Thursday, 16 January 2014

Malam tahun baru di pulau terindah #Part2

Tempat yang menakutkan untuk gue kunjungi adalah hutan. Walaupun banyak orang yang bilang kalo hutan itu indah, sejuk di pandang, sampai gue liat ada tulisan ‘Menyatu lah dengan hutan’. Tetep gue ngeri kalo jalan di tengah hutan. Apalagi kata-kata terakhir itu, ‘menyatu lah dengan hutan’ sueer, gue nggak mau jadi Tarzan. Meskipun Tarzan bisa ngomong sama Onta, Tapir, ataupun Badak, gue nggak mau jadi Tarzan!! PLEASEEE JANGAN PAKSA GUE JADI TARZAN, WALAUPUN MUKA GUE SEBELAS DUABELAS SAMA TUH ORANG.
Cerita sebelumnya bisa di baca disini.
Sampai di pertigaan hutan, rombongan gue bingung untuk melanjutkan perjalanan. Termasuk gue. Rencananya sampai di pulau Sempu dengan selamat, dengan hanya bermodalkan ‘ngikut’ sama rombongan yang berjalan di depan, tapi kenyataannya nggak gitu.
Karena waktu udah mulai sore, rombongan gue mulai melanjutkan perjalanan. Walaupun dari kita belum ada satu pun yang pernah ke pulau sempu ini, tapi tingkat kepercayaan diri kita sangat kuat. Terbukti temen gue yang makai headsheet dengan lagu Indianya ini, dia yang memipin perjalanan. Anggap aja namanya Ria. Sebenernya gue nggak yakin orang ini bisa menunjukkan jalan yang benar untuk sampai pulau sempu. Tapi kata temen gue yang lain, Ria ini udah terbukti kepintarannya untuk menaklukkan hutan. Padahal setau gue, Ria ini anak pak RW di daerah Pancoran, tapi mainnya jauh banget sampe hutan. Ini baru cewe gaul namanya. #GaulMaksimal.
Omongan temen gue, kalo Ria ini anak hutan memang bener. Buktinya, selama perjalanan ini, rombongan gue menemukan pita yang mengarah ke pantai pulau Sempu. Gue terharu plus bangga sama Ria, karena Ria adalah salah satu orang Jakarta, sama seperti gue. Sebenernya nggak penting juga sih Ria orang Jakarta atau bukan, Ria itu suka ngupil atau garuk-geruk ketek, Ria itu suka kentut atau nggak, yang penting perjalanan gue ini akan berakhir. Ternyata menakhlukkan hutan itu nggak sesulit seperti mengungkapkan rasa suka sama gebetan. Gampang banget.

Rintikkan air hujan membasahi hutan tempat rombongan gue berpijak. Karena perjalanan gue akan berakhir, gue nggak terlalu memusingkan air hujan ini. Yang gue pusingkan adalah licinnya jalanan hutan ini, yang disebabkan oleh air hujan. Mungkin bagi para petualang sejati hal kayak gini nggak di permasalahkan, tapi bagi rombongan gue, ini adalah masalah yang serius. Karena kita masuk hutan dengan hanya bermodalkan sandal, iya hanya makai SANDAL. Kan dicerita awal gue udah bilang kalo rombongan gue ini bukan rombongan backpaker ataupun petualang tangguh. Kami hanya lah sekelompok petualang
yang belom gaul, yang mau berpiknik ria di hutan. Maka dari itu peralatan kita beda jauh sama rombongan-rombongan lain.
Petualang mana sih, yang jalan di hutan sambil megang sandal plus air mineral dua liter? Ya Cuma rombongan gue.
Jalanan yang kita lalui sekarang adalah sebuah jalanan menanjak. Sebenernya gue sempet bingung, karena tujuan kita itu adalah pantai, tapi kenapa jalanannya menanjak? Setelah jalanan menanjak ini bisa di taklukkan, sekarang saatnya untuk menaklukan jalanan menurun. Gue nggak ikut temen-temen gue turun, karena yakin kalo sepertinya jalan yang kita tempuh ini salah.
Gue: ‘Riaaa...!! Bener itu pantainya?’
Ria: ‘WAAAAAAAHH!!’
Dugaan gue kalo jalan ini salah sepertinya salah. Dan sepertinya Ria membawa kita ke jalan yang benar, pikir gue.
Gue: ‘Riaaa.... lo kenapa? Jadi kita udah sampai pantainya?’
Ria: ‘Ojiii...  Tadi gue abis roll depan tiga kali, gara-gara kepleset.  Itu tempat yang pertama kali kita datengin. Kita salah jalan, ji. Bantuin gue naik dong, ji.’
KAMPRET
Gue: ‘Tadi kan udah roll depan, sekarang roll belakang biar afdhol. Ntar kalo udah naik, gue dorong lagi biar jatoh’.
Walaupun kita menempuh jalan yang salah, temen-temen gue masih memasang raut wajah semangat, se-akan-akan berkata ‘Ah, namanya juga pertama kali masuk hutan. Wajar aja kalo kesasar’. Ketika kita mencari jalan lain, tiba-tiba ada rombongan lain berjalan dari arah berlawanan. Dari bentuknya, mereka adalah petualang sejati, dan udah sering keluar masuk hutan. Itu terlihat karena dari mereka nggak ada yang makai sandal, ataupun memegang air mineral dua liter seperti rombongan gue. Jadi gue menyimpulkan kalo merka petualang sejati. Ria yang tadinya menjadi pemimpin rombongan gue, dengan sangat berat hati gue memecatnya.
Senyum aja walaupun nyasar.
Pose angka sepuluh. Yang cowo bukan senyum, dia nyengir. Nyengir udah jadi hobinya.
Perjalanan selanjutnya, rombongan gue hadapi dengan penuh semangat. Terlebih lagi ada pemandu jalan gratisan. Mereka juga mengatakan kalo udah dua kali ke pulau sempu. Dengan ini gue bisa lebih santai melewati perjalanan. Yah.... walaupun sambil megang sandal plus air dua mineral, gue bakalan tenang melewati perjalanan ini, karena ada rombongan yang berpengalaman memandu rombongan gue.
‘Lah, ini kan pertigaan hutan tadi?’
‘Iye. Kok kita tembus di pertigaan jalan ini lagi?’
‘Ah, kampret.... kita salah jalan lagi’
Ternyata rombongan yang gue ikutin, membawa rombongan gue menuju ke jalan yang lurus. Benar-benar jalan lurus. Lurus menuju kesesatan.
Hari udah mulai gelap, kita udah nggak ada waktu lagi unuk santai-santai. Walaupun kita salah jalan, kita mencoba jalan yang pertama kita lewatin tadi. Mungkin di tengah perjalanan tadi, kita melewati jalan yang salah. So, nggak ada salahnya untuk mencoba lagi. Positif thinking aja dulu.
Perjalanan yang kedua ini, sama persis seperti perjalanan yang sebelumnya gue tempuh. Gue liat ada pohon besar, bentuk tanahnya sama seperti yang gue liat pertama kali, pokoknya jalanan yang sekarang gue lewatin, sama persis sama jalanan yang pertama kali rombongan gue lewatin. Dan di perjalanan kedua ini, Ria... Mulai kumat. Dia mulai makai headsheetnya, lalu nyanyi-nyanyi lagu India, dan foto-foto SELFIE di tengah hutan. Apakah gara-gara kelamaan di hutan, seseorang jadi suka nyanyi lagu-lagu India? Apakah gara-gara kelamaan di hutan, seseorang jadi suka foto SELFIE? Kayaknya sih cuman Ria doang yang kayak gini. Semoga Ria ditunjukkan ke jalan yang benar. Amin.
Hampir sejam perjalanan gue, dan pantainya pun belom ketemu. Kata temen gue yang udah pernah kesini, jarak tempuhnya di hutan memang hampir sejaman lebih. Makanya gue positif thinking, kalo kita memang menempuh jalan yang benar. Terlebih lagi, kita sama-sama mendengar ada suara deru ombak. Temen-temen gue makin semangat buat menyelesaikan perjalanan ini. Si Ria yang tadinya nyanyi-nyanyi sambil foto-foto narsis di tengah hutan, udah nggak melakukan hal itu lagi.
‘Ini bukannya jalan pertigaan yang pertama tadi kita lewatin?’
‘Lah iya. Ini emang jalan pertigaan yang pertama kali kita lewatin.’
‘Berarti kita nyasar lagi?’
‘KAMPRETTTT..... KITA UDAH TIGA KALI NYASAR’
Ini foto esok harinya. Apa bener rombongan gue kemah di hutan? Tunggu kelanjutannya.
To be continue...
Bagaimana nasib gue dan temen-temen gue setelah nyasar tiga kali? Apakah kita bikin kemah di tengah hutan? Cerita ketiga bakalana tamat kok. So, tungguin aja ya....

26 comments:

  1. Nyasar tiga kali itu bukan di spinsori oleh setan keder kan bang? Hehehe
    Ternyata Ria cewek yg tangguh ya. Meski tau bakal nyasar dan gak tau arah jalan dia tetep pede memimpin rombongan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kaga tau gue, cil. hahahah
      banget, cil. kbangetan malah tangguhnya.
      gue juga heran, smpet''nya dia dgerin lgu india d hutan

      Delete
  2. gue baca cerita lo ini berasa kaya liat film yang pernah ditayangin di salah satu stasiun tv. tapi cerita lo ini beda versi sama film yang aslinya. kalau yang asli kesesat karena emang ada hantu yang nyesatin lah kalo lo kenapa bisa tersesat bang?.____;

    ReplyDelete
    Replies
    1. film apaan? gue nggak pernah nnton dah
      gue kesesat itu karena...... emang ngak tau jalan. udah itu aja. kan gue nyewa tour guide. makanya jdi begonohhhh.... hahah

      Delete
  3. wah seru nih pake acara nyasar, klo ga nyasar ga ada yang bisa diceritain dengan seru hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahahah... tapi dampak kesesat gitu, betis gue jadi gede bgnet, bang and. hahah

      Delete
  4. waduh ini pake acara nyasar tiga kali ... jadi sudah tau isinya pulau sempu, semoga endingnya nggak nyasar lagiyeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aje, nena.... itu kan hutan'' juga, na _ _"....
      makanya, tggu kisah slanjutnya yak

      Delete
  5. nah kann...udah gue duga kalo bakalan nyasar...hahaha
    tapi kalo nyasarnya bareng2 sih berasa masih enak zi..coba kalo nyasarnya sendirian...idihh...
    kayaknya buat nyampe pantainya itu emang penuh perjuangan banget ya...tapi emang ga ngecewain kok...soalnya view-nya disana emang bagusss bangett,....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aja sih, mif. intinya nyasar. tapi kalo sndiri emang ngeri juga sih. d tgah hutan lgi. hahahah
      perjuangan banget, mif. bner bnget. tggu kisah slnjutnya yak

      Delete
  6. Duh zi nih sery amirrrr pgn bgt bsa jln jln ke hutan berburu pantai kek lu, mana sempu lgiiii..gue tunggu foto lautnya yg memuncah muncah yak!!! Ga sbr bca part 3 nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. weehh...... jelas dong, mey. hrus ke pulau sempu, klo ngaku diri lo traveller.
      siip. tgguin kisah slnjutnya yaakk

      Delete
  7. Wah, Sempu. Itu pantai indah. Bisa nyasar yah, Zi? Padahal banyak orang gitu. Yang sabar ya. Hehehe. Nyasar di hutan bukan akhir segalanya kok. Kalian pasti bisa melewatinya. Buktinya bisa nulis kisah ini di rumahmu yang nyaman. Iya nggak? *garing *abaikan

    Oke, ditunggu cerita selanjutnya ya^^

    ReplyDelete
  8. rombongan yg make tour guide nggak boleh d ikutin. kampret bner dah. hahahah

    sipp... tggu lnjutannya yak

    ReplyDelete
  9. aaaaa, suka banget sama kegiatan masuk masuk hutan xDDDD
    apalagi pake acara nyasar ;3 lebih berasa 'masuk hutannya' hihi :3

    jadi penasaran sama yang ketiga ._.

    ReplyDelete
  10. Disana ada sinyal androit gak? kan bisa pakai GPS... atau cara tradisionalnya sebagaimana yg diajarkan oleh nenek moyang Spongebob, ikuti arah lumut. hehehe

    ReplyDelete
  11. wah seru juga tuh berpetualang ditengah hutan :D
    ditunggu lanjutan ceritanya :D

    ReplyDelete
  12. Kalo nyasar di Hutan ikuti suara air jii, ato gak suara ikan-ikan, kalo udah denger itu pasti bisa tau dimana arah pantai. Haha xD

    Eh ini kok bersambung lagi -___-" bagian lo Ketahuan Boker di Celana part berapa ji? :/

    ReplyDelete
  13. Hahahaha....
    Bukannya dengan nyasar, petualangannya tambah seru kan? bahkan lebih asyik lagi kalo pake acara terdampar. kan bisa kayak acara survivor gitu.. hehe

    ReplyDelete
  14. Anjir.. Nyasarnya udah 3 kali, satu kali lagi bisa dapet piring loh..
    Ah... ini jangan-jangan dibiarkan berpisode-episode biar kayak tukang bubur naik haji..
    Gak enah loh zi, nanti yang gak tahu part depannya malah kesasar lagi bacanya.

    ReplyDelete
  15. kenapa kamu takut hutan Zii? kenapa? kenapaaaa? hahaha
    sama aku juga, soalnya serem sih
    btw selamat ya udah nyasar mpe 3x wkwkwkw
    kasian si Ria dipecat :y hehe
    nie masih berlanjut ya Zii? berapa episode?

    ReplyDelete
  16. Sempuh. Tempat terakhir yang belum tak kunjungi di sepanjang pantai selatan..
    Kata temen-temen ku sih yang pernah kesana, memang itu alam bebas. jadi sing, ular, dan lain sebagainya ada di sana. Ngeri juga kayaknya, padahal pengen banget ke situ. Dari baca tulisan kamu ini bang, punya inisiatif ngajak teman yang sudah kesana. biar kagak nyasar 3 kali kayak abang. hehe... Thanks banget gambarannya pulau sempu. buat bekal saya kesana ntar..
    Yang saya ketahui, yang terkenal dari sempu adalah pasir panjangnya?. Kata temen-temen ku se.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantai selatan (Kalimat pertama), Kurang kata-kata "MALANG".. hehe.

      SALAM KENAL BANG.

      Delete
  17. Bahahahaha.
    Itu kalau ada yang inget peribahasa "jatuh ke tempat lubang yang sama" berarti lo bakal di bully ji, di bully. Lo mau? nama lo tercemarkan gara-gara nyasar di hutan doang. Apalagi itu sampai mencederai elo. Misalnya, kepleset terus kepatok ular. Nah, akhirnya lo menghilang dari dunia sebelum merasa indanya masa pacaran. Ah, hati-hati makanya. #inikomengueekstrimabis.

    ReplyDelete
  18. nyasar tiga kali kaayaaknya elu bangga banget bang ? cceilah, haha
    kalo nyasar, saran gue cuma 1 , banyakin doa. Lagian juga elu anak pesantren kan bang, banyak2in doa aja loh, Pasti keijabah kok..

    ReplyDelete
  19. Jadi inget masa SMP pas suka ngejelajah hutan dulu. Kita jadi lebih deket satu sama lain. Saling bantu. Yg tadinya cuma kenal, keluar hutan bisa jadi akrab gitu.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini