Sunday, 23 March 2014

Prinsip itu penting nggak sih?

Salah satu sifat manusia yang penting adalah rasa percaya diri. Kalo nggak ada rasa percaya diri dalam diri manusia, tau deh bakalan jadi apa. Yakinnya sih, lo akan jadi manusia terbelakang, dan menjadi manusia yang nggak percaya diri sama kemampuan yang lo punya, dan terakhir, lo nggak mensyukuri nikmat yang diberikan oleh Allah. Inget prinsip ini.

Kalo dulu, gue nggak percaya sama diri gue sendiri, sekarang sedikit-sedikit gue mulai percaya sama kemampuan yang gue punya. Kalo dulu, gue nggak pede sama ketika bertatapan muka sama cewe, sekarang sama aja sih. Yah, mulai berkurang sedikit, tapi nggak langsung drastis juga. Segala sesuatu itu pasti ada prosesnya, jadi nikmatin aja lah. Sama halnya kalo lo dibilang labil sama temen-temen lo. Itu wajar aja, karena labil itu adalah proses menuju kedewasaan. So, santai aja kelees.
Saat ini gue sedang ber-proses menjadi orang yang percaya sama diri sendiri, dan berusaha untuk nggak mengulangi kesalahan untuk kedua kali. Pernah denger pepatah yang  berbunyi, ‘Jangan pernah masuk ke dalam sarang buaya untuk kedua kalinya’? pernah denger? Jujur aja gue nggak pernah denger pepatah itu. Intinya sih, pepatah itu menerangkan kalo kita nggak boleh melakukan kesalahan untuk kedua kalinya. Karena apa? karena manusia yang pintar dan berfikiran cerdas, nggak akan melakukan hal itu. Lagi pula, seandainya diri lo melakukan kesalahan yang sama untuk kedua kali, inget lah, kalo masih banyak kesalahan-kesalahan lain yang belum lo lakukan. Inget itu!! So, masih mau melakukan kesalahan untuk kedua kalinya?

Minggu-minggu ini gue sering pergi ke malang, karena memang gue udah nggak nyaman lagi di kampung unik. Karena apa? baca aja deh tulisan gue yang sebelum-sebelumnya biar paham. Sumpah, gue nggak promosi. Gue hanya ngasih tau aja, kenapa gue udah nggak nyaman di kampung unik. Itu aja.
Kostan temen gue tepat berada di samping RS umm, jadi kalo sakit tinggal pergi ke situ. Okeh, ini memang bukan hal penting yang harus dibicarakan, tapi se-nggaknya, kalian jadi tau harus pergi kemana kalo sakit. Ambil positifnya aja dari tulisan gue ini. Walaupun sampai sekarang, gue nggak tau juga hal positif yang bisa diambil dari tulisan gue sendiri sih.
Kebetulan temen gue ini, setiap malam minggu hanya ditemani sebuah laptop, dan menghabiskan malamnya  dengan menonton drama korea yang episodenya sampai puluhan. Gue sebagai temen yang baik hati selalu berusaha membantu dalam urusan ini. Jangan berfikiran kalo gue adalah ibu peri. Lo salah kalo menganggap gue seperti itu. Gue bukan ibu peri, tapi qaqaaa peri.
JAMUR GORENGNYAAA QAQAAA....!!!
Kalo biasanya malam minggu dia hanya sendirian dan hanya nonton. Tapi ketika gue datang, kita sering ngopi bareng dan tentu aja ngundang temen-temen gue yang lain, yang kuliah di malang. Kalo nggak ngopi bareng-bareng yang lain, yah... kita nonton drama korea bareng-bareng juga sih. Se-nggaknya temen gue itu nggak sendirian. Keren kan alasan gue? Gue serasa gagal jadi cowo keren, karena nonton drama korea --“. Pffft.

Malam minggu kemarin, gue sama temen-temen gue yang lain singgah di salah satu kafe di malang. Namanya kafe ketan. Sebenernya, gue ngajak temen-temen gue yang lain untuk ngopi bareng. Tapi berhubung sebagian dari mereka udah punya kekasih, yah... maklumin aja kalo mereka nggak bisa gabung. Tepat ketika gue dateng, ada dua orang cewe yang masuk ke dalam juga.
Di saat gue sama temen-temen gue mesen, ada kejadian yang mengharukan terjadi terhadap temen gue.
Pelayan di kafe itu memang sengaja menaruh menu dan kertas pesanan di meja gue. Tapi setelah menaruh kertas pesanan disitu, ntah kenapa pelayannya pergi menghampiri meja lain. Dan ini lah awal mula kejadian yang mengharukan terjadi terhadap temen gue.
Salah satu temen gue, anggep aja namanyaFiky. Dia bermaksud mulia untuk memberikan kertas pesanan ke meja kasir. Dan karena malam itu adalah malam minggu, sehingga banyak pengunjung. Itu menyebabkan dia harus melewati banyak pelanggan lain yang baru berdatangan. Ketika di perjalanan itu, tiba-tiba ada pengunjung lain yang memanggil Fiky. Kurang lebih ini dialognya,
‘Mas’
*Sambil menghampiri meja orang yang memanggilnya
‘Ya. Ada apa , mas?’
‘Saya mese kopi susunya dua, kopi jahenya satu. Ketan kejunya satu, ketan coklatnya satu, mas’
...
‘Ini saya juga lagi mau pesen, mas’
‘Loh, mas kan penjualnya. Ngapain mesen?’
‘Saya pembeli juga, mas’
‘oh.. terus, mas ngapain disini?’
Mengharukan pengalaman temen gue itu? Gue aja terharu banget sampe perut gue sakit, ketika Fiky cerita kayak gitu. Yang tabah ya, fik. Dunia ini memang kejam. Boleh lah muka lo di samain sama pelayan kafe ketan, tapi hal yang terpenting adalah, jadilah pelayan kafe ketan yang terbaik, fik. Jadilah pelayan kafe yang teladan.
**
Nggak terasa waktu udah menunjukkan jam sebelas, padahal sebelumnya, baru jam sepuluh. Cepat sekali memang waktu. Dan nggak terasa juga, dua orang cewe yang duduk di samping meja gue udah meninggalkan mejanya. Memang kenyataannya itu bukan meja mereka sih, makanya ditinggalin.
Hal yang masih tersisa di meja makan dua orang cewe itu adalah kentang goreng sisa, yang masih banyak isinya. Sebenernya dari kita berempat ada orang yang ingin mengambil makanan sisa itu, tapi dia kurang percaya diri. Karena dia takut kalo perbuatan dia itu malah berujung ejekan dari temen-temennya yang lain. Padahal kenyataannya, ketika ktia saling cerita, mata kita nggak lepas dari kentang goreng itu.  Ini semua karena orang itu kurang percaya diri sama hal yang ingin dia kerjakannya. Kebetulan orang itu diri gue sih. Tapi diem-diem aja ya.
Dan ternyata, ketika gue dan temen-temen gue udah nggak terlalu memperdulikan kentang goreng itu, ternyata meja yang lainnya sedang makan sisa kentang goreng itu. Gue nggak nyangka, ternyata ada yang lebih ganas daripada gue dan temen-temen gue ini. Berarti selama dua orang cewe itu pergi, ada dua kelompok yang saling bersaing untuk mengambil kentang goreng itu. Keren.
Setelah kejadian itu, orang itu(gue) berprinsip untuk nggak akan lagi melakukan kesalahan yang sama untuk kedua kalinya. Kalo misalnya, sebelum berangkat sekolah makan sedikit dan membuat kelaperan ketika di kelas. Maka orang itu(gue) berprinsip akan makan banyak biar nggak kelaperan pas belajar nanti. Mumpung ditraktir itu juga, kalo nggak di traktir sih, makan di rumah aja. Dari pada nggak ada ongkos untuk pulang
.

Itu sebagian kecil dari prinsip gue. Kalo lo gimana? Dan pernah nggak ngerasain kejadian kyak gue itu? tulis di kotak komentar yaa...!

14 comments:

  1. Hahaha, kasian juga si Fiky :D emang pelayan kafe ketan nggak pakai seragam ya?

    BTW, saya juga sering gitu "naksir" sama sisa makanan meja sebelah. Tapi belum pernah lihat tuh ada pengunjung yang ngembat sisa makanan meja lain. Saya sih khawatirnya tuh makanan udah diilerin sama yang punya, makanya ditinggalin hahaha.

    Eh iya, prinsip tuh penting, makanya sikat aja makanan selagi ada :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha.... kga ad seragamnya, bang.

      Kga, bang. Mngkin tmen" gue yg kmrin itu lgi insaf ga ngambilin mknannya. Biasanya sih d ambil

      bneeerr bget

      Delete
  2. sepertinya fiky punya potensi untuk menjadi artis..setidaknya peran aktor sebagai palayan kafe...penghayatan yang bagus.....

    rugi baaaaaanggg..harusnya hajar aja makanannya....benar kata komentar di atas---selagi ada



    {{{{ kalau g punya malu :P }}}}}

    ReplyDelete
  3. Setuju, prinsip dan sikap itu penting banget dalam hidup. Motto gua : "If you don't like something change it; if you can't change it, change the way you think about it. "

    ReplyDelete
  4. yup prinsip itu perlu banget buat hidup kita sob dan loe punya prinsi kayak gitu gue juga punya, intinya percaya diri sih boleh asal jgn terlalu percaya diri krn bakalan menjatuhkan diri sendiri ,,,

    ReplyDelete
  5. Jadii,,, Prinsip itu penting!! gue percaya kalo prinsip itu..

    ReplyDelete
  6. Hahaha jadi inget pas kopdar di jkt bareng ka lina n bocil... iyaa emang kau ga pedean orangnya, apalagi cowok sendiri...p
    Tapi kok ga mau ikut ngebungkus seh...

    ReplyDelete
  7. ‘Mas’
    *Sambil menghampiri meja orang yang memanggilnya
    ‘Ya. Ada apa , mas?’
    ‘Saya mesen kopi susunya dua, kopi jahenya satu. Ketan kejunya satu, ketan coklatnya satu, mas’
    ...
    ‘Mas saya mau bayar tagihan listrik mas disini ya?’
    ‘Loh, mas kan penjualnya. Trus kok mau bayar tagihan disini?’
    ‘Oh ini bukan PLN yah mas?’
    ‘Bukan Kamprett !!!?’ *banting meja

    hahaha...

    JAMUR GORENGNYAAA QAQAAA....!!!

    ReplyDelete
  8. Percaya diri itu penting banget dimiliki seseorang untuk memulai sesuatu. Percuma kita berani tapi kalo ga percaya diri.

    Gue juga ikutan terharu baca cerita temen lo fiky. Gilaa udah malem minggu, disangka pelayan juga. Wkwk. Gue gabisa bayangim tuh perasaannya si fiky gimana

    ReplyDelete
  9. kasian banget si Fiky, bakatnya sebagai pelayan diketahui oleh publik... entah bagaimana perasaannya, pasti sakit.

    dan masalah kentang, kayaknya itu emang bagi kaum2 pinggiran aja kali yak yang masih sempet2nya ngelirik sisa orang. HIH banget!

    kalo gue langsung bungkua masukin plastik buat dimakan di rumah, lumayan bisa buat lauk pake nasi. yang ini jangan bilang2 ya.

    ReplyDelete
  10. Orang yang terjebak dan kembali ke jurang yg sama itu berarti oon banget aduuuuh
    udah tau lubangnya salah masih aja dimasukin, gitu sih

    btw kasian banget ya Fiky, padahal niatnya mau pesen eh apa daya malah dikira pelayan hahahhaa
    kasian Fiky balik aja pulang terus operasi plastik ahhahaa peace :)

    ReplyDelete
  11. Ya ampun, kasian banget temennya. Dikira pelayan, wkwk. Sabar yaa kak Fiky, hidup memang kejam :')

    Prinsip itu penting! Iya, bener. Penting banget lho. Soal percaya diri juga bener. Kita itu harus percaya diri dengan skill yg kita miliki, dan nunjukin ke orang-orang bahwa kita itu bisa! Iya, bisa! *apasih*

    Tapi sampai saat ini aku masih jadi orang yg gak percaya diri :x

    ReplyDelete
  12. wakakakaaa......
    ya tinggal pesen yg sama saja kali ya simple-nya.....

    ReplyDelete
  13. bahaha sabar ya fiky malang sekali nasib mu nak.. cup cup cup

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini