Thursday, 6 March 2014

Hilang

 Semua hal yang ada di dunia ini semuanya hanya bersifat sementara. Nggak ada yang kekal selain Sang Maha kuasa. Pasti semua orang pernah kehilangan benda yang disayangnya, pernah kehilangan orang yang disayangnya, pernah kehilangan pacar *bagimerekayangpunya. Gue yakin, semua orang pasti pernah merasakan hal itu.

#Akurapopo
Bayangkan kalo lo punya pacar yang cantik, perhatian sama lo, sayang sama lo, menerima diri lo apa adanya. Ini kita bayangin aja loh yak. Kalo yang punya pacar sih, merasakan hal yang gue ketik tadi di atas. Nah, bagi lo yang belom punya dan belom pernah ngerasain, bayangkan aja ‘kalo’ lo punya pacar. Sekali lagi, ‘kalo’ lo punya. Kalo nggak punya yaudah.
Ketika itu, diri lo lagi bahagia-bahagianya sama pacar lo. Kemana-mana selalu bareng. Dunia serasa milik kalian berdua, dan kalian lebih memilih seorang pacar ketimbang seorang temen. Dan kalian harus menerima sebuah kenyataan kalo masa-masa bahagia itu hanya sementara. Gimana perasaan kalian? Sakit? Nyesek?
Sahabat menurut gue, ibaratnya seperti rumah ke dua bagi kita. Kalo kita jenuh sama keadaan di rumah, dan bingung mau melakukan apa, pasti kita akan pergi ke sahabat kita. Entah untuk cerita masalah, minta traktiran dari mereka, atau pun menghabiskan jatah makanan di rumah mereka. Kalo gue sih, condong sama yang terakhir sih. Jadi, sejauh apapun kita pergi, sama siapapun kita pergi, bagaimana keadaan kita setelah pergi, sahabat bakalan ada untuk diri kita.
Gue mau share aja tentang persahabatan gue sama Ria.

Sebelum gue kenal sama Ria, gue kenal sama sahabatnya. Anggap aja namanya Dewi dan Lathifah. Dua orang itu yang membuat gue kenal sama Ria. Ketika itu gue liat foto Dewi bersama temen-temennya. Dewi bilang, itu foto dia sama temen-temennya ketika jalan-jalan di bandung. Keren memang Dewi ini. Rumahnya di Jakarta, tapi kalo jalan sampe bandung. Bayangin, seorang cewe cakep jalan kaki ke bandung.
Okeh, ini nggak lucu.
Setalah gue amati fotonya, gue fokus sama satu orang cewe yang berkerudung putih dan memakai baju berwana ungu. Cakep. Satu kata yang gue keluar dari mulut gue. Mukanya bersih, pipinya tembem, yah... persis sama gue waktu kecil. Imut-imut gimanaaa gitu. Sekarang juga masih tetep imut kok.
Pertama kali gue deket sama Ria itu, orangnya super cuek, tapi cakep. Apa rata-rata cewe cakep itu cuek ya? Ah, buktinya gue cakep, tapi sering becanda kok.
‘Siapa, zi?’
‘Ya gue lah yang cakep. Kata nyokap aja, gue cakep’
‘SIAPA YANG NANYA, WOOY!!’
Okeh, fokus.
Singkat cerita gue udah kenal sama Ria. Kita sering cerita bareng. Tapi ketika itu, kita hanya sebatas cerita melalui telpon, dan hanya baru sekali gue ketemu sama Ria. Lalu, sampai akhirnya... takdir mempertemukan gue sama Ria hampir setiap hari, dan dalam jangka waktu yang lama.
Iya, setiap hari gue ketemu sama Ria. Waktu itu, Ria memang sedang belajar di kampung unik. dan selang beberapa hari, gue juga pergi ke kampung unik untuk belajar. Setiap hari kita ketemu, dan setiap waktu makan, kita pasti makan bareng. Sebulan, dua bulan, nggak terasa gue dan Ria lalui bersama. Ketika itu, perasaan naksir gue ke dia, sedikit-sedikit mulai hilang. Lalu berganti ke perasaan seorang sahabat yang tulus sayang terhadap sahabatnya. Dan betapa senengnya gue, ketika mendengar kalo dia juga mau jadi sahabat gue.
Dan Perjalanan gue ke pulau terindah di Indonesia, perlahan mulai menghapuskan kisah persahabatan gue sama Ria. Yang penasaran sama Pulau terindah di Indonesia, bisa baca disini.
Setelah perjalanan itu, Boby sering berduaan sama Ria. Entah itu makan bareng, satu kursusan bareng. Pokoknya mereka berduaan. Gue juga nggak tau, kenapa Boby nggak pernah bilang, kalo dia lagi PDKT sama Ria. Dan ketika kejadian PDKT itu berlangsung, Ria udah jarang cerita ke gue. Jangankan cerita, ketika gue ajak makan bareng, dia sering nolak.
Sampai akhirnya, Ria bikin status di jejaring sosialnya, kalo dia nggak mau deket sama temen-temen gue dan termasuk gue. Entah, apa alasannya. Intinya dia nulis status seperti itu. Ketika gue ketemu sama Ria, Ria udah nunjukkin tanda-tanda dia bete atas kehadiran gue. Tapi, gue nggak hiraukan tanda-tanda itu. Gue mencoba untuk positif thinking. Sampai akhirnya, gue bertanya langsung sama Ria. Dan jawaban dia adalah, ‘Iya, gue males kenal sama temen-temen lo. Gue mau biasa aja sama mereka. Begitu juga sama lo, mat’.
Keesokan harinya, gue nggak bisa fokus sama pelajaran di kelas. Biasanya sih memang gue nggak bisa fokus sama pelajaran. Lebih fokus sama Hp, padahal nggak ada notif sama sekali. Kasian memang. Gue liat status WA Ria, ternyata dia udah jadian sama Boby. Gue kirim pesan, menanyakan kebenarann dari status WA nya. Bukannya jawab pertanyaan gue, dia malah ketawa dan minta pendapat gue. #GONDOKMAKSIMAL
Ternyata dia udah jadian sama Boby. Dan nggak cerita sama sekali sama gue.Yah, mungkin karena memang gue masih belom bisa terima kalo dia deket, bahkan jadian sama boby. Dan itu, membuatnya nggak bisa terbuka lagi sama gue. Hari-hari gue juga udah nggak se-rame sebelumnya. Udah nggak bisa deket lagi sama Ria. Akhirnya, Ria bilang ke gue, walaupun itu nggak secara langsung sih. Dia bilang, dia udah bosen sama gue. Bosen karena gue nggak bisa ngertiin dia, selalu menanyakan hal-hal yang nggak penting. Seolah, gue nggak percaya sama Ria, kalo setiap dia punya masalah akan dateng ke gue.
Ini sebagai pelajaran untuk kalian yang punya sahabat. Jangan pernah mengikuti jejak gue. Ketika lo punya sahabat, percaya sama dia. Percaya, sejauh apapun dia pergi, dia akan kembali ke lo. Berusaha untuk turut seneng, ketika sahabat lo bahagia. Walaupun dia bahagia, bersama orang yang lo benci. Berusahalah untuk tersenyum. Sahabat itu bagaikan pasir. Jangan terlalu di genggam(dikekang), semakin lo genggam, akan semakin cepat dia keluar(pergi meninggalkan lo). Tetapi jika lo melakukan yang sebaliknya, siap-siap untuk kehilangan seorang temen yang lo sayang.
Pernah merasakan kehilangan hal yang lo sayangi? Tulis di kotak komentar ya.
sumber gambar:http://www.aceh.basarnas.go.id/index.php/baca/berita/1228/pencari-kayu-alim-hilang-di-hutan-lesten-aceh-tamiang

52 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. hhhhmmm...... dunia ini panggung sandiwara

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. bener kata kamu, kalo punya sahabat jangan terlalu digenggam erat, karena banyak dari mereka yg engga gitu suka dengan hal seperti itu, biasa aja, dan harus siap kapanpun untuk kehilangan, toh pertemuan memang diciptakan untuk disandikan dengan perpisahan. kalo aku sih kehilangan sabahat karena mereka udah pada nikah, tp ga kehilangan bgt sih kadang mereka jg masih ngajak maen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget. setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. tapi mngkin saat ini gue belom siap utk itu.... #TSAAh

      lah, lo knpa kga ikut nikah jga? heheh

      Delete
    2. ya kadang emang gitu sih, perpisahan datang disaat kita belum siap untuk melepas, tp namanya jg hidup -_-
      gue?ikutan? mau nikah sama siape zi -_______-

      Delete
  5. Eh kayaknya gue pernah coment tulisan ini deh.. -_-"
    Tapi yasudahlah.. Haha.. XD

    Gue pernah kehilangan orang yg gue sayangi, yaitu Ibu gue. Tapi kehilangan menurut gue gak selalu kekal sih. Suatu saat akan bertemu lagi, entah di kehidupan yg lain atau dalam mimpi #tsahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini baru lagi, pik. ngeheheh.......

      seharusnya gue harus bisa nyontoh lo yha, pik. bisa lebh sabar untuk mnrima smua dgan lapang dada. *toss

      Delete
  6. yahh, sama ajee

    gue juga punya sahabat cowok, kami deket
    dia selalu cerita apapun, selalu minta pendapat gue

    tapi gue jengkelnya kalo dia gapernah cerita ttg cewe yang dia suka ke gue, eh gak lama mereka jadian terus putus
    pas putus, baru gue dikasih tahu -_-

    hmmm, dia tau kalo gue orangnya keras dan kritis
    dia takut kalo gue gak setuju sama hubungan mereka, haha

    hmm, kok gue malah curhat?!

    ahh, intinya gue juga pernah ngerasain yang lo rasain

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah, mungkin dia emang nggak ennak sama lo kali.
      hahaha... gppe.... ikhlas kok aku dengernya. ikhlas, ini bukan modus.

      iye''... brrti kita smaan dong. *toss

      Delete
  7. jangan hanya melihat dari sisi yang ditinggalkan, tapi belajarlah dari sisi yang pergi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget. Baru kepikiran gue, teng. Thankss yaak

      Delete
  8. Kehilangan itu sudah pasti, tinggal bagaimana kita mneyikapinya saja, Zi. Sudah, hilang stau tumbuh seribu. Anggap saja pembelajaran maksimal atas persahabatn yang kau anggap memang belum maksimal. Hee

    Semoga menemukan sahabat baru^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, ini memang cara untuk membuat diri gue menjadi lebih dewasa. bener banget, patah satu tumbuh seribuuu.....

      yooy.... smoga cepet dapet yak.... ehehe

      Delete
    2. Hehehe. Iya. Semoga terus tumbuh dewasa, Zi. Tua itu pasti, dewasa itu pilihan. Nah tuh pilih dewasa sebagai masa depan. :D

      Sahabatnya yang baru sudah ketemu belum? :D

      Delete
    3. belum nih, lin. smoga cepet ktmu. doain aja yak. ehehe

      Delete
  9. Sahabat?
    Terakhir tau rasanya sahabat itu waktu duduk di bangku SMP kelas 1.
    Jadi udah hampir 7 tahun gue gatau gimana sih sahabat itu.

    Ya kalo gak percayaan, gausah jadi sahabat laah.
    Gak mungkin juga gak percayaan tapi sahabatan.

    Kehilangan emang ssssaakiiit banget.
    Tapi ya tergantung kehilangan apa nya.
    Dan juga tergantung gimana cara kita menanggapi kehilangan itu.

    Dibalik kehilangan pasti ada hikmah yang dikasih sama Allah.
    Mungkin biar pada sadar kalo yang dilakuin salah ato biar lebih mendekatkan diri lagi sama Dia.

    Kehilangan yang sampe sekarang gue masih ngerasa teramat sakit itu, saat gue kehilangan jati diri gue, kehilangan pola pikir gue, dan kehilangan perasaan (mati rasa).
    Karena dengan kehilangan nya itu, gue bisa menciptakan beberapa kehilangan 'kecil' yang bikin hidup gue dari ngenes, jadi ngenes kuadrat. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. buset, ternyata masalah beginian, lo lebih berpengalaman dari pada gue yakk.. _ _"... gue seharusnya, kagum atau sedih nih???

      yah, mungkin aja saat ini, Ria bel bisa lagi percaya sama gue. salah gue juga sih.... memang. yah, smoga memang bsa mnjadi pelajaran yg berharaga untuk diri gue.

      yap, gue yakin pasti ada hikmah dibalik ini semua....

      kehilangan jati diri gimana tuh, cill?? ntar tulis d blog yaak... pnsaran nih. ngehehehe....

      Delete
    2. seharusnya lo kasihan laaah. Ngenes gini udah lupa apa itu sahabat :/


      Eeh otak gue mampet lagi buat nulis masa? -_-

      Delete
  10. Ria lagi nih Zi, belum bisa move on ya?? sabar yaaa...hehehe..
    uhm, nggak cuman sahabat tapi cinta juga sih layaknya pasir jangan genggam terlalu erat juga terlalu longgar..tapi, kadang orang yg kita anggap belum tentu nganggep kita sahabatnya juga..so, just let it flow because if she is your friend, she will go back to you...just calm down Zi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. susah, mey.... hahahha

      yap, bner banget. jgan trllu di paksa klo memang orgnya ga mau ngelakuinnya. iya sih, kta jga ga bleh terlalu berharap lbih sama org lain....

      Delete
  11. ya ampuuuuun tiap main ke sini mesti ceritanya tentang si Ria
    pasti Ria itu... hmmmmm

    sabar ya Zi, mgkin memang dia bosen sama kamu karena kamu terlalu overprotect ke dia jadinya kurang nyaman, kalau kamu dulu sahabatan ya sahabatan yg wajar aja gak perlu nanya sedetail mungkin
    apalagi skg Ria sudah punya Bobby

    tapi ya sudahlah udah berlalu juga
    masih banyak lhoo yg mau berteman sama kamu
    mending kamu mnta maaf ke Ria, habis itu cari suasana baru, teman baru, dan hidup baru tsaaaaaaaaaaaaah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iy nih ka mey

      siaap, ka meyy..... laksanakan wejengannya

      Delete
  12. Hmm kehilangan itu kata yang paling aku takutin sih. Paling. Padahal aku tau tiap ada kata memiliki, pasti suatu saat akan ada kata kehilangan. Entah kehilangan sementara atau selamanya.

    Iya sebenernya pinter-pinter kita aja buat bagi waktu antara sahabat dan pacar. Karena menurutku derajat pacar sama sahabat itu sama. Mereka sama-sama penting. Siapa pun pacar sahabat, harus tetep percaya. Jangan bikin sahabat ngerasa terkekang buat jalan sama pacarnya.

    Semoga hubunganmu sama ria bisa baik lagi ya. Coba aja jelasin dan bicara baik-baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, d setiap pertemuan pasti ada perpisahan. mngkin saat ini, gue belom bisa lapang dada untuk menerimanya. suatu saata nanti, pasti juga akan bisa.

      yaap. aminnn

      Delete
  13. mungkin lo terlalu ikut campur urusan ria.. elo kurang ngerti batasan2 obrolan Zi..
    buat pembelajaran elo aja, biar enggak jadi cowok membosankan di mata cewek..
    gue sih pernah kehilangan tapi lagi gak pengen share di sini, jangan paksa gue Zi. bye..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, bang. pembelajaran yg brrti banget buat gue....
      cerita dong, baannggg *mukulmukulmanja

      Delete
  14. Bener apa katamu,.. semuanya ada waktunya kapan ia akan hilang dan sirna. Aku pernah kehilangan seseorang, namun itu tak begitu membuatku sedih di waktu sekarang. Sedihnya di waktu dulu. Lebih sedihnya lagi saat aku kehilangan kesempatan untuk belajar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiihh... kayaknya lebih berat ya, persoalanya mas agha. *pukpuk
      yg tabah bang. ngiahahah

      Delete
  15. jika kita menghadapi yang namanya pertemuan kita harus siap setiap saat jika suatu hari perpisahan datang kepada kita.

    gue juga pernah kehilangan orang yang gue sayang, tapi gue percaya dengan kehilangan itu, Tuhan pasti udah nyiapin yang terbaik lagi buat gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bener banget. gue juga percaya dengan janji tuhan seperti itu. orang baik akan bertemu dgan orang baik. yang namanya jodoh, rezeki, itu udah ada yang ngatur, dan nggak akan ketuker. bener banget, bang

      Delete
  16. kehilangan itu seringkali, melepas yang kita syangi juga sudah biasa, namun hidup itu selalu bertemu dan berpisah hanya hati yang iklash yang mampu memberikan ruang yang indah untuk hati. haduh apalah gw. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. gilaaaa, bang an..... ceramahnya luar biasa.
      yah, hanya persoalan waktu, sampe gue bsa mengikhlskan ini smua

      Delete
  17. pernah ngerasain sahabat lo minta masukan dari lo dan setelah dikasih masukan dia jawab "makasih banyak udah bantu,kalo gak ada kamu pasti gak tau deh kaya gimana" tp itu bohong.. dia gak pernah dengerin masukan dari gw.....#nyesek
    akhirnya gw lebih memilih diam,ketika dia minta saran lagi..gw hanya bisa bilang.. "km yg jalanin,km yg lebih tau keadaan km"
    sahabat bagi gw bukan orang yg selalu bersama kita... tp sahabat adalah yg selalu mensupport kita.. walaupun dia jarang berada d dekat dia... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. asyeeekk....

      tapi iya, sih,. bikin nyesek juga yg kayak gtu,udah d bantuin, eh, malah gtu. kampret. hahaha

      Delete
  18. Nice dh mas..
    Mantep, Lumayan mas buat nambah pngetahuan ane :)

    Skalian blogwallking yuk mas..
    K'sini mas...
    http://thalp0uz.blogspot.com
    Ditunggu coment backnya :)

    ReplyDelete
  19. Gue lebih milih kehilangan pacar drpd sahabat. Toh kalo kehilangan pacar, bisa nyari bareng sahabat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, masalhnya sekarang, gue d tinggal sama sahabat gue nih, yoog

      Delete
  20. Kehilangan sahabat itu lebih nyesek daripada kehilangan pacar. Asli! Tanpa rekayasa #PLAK *apaan dah

    ReplyDelete
  21. salah satu sahabat yang gak pernah kita duga / kita yakini keberadaannya adalah "buku." Dia berikan kita pengetahuan dsb. namun kita lupa dan inget kalau butuhkan doang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, itu bner banget, bang. sebaik''nya teman adalah buku

      Delete
  22. Ria itu ga bagus buat di jadiin sahabat, gak ada sejarahnya kalo cowo sahabatan sama cewe yang ujung2nya nggak salig suka, kalo nggak lo-nya yah paling si cewenya. terbukti dengan kalimat penutupp lo ji

    sahabat itu bukan pasir, dia pijakan. dia bisa mengantar lo sampe tujuan, tanpa berharap lo bakal bales apa yang udah dia lakuin. itu ajah sih hehe

    ReplyDelete
  23. hhm...perpisahan emang gk enak banget sobat,,tapi kita harus ikhlas dan gak larut dalam kesedihan dan rasa kehilangan. ngomong aja emang gampang sih bagi yg gak pernah ngalamin. tapi waktu akan mengajarkan kita untuk bisa merelakan yg seharusnya gak pergi dari sisi kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap. sampai waktu, yang membuat diri gue lebih baik dari sebelumnya

      Delete
  24. Gue juga punya sahabat. pernah sih ngerasa kehilangan, tapi bukan karena dia atau guenya jadian ama orang lain. tapi karena perpisahan. sasak banget. dn sekarang gue kamgen banget ama sahabat gue. sumpah, kangen banget.

    haha, kok jadi curhat. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget. i know what you feel, bro. *pukpuk

      wahaha... selau aja, bang. tpi klo mau curhat, laen kali bawa makanan ringan yak

      Delete
  25. Yuhuuu, tetap semangat ya kawan.
    Masih banyak wanita yang menantikanmu *eh,

    Kalau memang niatnya jadi sahabat, jadilah sahabat yang baik.
    Terkadang memang kalau udah punya pacar itu lupa sama sahabatnya senditi *ini yg perlu dihindari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahah.... siap'', bang

      yah, memang kayak gitu deh, bang. intinya, gue berusaha jadi sahabat yang baik

      Delete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini