia ye. bangga banget tuh pasti orang tua :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, nih. alhamdulillah. berkat doa orangtua. heheh

      lo juga, sukses yak. tetp smngat.

      Delete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini