Friday, 10 January 2014

Malam tahun baru di Pulau terindah

Kekayaan alam di Indonesia memang nggak ada matinya. Dari pegunungan yang indah, pantai yang sejuk di pandang, sampai mesranya orang pacaran di Indonesia. Untuk kali ini, kita nggak membahas masalah yang terakhir, karena itu hanya membuat dada gue sakit dan membuat gue mendoakan hal yang buruk kepada mereka. Iya, mereka yang pacaran depan gue bakalan gue doain hal yang buruk.
Malam tahun baru kemarin adalah malam yang nggak akan gue lupain seumur hidup. Malam tahun baru yang paling spesial bagi diri gue, karena malam tahun baru itu gue resmi nggak di rumah sambil nonton FTV, tapi gue merayakannya sama temen-temen gue. YEAH!!
Tanggal 31 desember kemarin, gue bareng temen-temen yang berjumlah enam belas, memutuskan untuk merayakan tahun baru di pulau Sempu. Memang pulau sempu belum setenar gunung mahameru, ataupun gunung Bromo. Dan Mungkin dari kalian belum tau pulau sempu itu apa, sekarang ijinkanlah gue untuk menjelaskan pulau sempu itu secara singkat, padat, dan (nggak) jelas.
Pulau sempu itu adalah sebuah pulau di pinggiran kota Malang, yang punya pemandangan yang sangat amat super sekali. Dan tentunya, tempat itu akan lebih keren untuk menembak orang yang kita taksir. Dan berhubung sampai sekarang, cewe yang gue taksir nggak punya perasaan seperti apa yang gue rasakan, jadi menurut gue pulau sempu ini sebatas pulau yang mempunyai pemandangan yang keren. Udah itu aja, nggak lebih.
Perjalanan gue dari kampung unik menuju pulau sempu harus berhenti terlebih dahulu di malang, untuk mengambil alat-alat kemah. Memang karena rombongan gue adalah temen-temen pondok gue, yang nggak pernah mengurusi masalah persewaan alat-alat kemah ini, kita ikhlas nggak mendapatkan tenda. Karena ketika gue sampai di tempat persewaan itu udah abis di sewa sama orang lain. Di pulau asing, tanpa tenda, tanpa cewe gebetan, apa jadinya gue nanti disana?? Kampreto _ _”. Uuh... yang ‘tanpa cewe gebetan’ lupain aja ya.
Setelah musyawarah sama rombongan, kita putuskan untuk menyewa terpal. Salah satu kelebihan anak pondok lainnya adalah sebagian dari kita pernah menjabat sebagai pengurus pramuka di pondok, dan masalah tenda-tendaan... Semua bisa diatur. Dan kalian tau,
gue adalah salah satu pengurus pramuka di pondok. Iya, GUE. Sumpah, gue nggak ada maksud untuk sombong, cuman sekedar pamer aja.
Alhamdulillah terpal masih ada di tempat penyewaan alat-alat kemah itu. Yah, mungkin dari para petualang udah nggak ada yang mau menyewa terpal, karena udah banyak tenda-tenda saat ini yang sekali lempar langsung jadi. Finally, kita menyewa tiga buah terpal, sepuluh matras, dan alat untuk masak. Nggak penting ya? Lewatin aja.
Perjalanan dari tempat penyewaan ke pulau sempu masih jauh. Temen-temen gue kebanyakan pada tidur di mobil, tinggal gue sama temen samping gue aja yang ketika itu belum tidur. Kebetulan kita memang duduk di depan. Dan sumpah itu kebetulan aja, nggak ada rasa apa-apa diantara gue berdua.
‘Ji, menurut lo ada kejadian apa di pulau Sempu nanti?’ Kata temen samping gue. Anggep aja namanya, David. Nama aslinya sih nggak sebagus itu, tapi yah.... anggep aja gitu.
‘Yah, liat nanti aja lah, cuy. Gue yakinnya sih ada cewe khilaf yang nembak gue pas disono’ Kata gue.
Sebenernya sih gue kurang yakin sama perkataan gue sendiri. Mungkin karena keseringan ditolak sama cewe, gue jadi nggak berani suka sama cewe. Tapi bukan berarti gue berani suka sama cowo. Bukan gitu loh yak!
Sampai juga akhirnya di pulau sempu.
Dugaan gue kalo pulau Sempu itu rame ternyata bener. Dan baru kali ini juga dugaan gue bener, karena sebelum-sebelumnya salah. YESS!! Tapi setelah dipikir baik-baik,.... Wajar aja sih pulau Sempu itu rame, karena memang pulau Sempu itu kan tempat wisata. SH*IT.
Rombongan gue jumlahnya ada tujuh belas orang. Lima belas orang naik travel dari kampung unik, dan dua lagi naik motor. Lebih jelasnya liat foto ini aja yak...
Tebak gue yang mana?
Untuk sampai ke pulaunya kita harus naik perahu terlebiih dahulu, sebenernya kalo mau berenang juga nggak ada yang ngelarang sih. Tapi kan nggak lucu, sebelum tracking udah tenggelem duluan di laut. Kan jadi nggak keren. Kalo gue sih memang terlahir keren. Uuh.... kok gue geli sendiri sih nulisnya.
Dan sekaranglah waktunya untuk merasakan perjalanan yang sebenernya....
Tujuan kita adalah pantai di balik pulau ini, dan itu berarti kita akan masuk hutan untuk bisa sampai ke pantainya. Setelah gue perhatikan rombongan gue, kok ada yang beda sama rombongan lainnnya. Iya, gue baru sadar. Rombongan gue nggak mencermikan sebagai petualang tangguh yang memakai tas gunung, sepatu boot keren, iket kepala yang gue sendiri nggak tau apa fungsinya. Rombongan gue lebih terlihat sebagai anak-anak yang sedang mau piknik tapi salah tempat. Mulai dari makai sepatu santai, sandal jepit, bawa galon kecil di tangan, bawa air mineral satu liter dan tentunya di pegang bukannya dimasukkan tas, makai kacamata hitam, dan terakhir ada yang makai headsheet. Iya, temen gue makai headshet di tengah hutan dan lagunya INDIA.

Liat, di balik tangannya itu ada headsheet dengan lagu INDIA.

Kurang keren apa coba? Jalan di hutan make kacamata hitam

Ini perdananya gue masuk hutan, begitu juga dengan temen-temen gue. Sebenernya kita bisa aja buat menyewa jasa seorang tour guide, tapi rombongan gue memilih untuk jalan sendiri. Selama kita bisa jalan sendiri, untuk apa kita memerlukan seorang tour guide. Walaupun nggak ada satu pun dari rombongan gue yang tau, ke arah mana kita akan jalan. Kita hanya bermodalkan Felling. Iya, bermodalkan Felling orang yang jalan paling depan. Itu aja. Dan semoga orang yang jalan di depan ini lagi punya good Felling. Semoga. Kalo orang yang di depan lagi galau, bisa dipastikan Fellingnya buruk, dan gue yakin kita bukan jalan ke arah pantai, tapi ke arah hati cewe yang dia taksir. Ejieelaahhh!!! Lebay amat, bang.
Rombongan yang berjalan di depan gue ternyata berhenti. Otomatis rombongan gue juga ikutan berhenti. Kita sampai pertigaan hutan.Uuh... maksudnya ada tiga jalan berbeda gitu. Rombongan depan gue melirik ke arah rombongan gue, begitu juga rombongan gue melirik ke arah rombongan yang di depan.
‘Mas, duluan aja. Kita ikut sampean. Kita nggak tau jalan soalnya’ Kata salah satu dari rombongan depan.
‘Lah sama, mas. kok bisa sama gini ya? Jodoh ya kita?’ kata salah satu dari rombongan gue. itu bukan gue. BUKAN GUE, SUMPAAHH!!! PLEASE JANGAN LIATIN GUE KAYAK GITU.
Pusing campur bingung gue rasakan, begitu juga dengan temen-temen gue. Mau nanya sama penjual rokok, nggak ada yang jualan di hutan. Akhirnya kita putuskan buat break sejenak sebelum melanjutkan perjalanan.
To be Continue....
Apakah rombongan gue kesesat di hutan? Apakah bener ada penjual rokok di hutan? Apakah temen gue yang make headsheet itu sadar dan tobat? Apakah ada cewe yang tiba-tiba bilang suka sama gue? Tungguin aja yak kelanjutannya.

24 comments:

  1. Jiahhh... Pke bersmbung sgala...
    Laen kali klo kesesat bka google map dund!!! #itupun klo Ada sinyal :D
    Dtunggu jha degh klanjutannya....
    Oia... Klo mo Pke b.ingg w saranin bka kmus dlu degh, itu tulisannya pda acak adul getooo hahahah XD

    ReplyDelete
  2. daerah rumah ane ini bro :D
    di kecamatan sumbermanjing wetan ini :D
    jangan lupa bersihin sampah tiap disana ya :D biar tetep lestari :D

    ReplyDelete
  3. wah...enak banget sih...bikin ngiri aja...
    iya, pulau sempu itu emang rame..apalgi kalo holiday..
    dan bener...jalan di hutannya itu emang ribet...banyak jalan jebakannya...temenku banyak yang nyasar..padahal mereka udah pernah kesana sebelumnya..hiii

    ReplyDelete
  4. yaelaahh pake acara bersambung, penasaran, sumpah itu keren banget pake kacamata hitam dalam hutan, apa gak tambah gelap yak? -_-
    tapi jujur emang aku belum tau pulau sempu, taunya pas baca ini. itu ramai banget loh temannya, kayaknya sambungannya bakal lebih asik, kayaknya.

    ReplyDelete
  5. Endingnya malah pake acara bersambung segala. Tapi gak papa deh, gue tunggu lanjutannya.

    Btw, kenapa lo gak nembak aja cewek yang foto bareng lo itu. Kalo ditolak yah tembak lagi. Ditolak lagi tembak lagi. Ditolak lagi. Cukup! Jodoh lo bukan dia.

    ReplyDelete
  6. wah iya iya pulau sempu bagus banget.. kata temenku sih
    jadi pengen kesana juga,
    oke sekarang aku penasaran aku mau cerita sambungannya, sekarang juga!

    ReplyDelete
  7. ah sok misterius lu pake bersambung segala, iya bener kalian ga mencerminkan petualang banget lebih pas kalo dibilang piknik. kok fotonya dikit zi? ga ada foto yg mengexpose pulaunya gitu? penasaran pengen liat seindah apa. untuk cerita selanjutnya wajib loh ditampilkan foto yang mengexpose keindahannya

    ReplyDelete
  8. Kalo liat poto rame rame gitu jelas bgt lo yg mana Ji, yg paling gede. Hahaha!
    Pake bersambung lagi, yadeh!

    ReplyDelete
  9. yaaahh....semua udah pada ke sempu, aku mau ikuutt -_-
    fotonya nambah dong kak, ntar kasih foto pemandangannya juga ya di part selanjutnya. hehehe :v

    ReplyDelete
  10. semoga endinganya enak zi kek sinetron gituh haha
    lagian pake bersambung segala lagi, jangan2 lo mau buat tulisan ampe 1000 episode yah -_-

    btw, gue baru denger tuh pulau

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha seribu episode kayak tukang bubur naik haji :v

      Delete
  11. dari tulisan ini gue bisa menyimpulkan sesuatu: bahwa elo suka nonton ftv pas tahun baru. Dan karena suka nonton ftv, enggak menutup kemungkinan bahwa elo juga suka nonton sinetron. Dan gara-gara itu semua, akhirnya lo berbakat bikin cerita yang bersambung mulu endingnya. hih.

    keren maksimal mah itu bang, di hutan pake kacamata item, plus ada yang pake headset dan nyetel lagu india. yah, keren sama ga tau kalo mau lewat hutan emang beda tipis

    ReplyDelete
  12. Pulau sempu.. dulu saya saat ke Malang juga mau kesini, tapi na'as, jalan menuju kesana gak bisa pake bis besar. mungkin karena tempatnya jauh dari perkotaaan kali ya. Dan emang Sempu sedikit gak terkenal, tapi pemandangannya.. Ehm kereen..
    ditunggu kelanjutanya ya,,??

    ReplyDelete
  13. Lo udah ketahuan zi di foto itu, pasti lo yg pake jilbab di ujung. #eh hahahaha.. Ya pastilah lo yg paling GEDE -__-

    Gue pikir yg ikut Cowo smua, ternyata ada cewenya juga. Yahh.. Berarti lo gak jadi nembak si david itu dong zi.. #ehh

    Gue juga pernah ke Hutan tak berpenghuni, itu nyeremin sekaligus asik.. Karna kek di film2 kita bakal mati satu persatu. #halah hahahaha xD

    ReplyDelete
  14. Wihhh acara taun baruannya keren ya -_-

    ReplyDelete
  15. taun baruannya dari siang ya? keputusan yg tepat, gak usah pake tour guide biar greget xD

    ReplyDelete
  16. Gue tahun baruan juga ke pulau, Ji.
    Tapi pulau yang nggak jauh dari jakarta. Pari Island. Wehehe.
    Disana emang ada apa aja? cuma sekedar hutan? gue tunggu deh cerita selanjutnya. Walau lo nggak promo nanti tetep gue komen kelanjutannya. Penasaran. Hahaha.

    ReplyDelete
  17. bersambung -___-


    komenku yo bersambung iki :D hahahhahaa

    ReplyDelete
  18. wah pulau sempu ya aku belum pernah kesana, kayaknya berat banget ya kesana,, ditunggu kelanjutan ceritanya :)

    ReplyDelete
  19. jiaaah...bikin penasaran ceritanya -,-

    ReplyDelete
  20. kan lagi lagi bersambung, kenapa dengan semua ini. kok kebayakan bersambung sih. kayak FTV aja. --
    aku maunya habis unas kesana wuwuw pulau sempu tunggu aku kesana yee.
    katanya sih bagus pemandangannya.
    btw ditunggu ya bersambungnya kakka :P

    ReplyDelete
  21. ahh, jadi ini cerita awal dari segala awal lu masuk hutan terus mute muter dulu sebelum akhirnya lu liattt syurga dunia yg naanya Sempu yaaak??? :D

    ReplyDelete
  22. seru yah, bepergian sama temen2... coba kalo cuman berdua aja, serem haha

    ReplyDelete
  23. Bersambung kok enggak ditulis part 1 nya-,-

    Keren euy. Boleh tuh suatu waktu nanti kesana, kalau sudah enggak banjir lagi. Hehe. Sekalian ke Semeru lagi:D

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))