Wednesday, 25 June 2014

Apa ini yang disebut 'Sahabat'?

Sahabat. Kalo ngomongin masalah ini, nggak akan ada habis-habisnya. Panjang banget kalo cerita masalah tentang sahabat. Pernah waktu itu, tepatnya sih malem minggu, gue sama temen gue ngebahas tentang sahabat. Yah, memang faktor nggak punya kekasih juga sih, makanya lebih menyibukkan diri sama temen-temen aja yang ada disekitar. Bukannya kita nggak laku, tapi persoalannya hanya di wanita-wanita yang ada di sekitar kita. Mereka aja belum sadar kalo disamping mereka ada cowo keren. Mereka nggak peka. Hiih... *ini kok ngondek banget -,,-. Memang saat ini gue megang teguh prinsip nggak pacaran. Kenapa sampai saat ini gue nggak pernah pacaran?? Karena belum ada wanita yang pantas mendapatkan gue. Aaiihh... sedaaapppp.
Di postingan-postingan sebelumnya gue udah pernah nulis tentang persoalan sahabat. Kalo mau ingin tau lebih tentang cerita-cerita gue sebelumnya, bisa baca disini, disini, disini dan disini. Dan pada kesempatan kali ini, gue akan cerita singkat tentang sahabat gue itu.
Anggep aja namanya Ria. Hampir tiap hari kita makan bareng dan cerita segala hal. Gue juga heran, kenapa setiap ketemu, pasti adaaa aja sesuatu yang diomongin. Yah, mulai dari keluarga, temen-temen terdekat, pelajaran, bahkan ngomongin orang pacaran disamping kita duduk. Kita ngomongnya menggunakan bahasa arab sih, jadi presentase ketauan sedikit. Walaupun gue teriak-teriak juga, mereka nggak akan paham. Dan ini adalah salah satu yang gue banggain sebagai anak pondok. Hihihi *ketawa elegan*.
Yah, memang sih, persahabatan gue sama Ria ini masih sebentar. Baru sekitar lima bulanan. Tapi kita udah janji, akan menjadi sahabat selamanya.
Ketika itu, muncul orang ba(r)u di persahabatan kita. Gue nggak suka sama orang ini, karena gue tau sifatnya gimana. Dan memang, dia salah satu orang yang masuk ke daftar blacklist gue. Tapi hal ini nggak berlaku untuk Ria. Ternyata orang kampret ini PDKT sama Ria, dan voila... mereka pun jadian. Selama masa PDKT-an itu, Ria nggak pernah cerita apapun sama gue. Bahkan ketika jadian pun dia nggak cerita sama sekali ke gue. Pada akhirnya, dia melanggar perjanjian yang telah kita buat.
Gue galau di posisi itu. Kehilangan seseorang yang memang berarti dalam kehidupan gue. Saat itu gue hanya bisa meratapi nasib. Nasib, kenapa orang kampret itu suka sama Ria bukan sama gue. Apa yang kurang dari gue coba? *Astagfir*. Fikiran gue ketika itu hanya mengingat kenangan manis bersama dia, dan memikirkan kesalahan apa yang telah gue perbuat, sampai pada akhirnya Ria meninggalkan gue seperti ini. Dua bulan, gue makan sendiri, dan dua bulan itu, gue hanya cerita ke tembok. Dan dua bulan, gue baru paham ternyata nggak ada gunanya cerita ke tembok.
Mata gue perih, perut gue mendadak mau muntah, ketika melihat Ria dan orang kampret itu mesra-mesraan di jejaring sosial. Sehingga gue putuskan untuk meng-unfriend Ria, dan mem-block akun orang kampret itu. Yang bisa gue lakukan ketika itu, hanya berdoa agar mereka cepet putus, berdoa itu lagi, dan lagi. Pokoknya sampai mereka putus deh. Kejam yaa??
Dua bulan, gue nggak pernah kontakan sama Ria. Dan nggak tau tentang kabarnya. Walaupun nomer hapenya gue hapus, tetep aja otak gue masih bisa mengingat nomernya. Kampret memang -,,-. Gue udah janji sama diri gue sendiri untuk nggak pernah menghubungi Ria lagi. Tapi apa dayaa... janji yang telah dibuat harus dilanggar. Biasanya emang kayak gitu sih. Gue yang janji, dan gue juga yang mengingkarinya.
Gue: Ini Ria?
Ria: Iya. Ini siapa ya?
Gue: Tebak dong. Lupa sama suara gue ya?
Ria: ....
Dia nangis. Ternyata suara gue yang merdu (baca:ANCUR) ini masih diinget. Khilaf mungkin dia bisa inget sama suara gue. Tapi, gue terharu... hiks.. hiks.. tisu, TISUUU MANAAA TISUUU..?!! Dan beruntung, dia menangis ketika sedang telponan. Gue paling nggak kuat kalo liat seorang perempuan, terutama temen-temen gue nangis. Jelek soalnya. Ingus mereka keluar kemana-mana. Keluar dari hidung kemudian, masuk ke kuping. Hiih... nggak usah dibayangin. Gue aja nggak kuat.
Ketika denger suaranya, hati gue terasa tenang. Serasa ada nyanyian indah dan sekumpulan orang yang ceria, disekitar gue. Indah banget. Kebetulan, ketika itu lagi nonton dangdut keliling, makanya rame. Penyanyi cakep loh. –oke, serius- Gue kangen sama dia. Yah, sahabat gue itu. Mungkin pernyataan, kalo cewe gengsinya selangit itu, ada benarnya juga. Di kasus ini, sebenernya yang salah Ria, tapi gue yang minta maaf. Sakit. Sakitnyanya tuh disini *megang perut. Semoga ini terakhir kalinya dia ninggalin gue seperti ini. Yah, semoga aja. 
Itu KELINCI. Bukan GUE.

Di hari-hari berikutnya, gue sama sekali nggak bisa nelpon Ria. Gue nelpon Ria, tapi selalu operatornya yang jawab. Kasian banget operatornya. Dia nggak pernah di telpon sama pacarnya. Yah, nasib lo, mbloo...
*kemudian tedengar teriakan dari jauh* LOO JUGA JOMBLOO, NYEET
Sampai pada kesekian kalinya, gue berhasil menelpon Ria. Dia bilang, kalo kemarin itu pacarnya yang bawa hapenya. Dan, sebenernya pacarnya udah bilang sama Ria, kalo gue nelpon. Tapi memang dasarnya aja, si Ria nggak mau nelpon. Huffft. Dari sini, gue udah merasa nggak nyaman sama sekali terhadap sahabat gue ini. Seolah dia lebih memilih orang baru, ketimbang sahabatnya sendiri. Ini sebenernya udah kejadian sih. Buat penekanan aja.
Sampai pada akhirnya...
Gue: Lo sibuk banget ye? Bilang aja kali kalo lo sibuk, biar gue nggak ganggu lo dulu, neng.
Ria: Percuma. Lo gue jelasin juga nggak akan mau ngerti.
Gue: Kenapa lo nethink kayak gitu?
Ria: Yaudah lah, gue nggak mau ribut. Kalo masih bahas ini, nomer lo gue blokir.
See... Setelah kejadian itu, gue sadar kalo diri ini bodoh. Gue bodoh, karena berharap lebih agar dia menjadi sahabat gue untuk selamanya. Gue bodoh, karena nggak memakai logika untuk menyelesaikan masalah ini, melainkan memakai perasaan. Gue bodoh, karena makai kaos terbalik. Yang paling akhir, gue jarang kok. Pas khilaf aja. 
Thanks a lot
Dari sini, gue bisa ambil pelajaran. Kalo segala sesuatu itu, jangan pernah untuk menyukainya secara berlebihan, maupun membencinya secara berlebihan juga. Ketika diri lo suka terhadap orang lain secara berlebihan, maka bersiaplah untuk sakit yang berlebih juga. Se-simple itu. Biasa aja untuk menyikapi segala hal. Nggak usah l3B4y. 
Apa lo pernah ngerasain persahabatan seperti itu? tulis di kotak komentar ya...

sumber foto: http://frabz.com/4gb0

33 comments:

  1. kalo ngalamin sih ga pernah zi . . .
    tapi disaat seorang sahabat pergi darimu
    masih ada seribu sahabat yang berdiri di belakangmu
    dengerin celotehanmu ketika kamu lari dari kenyataan hidup
    SEMANGAT ZI !!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. siaap, fikrr.....
      lo terbaik deh pokoknya. haha

      Delete
  2. Aarrgghhh kasusnya hampir sama kaya gue. Gue juga pernah ngalamin hal itu. Ketika jomblo seakan dia bakal jadi sahabat selamanya. Ketika punya pacar dia menghilang entah kemana. Ketika galau? Siapa yang dia cari? Kita ! Sahabat yang dia buang saat senang. Bukan. Dia bukan sahabat. Terlalu bagus buat disebut sahabat. Benalu mungkin cocok untuk sebutan orang kaya gitu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. buseet..... frontal banget, mpok. hahaha
      yang sabar, kan ada akuu disini. kan mpok emang disono yak. hahah

      Delete
  3. alhamdulilah persahabatan gw lancar2 aja. itu kenapa agama melarang sesuatu yang yang berlebihan, karena sesuatu ynag berlebihan itu ga baik kecuali gantengnya berlebih, duitnya berlebih atau gebetannya berlebih

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu bener banget, bang. jangan berlebihan yak kuncinya. semoga aja dia berlebihan saat pacaran, ntar pas putus biar nyesek. *eeh keceplosan

      Delete
  4. Ah ini perih banget hahaha. bener tuh segala sesuatu jangan disuka/dibenci berlebihan, karena bakal kena dampak yang berlebih juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener. dan gue baru sadar ketika semuanya udah berakhir. yah, penyesalan memang selalu datang terakhir. kalo datang diawal namanya pendaftaran. iya kan? bener kan? pinter memang gue. hiahah

      Delete
  5. Alhamdulillah udah pernah bang.. betapa kerennya cerita kita bisa sama.. bedanya, aku gk mau nelpon karena bokek [terus-menerus] dan kita gak sampe musuhan.. yah cuma gak enak aja ngehubunginnya.. se-simpel itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah lo udah pernah juga??
      hahah.. kirain cuman gue doang yang ngerasain. yah, dengan ini jadiin pelajaran agar jadi lebih baik. bener nggak?

      nggak usah dihubungin dulu aja, bang. kalo udah memang hatinya udah manteb, bru hubungin deh.

      Delete
  6. sebelum2ya juga saya sudah pernah baca tulisan kamu tentang sahabat. Sahabat kamu banyak yah zii? hmmm klu saya pribadi sih gak pernah ngalamin hal kayak gtu... tapi klu bersahabatan dengan lawan jenis... iya... masih sampai sekarang... dan insya Allah sahabat untuk selamanya... sudah 10 tahun... sorry klu di awal koment ini saya curhat dulu... kalau baca curhatan kamu ini, sebagai pembaca saya sudah dapat jawaban dari judul yang kamu tuliskan di atas..

    menurut saya yang namanya sahabat itu dulu, sekarang dan besok tetap, tidak ada yg berubah sekalipun terbentang jarak, meski waktu terus bergulir dan orang-orang baru berdatangan sekalipun

    klu dia hanya care sama kita kemarin trus sekarang udah gak ya jelaslah. apalagi karena kehadiran org baru trus dia menjauh? kita jadi bisa menilai sendiri kan mana orang yang benar-benar jadi sahabat kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, ka zii.
      curhatnya panjang juga gpp kok. hahah.

      yah, bener banget definisi sahabat yg ka zii bilang. dan sekarang gue juga udah sadar kok, mana teman dan mana lawan

      Delete
  7. Pernah Nonton film "Something Borrowed" ngga bro?

    kayaknya di bumi ini, cewek dan cowok itu ngga bisa temenan deket.
    apalagi dibawa rasa.
    yang ada lu bakalan jatuh cinta, dan perasaan yang lu bilang takut kehilangan sahabat itu cuma kamuflase, kata-kata penutup agar tak tercium padahal sebenernya lu cemburu.

    gue sering begini, rata-rata gue punya temen banyak baget cewek.
    ada beberapa yang membuat gue merasa. aaaahhhhhhh kalo dia deket sama orang lain
    padahal sebagai sahabat sekalipun, gue ngga ada hak kan? membatasi dia bergaul dengan siapa

    gue juga ada niat mau nulis tentang cewek dan cowok yang kadang ngga bisa berteman terlalu deket.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah belom tuh, bang. boleh deh, ntar dicar filmnya...

      hahah... bener juga sih, bang. yah, tapi....
      ah udahlah, dia udah lewat. jadiin sebagai pelajarn, supaya kedepannya lebih baik lagi.

      Delete
  8. yaa terkadang ada yang begitu... dan kebanyakan memang sebuah pertemanan diakhiri dngan memulai hubungan baru.. dan Saya juga heran mengapa bisa begitu..
    tapi kebanyakan yang Vina alami nggak gitu sih..
    malahan misalnya teman yang satu punya pacar, nah vina temanan sama pacarnya dan pacarnya punya teman lagi dan punya teman temannya lagi dan begitu seterusnya dan lama-lama ini mirip mlm..
    mungkin temannya kamu lagi fokus sama yang baru kali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setiap individu punya pengalaman yang berbeda-beda. tapi nggknutup kemungkinan, kalo ada suatu pengalaman yg sama. dan beruntung banget, klo lo nggk ngerasain apa yg gue rasain. dan lebih baik sih, nggak usah. hahah

      ohh... jdi, sahabat''nya itu agen mlm.

      Delete
  9. haha emang gitu yaa nasib jomblo, malam minggu bahasannya cuman sahabat mulu, gapernah bahas pacarnya masing-masing hehe.

    sedih banget baca cerita lo sama Ria. percaya aja sama pepatah bahwa setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. gue yakin mungkin itu yang terbaik buat Ria karena dia udah bahagia dengan yang lain. meskipun itu berat sih bagi lo karena harus berpisah sama sahabat yang selama ini dengerin curhatan kita. tapi mau gak mau, lo harus melepaskan dia demi bahagia dengan yang lain.

    mungkin untuk masalah janji lo sama Ria untuk sahabatan sampek selamanya itu sudah lupakan aja. gue juga pernah kok janji dengan seorang cewek, tapi akhirnya kita berdua pun gabisa nepatin karena terkena yang namanya perpisahan. terkadang ketika kita sudah nyaman sama orang, entah itu sahabat atau pacar, kita mudah banget buat janji dengan mereka. yang sabar yaa, Bro. tetep semangat! masih banyak kok wanita di dunia ini yang bisa lo jadiin sahabat, yaa, meskipun susah sih buat cari yang seperti Ria.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah bner.
      yah, memang seperti ini sih kehidupan. kalo ga meninggalkan ya ditinggalkan. dan sekarang hanya berusaha positif thinking. dan semoga, cepat atau lambat bisa nemuin orang seperti ria.

      Delete
  10. Sepertinya doi anggap Fauzi mengejarnya juga. Jadi lebih milih yang jelas kayak pacar daripada sahabat lawan jenis yang bakal bikin pacar sahnya cemburu. Kentara 'kan dari sikap dan ceritanya tentang pacar yang pegang ponsel doi.
    Sudahlah, insya Allah masih ada sahabat lain yang lebih baik.
    Doi cuma sebatas persona untuk jadi bahan pelajaran dari pengalaman.
    Aku gak bisa sobatan dengan cowok, karena ujung-ujungnya akan ada rasa suka.Itu dulu sebelum aku nikah, hehe. Sakit banget kala doi setelah nikah gak dekat lagi denganku. Sudahlah, the past. Dia lebih memilih jodohnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, sekarang hanya bisa bersabar. menerima segalanya dngan lapang dada, dan semoga bisa menemukan memang seorang teman sejati. amiin

      Delete
  11. Ketika sahabat berhianat dia bukan teman dari segalanya..

    ReplyDelete
  12. mantab banget ceritanya bang....dramatis...fiksi yang keren #ini nyata woy,,,

    oke..oke...
    find...saya minta maaf atas kesengajaan tersebut...

    kayaknya cerita kayak gini di blog ini nggak cuma sekali- atau 2 kali..
    dan selalu berakhir dengan....ya, we know sendiri lah..

    sabar ya bang....mungin nanti bakal dapet yang jauh, jauh lebih mantab dari ria..

    yang lebih sholeha dan menghargai kamu..sabar ya..puk..puk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah kampret.
      tapi emang selalu berakhir mengenaskan sih -,,,-
      berusaha sabar aja. sambil ngelus dada

      Delete
  13. Kalo gue sahabat ya tetap sahabat, gimanapun itu. Kalo lo merasa dia berubah berarti lo bukan sahabatnya karena lo gak mengenali beberapa hal dalam dirinya yang gak bakal berubah. Jadi kalo dia gak bisa berlaku seperti sahabat, kita dong yang nunjukin arti sahabat ke dia.. #halah :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah... gue udah berusaha semampu gue, rik.
      dan sekarng gue dapet pelajaran yg berarti. tau mana yang memang bener teman dan bukan.

      Delete
  14. Kalo menurutku ya, selama kamu mau tetep jadi sahabat dia, ya kamu harus ngerti pada akhirnya kalian bakal dapet pasangan masing-masing dan persahabatan kalian (sepertinya) akan mulai merenggang. Kecuali kalo kalian pacaran tapi sama temen-temen deket juga. Jadi udah akrab.

    Tapi ya, menurutku lagi, yang namanya pacar pasti bakal jeles kalo pacarnya punya sahabat beda kelamin. Ya kayak kasus kamu itu. Apalagi kalo terlalu deket. Soalnya aku ngerasain kok.

    Ya mungkin di sini Ria juga salah karena dia udah langsung menghilang gitu aja. Ya harusnya sih dia seenggaknya masih say hi lah sama kamu. Nanya kabar. Toh kalian kan temenan. Sahabatan malah. Tapi ya namanya orang, they will come and go.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, memang kehidupa seperti itu kan. kalo nggak ninggalin, ya ditinggalin. itu aja.

      gue juga udah paham kok, memang. pacarnya juga akan jelous jg sma gue. tapi, apakah hrus pergi gitu? yah... haknya si Ria juga sih. kan dia yang ngejalanin hidupnya.

      Delete
  15. well. it is about friend again, about her again ya Zim..dulu kalo aku nggak salah kamu juga pernah cerita tentang diakhan...yahh, emang kalo menurut aku pribadi bersahabat dengan lawan jenis itu susah untuk dijaga, karena toh pasti ada peluang suka dan lain sebagainya...

    makanya aku bilang bersahabat dengan lawan jenis itu susah...kadang ada saatnya kita berharap lebih, tapi yang terjadi justru kebalikannya...ehm, maybe you can find out another one, maybe not friend...but...girlfriend...hehehe...biar nggak serba salah kalo emang mau berharap lebih..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah iy, ka mey. lagi keingetan aja kok.

      yah, memang kenyatannya seperti itu sih. tapi semoga cepat atau lamabat, bisa menemukan pengggantinya. aminn.. minta doanya ka mey

      Delete
  16. Dari temen jadi demen? Oh, udah sering banget. Dan sakitnya itu...di sini...>_<

    ReplyDelete
  17. wah,,ceritanya bisa kayak gitu yahhh...blm pernah juga menjalin sahabat dgn cowok..nanti endingnya pasti beda heheheh

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini