Saturday, 8 February 2014

Sahabat harus Ikhlas

Ikhlas. Hal yang mudah untuk diucapkan, tapi sedikit orang yang bisa mempraktekannya. Ikhlas itu ilmu tingkat tinggi. Belajarnya setiap hari. Latihannya setiap saat. Ujiannya sering mendadak. Tapi akan indah, kalo memang bisa menerimanya dengan lapang dada.
Saat ini gue harus ikhlas kalo sahabat gue Ria, jadian sama si Boby. Yah, Boby, orang yang gue benci selama hidup gue di pondok. Akhirnya jadian sama sahabat gue, Ria. Gue udah berusaha sekuat mungkin agar mereka nggak jadian, tapi malah akhirnya gue di diemin sama Ria, lalu mereka jadian tanpa sepengetahuan gue. #KAMPRETMAKSIMAL
Seneng? Nggak sama sekali. Gue nggak seneng sama sekali atas jadinya Ria dan Boby. Gue benci dengan hal itu. Entah lah, gue ngerasa hubungan gue sama Ria, udah nggak sedeket dulu. Sekarang dia lebih sering untuk nggak terbuka dan nggak jujur tentang hubungannya sama Boby. Waktu itu dia bilang ke gue, kalo perasaan dia ke Boby biasa aja. Tapi itu ketika kita lagi makan. Setelah selesai makan dan perjalanan nganterin Ria pulang ke kostan, dia bilang ke gue, ‘Gue kangen sama dia, mat. Tiap menit gue kangen sama dia’. Jujur atau nggaknya dia ke gue, itu urasan dia. Tapi, sumpah ini lebay banget. Tiap menit? Apa semua orang pacaran, kangen sama pacarnya tiap menit? Sumpah, lebay pooll.
Minjem dari sini
Hari-hari gue di kampung unik saat ini, udah nggak seperti dulu. Sekarang rasanya nggak enak, nggak seru lagi. Sama halnya kayak nasi yang udah jadi bubur, terus dimakan tanpa ada kecap atau pun kerupuk, jadi intinya hambar banget lah. Kalo dulu, gue sering denger ketawanya Ria yang menggelegar, sekarang udah nggak bisa. Kalo dulu,
gue sering denger suara bersin dia yang aneh, sekarang udah nggak bisa lagi. Kalo dulu sering liatin dia ngupil pas makan, sekarang udah nggak lagi. Heran kan, cewe hobinya ngupil? Itu udah biasa. Makanya kalo nanti kenalan sama cewe cakep sekalipun, jangan heran kalo mereka punya kebiasaan yang aneh. Kayak ngupil pas makan, garuk ketek di tengah jalan, dengerin lagu india di tengah hutan, nggak usah heran deh!!
Kekanak-kanakan  memang sifat gue ini, terlalu mendepankan ego untuk ingin selalu bersama Ria. Padahal Ria itu hanya sebatas sahabat gue, nggak lebih. Apalagi ditambah sekarang dia udah jadian sama Boby. Yang berarti mereka udah PACARAN. dan frekuensi ketemuan sama gue, udah jarang. Jarang banget malah. Ahh... gue jadi inget ketika nggak ada orang yang deket sama Ria selain gue. Itu masa-masa indah bagi gue.
‘Eh, bro. Pacar. Pacar itu... yang ada di setiap rumah kan? Yang biasanya dibuka atau ditarik itu kan?’
‘ITU PAGAAAR, NYEET!!! P-A-G-A-A-A-R’
‘Oohh... Salah berarti ya. Jadi pacar itu, tempat yang biasanya rame ketika pagi hari. Yang penuh sama penjual dan pembeli itu kan?’
‘ITU PASAAAARRR!!!’
‘Oh... Berarti pacar itu nama penyakit ya? Bener kan??’
‘ITU CACAAARRRR!!!’
Gue pernah baca tulisan yang isinya seperti ini, ‘Ketika kamu mencintai dan menyayangi seseorang dengan sungguh-sungguh dan tulus, kamu tidak akan pernah bisa membencinya. Ketika kamu berusaha untuk membencinya, yang kamu rasakan adalah sakit. Semakin membenci orang yang kamu sayangi, maka kamu akan semakin sakit’. Yah, inilah yang gue rasakan terhadap Ria. Makanya, tiap kali gue kesel sama Ria, ke-esokan harinya gue udah berada di depan pintu kamar kostannya, dan ngajak makan bareng. Begitulah gue. Dan kebetulan, saat itu memang gue lagi nggak ada uang buat beli makanan. Jadi sekalian minta di traktir. Tapi intinya, gue akan menemui Ria ke esokan harinya. Dan minta ditraktir, kalo memang gue lagi nggak punya uang.
Dulu, Ria akan selalu menunggu gue di depan kostan hanya untuk sekedar makan bareng dan tuker cerita sama gue. Tapi setelah jadian sama Boby, yang ditunggu Ria bukan gue, melainkan si Boby. Pernah waktu itu, Ria ngasih tau gue kalo dia lagi berada di depan kostan gue. Tanpa mengulur-ulur waktu, gue langsung menemuinya di depan kostan. Waktu itu, memang gue lagi mau makan malam. Sehingga gue ngajak Ria untuk makan bareng. Tapi di luar dugaan, ternyata dia sedang menunggu Boby. Kampret. Kalo gitu, ngapain sms gue segala _ _”?
Sakit rasanya liat orang yang udah deket sama gue, tiba-tiba menghilang diambil orang. Ini semua memang hanya persoalan waktu, sampai gue bener-bener bisa bersikap dewasa dan menyikapi semua ini dengan lapang dada. Gue janji kalo dada gue udah lapang, bakalan gue bikin parkiran elang di dada gue. GUE JANJI.
NGGAK LUCU, MAT
Okeeh lanjut...
Cepet atau lambat, gue memang akan mengalami hal ini. Kehilangan teman yang gue sayang. Kemarin gue udah pernah kehilangan temen-teman yang gue sayang. Dan saat ini, gue seolah akan merasaknnya ‘lagi’. Memang, hak mereka sih untuk meninggalkan gue sendiri. Tapi apakah segampang itu, mereka melupakan kejadian yang kita alami bersama? Kejadian dimana ada cowo ganteng yang bertemen sama mereka. *cowo gantengnya bukan gue, tapi orang lain. Gue sadar diri kok.
Mungkin untuk saat ini, gue masih belum bisa akur sama Boby, walaupun memang sebelumnya juga nggak pernah akur sih. Tapi gue yakin, suatu saat nanti gue bisa menerima hal ini dengan hati yang lapang. Walaupun diantara gue dan Ria berkata, kalo kejadian ini nggak akan merusak hubungan pertemanan diantara kita. Tapi kenyataannya adalah, kejadian ini membawa dampak yang besar untuk diri gue, dan begitu juga Ria. Kita udah nggak bisa lagi untuk cerita tentang suatu masalah secara terbuka dan jujur. Gue nggak suka sama Boby, tapi di lain sisi, Ria sayang sama Boby. Itulah alasan kenapa diantara kita segan untuk saling jujur dan terbuka.
Yah, masalah ini bikin gue stress sendiri. Masalah ini bikin gue nggak bisa fokus untuk belajar di kelas. Walaupun, memang sejatinya gue nggak pernah fokus belajar juga sih kalo di kelas. Tapi, masalah ini selalu terlintas di kepala gue. Yang seharusnya gue memikirkan rumus-rumus Grammar, malah masalah ini yang muncul di kepala gue. Bukannya hafal rumus Tenses, malah nyesek gara-gara inget masalah ini. Bukannya hafal Part of spech, malah inget kalo gue nggak punya pacar. Huuft banget.
Semua masalah ini, tergantung diri gue sendiri untuk menyikapinya. Cukup sekali lah gue nggak konsen di kelas *semoga. Cukup kali ini lah, gue bertindak bodoh dengan menangis di pojok kamar, sambil mikirin Ria, temen yang gue sayang, meninggalkan temennya yang teramat ganteng ini *Uhuk. Gue juga nggak akan bisa memaksa Ria untuk menjauh dari Boby, karena Ria sudah sayang sama Boby. Yang terpenting, saat ini gue nggak ingin kehilangan orang yang gue sayang. Kalo Ria bener-bener pergi dari gue, siapa yang nraktir gue ketika gue lagi nggak ada uang? Ke siapa lagi, gue bisa saling berbagi cerita? Gue akan pastikan diri gue akan Ikhlas, ketika Ria meninggalkan gue.
Minjem disini
Pernah merasakan kejadian seperti itu? Tulis di kotak komentar yak.

18 comments:

  1. sabar kak, gue juga pernah ngalamin kek gitu dulu-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, bang. ini tekanan batin banget memang. -,-...

      Delete
  2. namanya zi.. namanya... sama banget sama cewe yang gue suk hahahah Ria. :3

    gue pernah, bahkan belum lama ini. tapi gue yakin orang yang sekarang jadi pacarnya dia lebih menginginkan dia daripada gue, buktinya sekarang mereka langgeng2 ajah. nyaman2 ajah. mesra, walopun depan gue. duh gue curhat.. iklas emang susah zi.. bener

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah...... kenapa cewe lo ikut''an namanya sih, fik _ _".....

      yah, bener banget. memang buat ikhlas itu susah banget. tapi bagaimana pun, kita harus bisa nerima smua ini dgan lapang dada *Tsaah

      Delete
    2. Wkwkwkwkkwkwkwkw.... Uhuk uhuk uhuk uhukk...
      Hahhahahahahhajaha.... #ampe guling2,,,, hahhahaha #ampe keselek... Bwahahahhaha,,,, #ampe nangis...

      Ya ampun maaaattttooo.... Ria masih jadi ria yang duluu... Dia cuma pengen ngasih lu waktu buat lo, biar lo bisa nerima si BOBI. Kaya waktu nta ma toel gak suka ama elo. Dan inilah yg ria lakuin ke mereka. Gak pernah cerita tentang hubungannya ama elo ke nya en toel. Kenapa? Karna jaga perasaan mereka. Dan itu juga alesan kenapa ria kaga cerita tentang BOBI ke elo. Karna dia juga pengen jaga perasaan lo...
      Gtu lah. Capek ngetik... Wkwk #ngakak lagi #ngelus dada #geleng2 pala...

      Delete
  3. Kadang sebagai manusia emang harus punya ego yang lebih biar gak terlalu diinjek-injek orang juga. tapi menurut saya yang kamu harus belajar ikhlas, kayak judul tulisan ini. Kamu tenang aja paling kalo udah putus bakalan balik lagi ke kamu.

    Itu, sumpah. Dialognya kampter abis!! keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena kampret udah basi, makanya jadinya gitu #Mencobaberalibi

      Delete
  4. Udah 4 tahun lebih, kehilangan sahabat kecil gue. Itu tuh gara2 dia pacaran sama mantan gue. Ya bukan masalah ikhlas atau nggaknya. Tapi sejak mereka pacaran, kyknya si sahabat gue itu nurut bgt kemanapun cowoknya pergi. Heran. Bisa gitu ya ada sahabat macam itu?

    ReplyDelete
  5. pasti lo naksir Ria kan.....makanya kalo naksir itu buruan ditembak daripda disrobot temen. tapi emang ga enak sih kalo awalnya udah deket udah biasa bareng ehh pas salah satu punya pacar malah jadi renggang, ya memang begitulah adanya. ntar kalo udah putus juga dia balik lagi kok sama kamu

    ReplyDelete
  6. Setuju sama kalimat pertama! saya dulu juga pernah belajar tentang ikhlas,
    guru saya cuma nulis satu kata, "ikhlas" di white board
    tapi mbahasnya bisa berminggu-minggu.
    btw sabar ya, saya juga pernah gitu :)

    Salam kenal dari saya.

    ReplyDelete
  7. bang, tanpa bang pauji sadari keknya bang pauji udah sayang sama Ria lebih dari sahabat deh. coba di pikir lagi *mulai sok tau*

    kalo bocil pernah ngalamin kek gini juga, sahabat yang pergi karna jadian sama mantan. mungkin dia ngerasa gak enak sama bocil dan akhirnya menghindar. pdhal bocil kangen bgt sama dia :(

    semoga Ria bisa terbua lagi sama bang pauji lagi ya. bisa saling tuker cerita lagi.

    ReplyDelete
  8. bang bang, sebenernya kamu anggep Ria temen *read sahabat* ato someone special?
    Ngaku bang ngakuuuuuu.

    Iya sahabat bisa di bilang someone special sih. Tapi ini seperti lebih dari artian sahabat deh

    Hehehe

    ReplyDelete
  9. tapi betapa susahnya untuk menjadi iklas

    ReplyDelete
  10. wah dari postingan ini kayaknya lo patah atiiii gr2 ria jadian ma boby.
    dan biasanya sih, pepatah cinta gak hrs memiliki itu merupakan kata2 penghiburan bagi mreka yg gk berhasil memiliki cinta.

    move on, boy ^^
    kotak bilang, pelan2 saja :)
    kalo berlarut2 ntar lo sndiri yg rugi.
    udah makin panas liat mreka jln, diledekin,keinget2 kenangan ma ria dll.
    smoga lo dpt pcr yang trbaek deh :)
    wlwpn iyaa,ikhlas tu susah.
    setidaknya lo sudah mencoba :)

    ReplyDelete
  11. kalo gitu ceritanya sih kayaknya kamu udah sayang sama dia, bukan cuma sekdar sahabat.
    aku pernah ngerasain ko. tapi ga sama persis sih ceritanya. tapi rasanya kesel kalau liat sahabat jadian dengan orang yang ga semestinya.

    ReplyDelete
  12. Pernaah :(
    Emang rasanya ngga enak ditinggal sahabat pacaran, tp lama2 jg biasa,
    Cuma tetep aja ngerasanya ngga sedeket dulu :/

    ReplyDelete
  13. Hai, postingan yang bagus. Oiya ada info lomba seru nih, bisa cek ini -> http://pujaputri.blogspot.com/2014/02/mari-mengenal-kampung-fiksi-lebih-dekat.html Makasih sebelumnya :)

    ReplyDelete
  14. kenapa kamu sampe segitu bencinya sama Boby sih Zie?
    ya aku bisa ngrasain apa yg kamu rasa saat si Ria sudah berpindah hati ke cowok yg kamu benci, padahal kan dlu kalian akrab bgt sampe traktiran2an makan hehehe

    tapi kamu hrs ikhlas ya Zhie, ambil positifnya aja, siapa tau km disuruh rajin belajar dulu buat meraih cita2, ya kan?

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini