Thursday, 30 May 2013

Gue mau keluar


Nggak semuanya orang yang masuk ke pondok itu dalam keadaan sukarela, atu lebih tepatnya ikhlas masuk pondok. Beda sama gue, gue nggak mau masuk yang namanya pondok. Sebenernya pas gue masih kelas 2 sd, gue diiming-imingi masuk pondok. Berhubung gue masih polos gue, manggut’’ aj, padahal gue kagak ngerti. Baru dah kelas 6 sd gue dipaksa masuk pondok. Dari semua temen sd yang gue tanya nggak ada yang masuk pondok. Temen deket gue juga nggak ada yang bilang pondok, denger pondok juga dari gue kali. Dan sekarang gue, anak lulusan sd, yang kerjaannya makan, maen, tidur harus masuk yang namanya pondok. Pondoh yang jauh banget dari rumah gue tercinta.

Akhirnya waktu yang gue NGGAK nanti’’ tiba juga. Taksi udah nunggu depan rumah, dan gue akhirnya harus ninggalin rumah. Bokap yang nganterin gue ke pondok, berhubung pondoknya ada di luar jawa kita berangkat naek kereta, dan ini pengalaman pertama kali gue naik kereta. Dan gue baru tau kalo kereta yang gue naiki adalah kereta eksekutif, pantes ada tvnya. Gue strees di kereta, bayangan’’ rumah, nyokap, adek gue. terlintas di pikiran gue, dan klo gue mikir hal itu, air mata gue pasti bakalan keluar. Ditambah lagi gue strees gara’’ tv yang ada didepan gue juahnya, naudzubillah. Jauh banget, gue nggak bisa ngeliat. Akhirnya, gue maksa badan gue buat ngadep ke belakang buat

Wednesday, 29 May 2013

'Gue bener'' nyesel, gue minta maaf'


Gue kesel sama diri gue sendiri, kenapa sifat gue masih kekanak-kanakan buat mengahadapi masalah yang sepele kayak gini. Gue iri banaget liat orang lain punya pendirian terhadap dirinya, nggak terpengaruh sama sekali sama pendapat orang lain. Kalo misalanya dia megang teguh ‘A’ ya bakalan diperjuangin dengan sungguh’’ walaupun orang lain milih ‘B’ dia nggak akan terpengaruh sedikit pun. Dan gue akan kagum selamanya kalo tau ada orang yang badannya kecil tapi pemikirannya dewasa. Dia bakal hadapi masalah secara dewasa dan pasti bakalan mikir baik buruknya kalo dia mengambil sebuah keputusan.

Namanya Sarah, dia temen gue yang udah sering denger masalah’’ gue. begitu juga sebaliknya, dia juga ceita’’ ke gue, walaupun dia lebih sering jadi pendengar dari pada gue. Mungkin karena gue keasyikan smsan sama dia setiap hari, gue jadi merasa ada yang ganjel kalo nggak smsan sama dia. Dia ini punya kesibukan yang lebih dari pada gue, tapi karena sifat gue yang kayak anak kecil gue nggak memikirkan hal itu. Hampir tiap hari gue sms dia, dan hasilnya dia nggak bales sms gue, satupun. Kalo gue mikir make pandangan orang dewasa, pasti gue

Sunday, 26 May 2013

Olahraga Indonesia


Saat ini Indonesia sedang mengikuti lomba bulutangkis. Olahraga yang dulunya membanggakan negara kita ini tetapi di saat’’ ini sepertinya pebulutangkis kita belum bisa mengabulkan harapan kita sebagai juara. Jadi kalo ada hal’’ yang baik dari Indonesia semisalnya Indonesia juara di jaman dahulu, gue akan bilang Indonesia itu negara kita, kayak misalnya ‘negara kita itu jumlah pendukuknya termasuk terbanyak di dunia’ tetapi kalo ada yang bilang ‘negara kita jumlahnya penduduknya banyak kok lo masih aja jomblo ya?’ dengan tegas gue bakalan bilang ‘itu negara lo, bukan negara kita’. Gue nggak merasa dihina atau dicaci maki tapi gue kesindir dengan perkataan tadi.

Pas pertandingan kemarin pebulutangkis kita harus terima dengan hasil yang kurang memuaskan setelah bertanding dengan negara manaa gitu deh, lupa gue. yang penting Indonesia ketika itu kalah. Sedih sih gue, kalo ngebayangin jaman dulu Indonesia ditakuti karena pebulutangkisnya garang’’. Setiap main, raket di tangan kanan dan stik golf di tangan kiri. Jadi kalo misalnya wasitnya bikin kesel langsung dipukul make raket+stik golf, lumayan buat wasitnya kejang’’ sambil muntahin benda’’ logam ketika memimpin petandingan. Becanda gue. tapi memang sejatinya Indonesia dulu jago banget maennya, sampai sukses bikin mata gue pusing gara’’ ngikutin alur pertandingannya.

#liat, hanya sebuah kok bisa meretakkan tanah#

Saat ini pebulutangkis yang masih keliatan garang (tanpa stik golf) adalah pebulutangkis dari Cina. Iya, gue juga heran tuh pebulutangkis

Friday, 24 May 2013

Sate Presiden


Ada yang tau sama SATE? Iya, makanan yang bakalan biki lo sengsara kalo lo makan tusukannya. Makanan yang bikin orang sakit tenggorokan gara’’ nggak sengaja nelen lidi. Dan ternyata dugaan gue kalo setiap jenis sate itu tusukannya berupa lidi, ternyata salah. Di salah satu stasiun tv gue liat, kalo ada sate yang tusukannya menggunakan besi. Bukan besi tiang litrik tapi besi biasa yang warnanya abu’’. Mungkin sate yang menggunakan lidi, itu sate onta atau banteng, mungkin juga sate tapir.

Kemarin gue di ajak temen gue untuk makan di luar. Sebenernya gue males, tapi berhubung dia maksa, gue jadi nggak enak buat nolaknya. Lebih tepatnya nggak nolak buat makan gratisan. Gue juga nggak tau, ternyata bukan hanya Mahsiswa yang seneng ternyata gue juga yang sebagai Maha’santri’ juga suka yang namanya gratisan. Dan sepertinya semua orang memang seneng gratisan. Terus kenapa gue bilang hanya Mahasiswa ? entahlah gue juga bingung.

Gue nggak sangka ternyata di daerah Ponorogo ada yang namanya rumah makan sate yang terkenal. Saking terkenal presiden pun pernah makan disana. Dan banyak artis’’ yang makan disana. 

#ini penandanya#

Terbukti dari foto’’ yang terpejeng di dinding rumah makan tersebut. Gue kira ketika gue

Thursday, 23 May 2013

Apa salah gue.... ??!!!


Kuliah. Ternyata banyak ngeselinnya dari pada hepinya. Hepinya sih bagi lo yang pacaran, kuliahnya jadi semangat. Begitu juga yang jadi scret admirer, bisa ngelihat cewe yang lo taksir. Lah gue, cowo semuanya nggak ada cewenya. Mentok’’ mbok dapur yang usianya udah kepala lima, nggak bikin semangat sama sekali. Tapi kalo nggak ada mbok dapur mau makan apa gue, mau beli mie males ,satu’’nya cara adalah liatin orang makan, kalo beruntung diajak makan dan lo kenyang , kalo nggak diajak lo harus kenyang liatin dia makan.

Pagi ini seperti biasa ada yang namanya kajian buat para mahasantri. Jadi setiap senin dan kamis pagi, pasti ada yang namanya kajian. Dan otomatis, setiap waktu itu rusunawa (rumah susun mahasiswa=mahasantri) berisik naudzubillah. Staf KEKER (keilmuan dan kerohanian) pasti mukul semua tiang’’ yang ada di rusun. Dan untung bukan mukulin orang. Itu yang bikin gue ‘terpaksa’ harus pergi ke masjid buat ikut yang namanya kajian. Tadi pagi materinya cukup berat, judulnya tentang

Monday, 20 May 2013

Sahabat apakah benar ada ?


Apa jadinya kalo temen lo nyuruh lo agar nggak menghubunginya lagi. Gue adalah salah satu korban dari hal itu. Gue kenal sama orang yang udah cukup lama gue kenal . Anggep aja namanya Gita. Gue kenal dia ketika gue semester satu dan gue sering cerita’’ ke dia. Begitupun sebaliknya, dia juga pernah cerita sama gue. Sebernya gue juga belom pernah ketemu sama dia. Gita ini aslinya orang Jakarta sama kayak gue. tapi saat ini dia lagi di luar kota. Pertama kali gue kenal sama dia, gara’’ gue kenal sama sahabatnya yaitu si Dewi. Tapi gue udah ketemu sama Dewi. Memang, gue kenal mereka dari Facebook. Gue tau diri, karena gue orangnya pemalu ketemu sama cewe secara langsung.

Dewi orangnya emang gue akuin asyik, lebih tepatnya enak aja kalo diajak ngobrol sama becanda. Dan sifat yang gue paling suka sama dia orangnya itu masa bodo. Jadi dia nggak peduli orang lain ngomong apa tentang dirinya dia bakalan sama pendiriannya. Walaupun kadang’’ dia juga sempet goyah juga di komentarin sama temen’’nya. Mungkin dia lagi khilaf, lebih tepatnya labil. Dan gara’’ si Dewi ini gue jadi kenal sama si Gita, karena mereka memang aslinya sahabatan. Gue iri banget sama mereka bisa sahabatan gitu. Gue sampai sekarang belom nemu sahabat, dan belom pernah nemu apa itu artinya sahabat. Gue hampir meyakinkan diri gue kalo sahabat itu nggak ada, tapi

Thursday, 16 May 2013

Ojek salah gaul


Status gue saat ini hanyalah penikmat orang pacaran. Setiap orang yang pacaran lewat depan gue, gue hanya bisa membayangkan ‘Kapan gue bisa jalan berduan seperti mereka?’. Iya, gue juga nggak tau, sepertinya gue udah menzhalimi mata gue sendiri.

Sempet gemes sama kesel gue, ketika liat orang pacaran yang naek motor. Mata gue liat, tuh motor jalan cuman dengan kecepatan nggak melebihi 20 km/jam. Tapi, meluknya seakan-akan lagi balapan motoGP. Gemes banget gue, pengen gue jambak tuh rambut cewenya pas gue jalan disamping, tapi nggak bakalan gue lakuin kalo dia make helm. Ga lucu kalo gue minta izin sama dia buat gue jambak rambutnya. 

#mereka begitu mesra di jalan, nggak iri gue kalo boncengannya kambing gitu#

Ketika gue di rumah, dan dalam kondisi sakit. Temen gue anggep aja namanya Dewi. Dia minta tolong gue buat nganterin dia ke rumahnya. Secara gue udah pernah ke rumah neneknya, dan rumah dia nggak jauh’’ dari rumah neneknya. Dia pun juga nggak tau harus naik kendaraan apa buat samape ke rumahnya. Akhirnya setelah lama gue hanya melihat orang

Tuesday, 14 May 2013

Semua ada hikmahnya


Hari pertama setelah sampai di rumah, gue masih males buat makan. Gue udah jelasin sama nyokap kalo gue kena penyakit types, maka dari itu, setiap hari nyokap bikinin gue bubur.

Kalo kita berfikir dengan akal sehat, nyokap begitu sayangnya sama kita. Sesibuk apa pun nyokap pasti lebih mementingkan kesehatan anaknya. Walaupun sampe harus bangun malem buat ngerawat kita. Nyokap nggak minta muluk’’ sama anaknya. Nyokap gue hanya minta satu hal doang sama gue, bacain yasin ketika mereka sudah nggak ada. Hanya itu permintaan nyokap.

Balik lagi.

Walaupun bubur nyokap terasa enak ketika gue sehat, kalo sakit sama aja, makanan seenak apapun kalo sakit nggak enak rasanya.

Dua hari gue masih tetp kayak gitu, males’’an makan. Akhirnya bokap bawa gue untuk cek darah. Tanpa gue duga, ternyata gue positif kena hepatitis dan negatif kena types. Gue heran, pas gue periksa di rumah sakit di ponorogo, gue divonis kena types, setelah sampe jakarta gue malah divonis kena hepatitis. Kenapa nggak sekalian gue divonis hamil aja ?

Jadilah hari’’ gue hanya diisi tidur-nonton-makan-kamar mandi. Yang sebelumnya gue seneng banget liat orang pacaran, untuk saat ini kegiatan itu dinonaktifkan dulu, sampai gue bener’’ sembuh total.

Karena udah dua mingggu di rumah belom sembuh’’ juga, akhirnya gue cek darah lagi di salah satu rumah sakit di jakarta selatan. Iya, rumah sakit bukan dukun beranak. Gue nggak hamil, semenjak kapan laki’’ punya rahim, mabok minum revanol lo yak?

Dan gue harus rela tangan gue dicium sama jarum suntik lagi. Kenapa harus jarum suntik yang nyium tangan gue, kenapa nggak ada lawan jenis yang nyium gue. Pernah juga gue dicium sama lawan jenis tapi  bukan berbentuk manusia, melainkan berbentuk hewan. Selama hewan itu betina gue ridho’’ aja dah.  Dan bagi para hewan jantan yang nyium gue, semoga lo diluruskan ke jalan yang benar.

Hasil darahnya menunjukkan hal yang mengagumkan.

Saturday, 11 May 2013

ujian dari si Manis


WATZAAAPPPPPPP GAIEEESSSSS???

Malam minggu ini gue bakalan menemani kalian para jomblo-jomblowati tanah air. Iya kalian, yang malam minggu gini menghabiskan waktunya dengan tidur’’ dan membayangkan ‘kapan bisa jalan sama cewe idaman’. Dan gue termasuk salah satu dari kalian juga. Gue paham kalian sedih makanya gue hibur kalian. Dengan joget hulahup. Akibat kebanyakan minum temulawak, otak gue jadi anyir rasanya.

Oke, makin nggak jelas.
Sekarang balik fokus.

Udah sebulan lebih blog gue nggak kepegang sama gue. Udah banyak hewan-hewan yang nempatin blog gue. Laba” yg tinggal di blog gue udah masang jebakannya. Gue taksir dari ukurannya yang lumayan besar, kayaknya nih laba’’ mau jebak gorila. Gue juga nggak tahu, semenjak kapan ada laba’’ sama gorilla yang menempati blog gue ini.

Sebulan yang lalu gue sakit, awalnya gue kira paling pusing sama panas sesaat. Tapi gue tunggu’’ setelah 3 hari, ternyata dugaan gue ga seperti yang gue harapkan.

Siangnya gue langsung pergi ke rumah sakit, buat meriksa kondisi badan gue ini. Baru kali itu gue ngerasain males gerak. Sebenernya sih udah lama kalo gue males gerak. Tapi ini gue juga males makan, parah banget dah.

Ketika gue ngantri, nggak tau kenapa gue punya felling bakalan di tes darah. Maka dari itu sebelum gue masuk ruangan periksa gue ngetwiit dulu. Isinya kurang lebih seperti ini.

“@Fauezhiie: dari pada gue di suntik mendingan gue minum es teler”

Gue juga heran, apa hubungannya es teler sama suntikan. Bodo ah.

Ternyata dugaan gue bener,