Thursday, 28 March 2013

galau


Gue heran sama diri gue akhir’’ ini. Gue jadi males banget buat ngapa’’in. Sebelumnya sih emang gue males buat bangun, tapi sekarang rasa males itu namabah 70%. Gue nggak tau kenapa akhir’’ ini selalu memikirkan seseorang yang gue yakini dia nggak bakalan inget sama gue #nyesek. Gue juga nggak tau juga kenapa gue bisa seperti itu.


*kardus aja bisa galau*


Firasat gue mengatakan hal ini dikarenakan gue udah mulai kenal sama yang namanya perempuan. Makhluk halus yang diciptakan untuk menjadikan dunia ini indah #tsaaahhh. Gue kenal sama cewe dari sosial media. Anggep aja namanya Mrs.N. gue kenal sama dia udah hampir 6 bulan, lama juga yak? Umur dia dibawah gue, dan akhirnya dia manggil gue kakak. Gue pertama kali lihat dari sosial media, mukanya itu loh. Gimanaaa gitu. Bersyukur juga gue punya adek’’an cewe yang mukanya gimanaaa gitu. Dia sering cerita’’ ke gue, begitu pula sebaliknya. Gue sempet lost contac sama dia hampir 2 minggu, dan tidak gue sangka dia sms gue. Gue masih hapal banget smsnya seperti ini:

‘wooi,  buku gue balikkin. Gue ada tugas, coooii !!’ eh, ini sms dari temen kampus gue. Sms dia itu yang ini

“gue punya temen namanya Fauzi, sekarang gimana yak, kabarnya??’ jiaahhh..... baru pertama kalii gue punya kenalan cewe seperti ini. Gue bingung bin heran bin lain’’, kenapa orang yang belum pernah ketemu sama gue sebegitu perhatiannya sama gue. Memang gue akuin setiap hari gue smsan sama dia, TIAP HARI. Dan ini menyebabkan PULSA GUE ABIS DALAM 2 HARI, parah. Dan gue merasa dia ini sepertinya udah anggep gue bukan seperti kakaknya lagi, tapi dia anggep gue lebih. Gue udah dianggep pembantu kayaknya -__________-. Harapan gue semoga rasa suka sama gue hilang. Gue lebih suka menjadi kakaknya dan bisa mendengarkan curhatnya dari pada menjadi pacarnya.

Cewe berikutnya yang kurang beruntung

Sunday, 24 March 2013

My nick name


Terkadang orang bisa deket dengan orang lain di sebabkan karena dia manggil dengan nama panggilannya.  Dan banyak orang yang tau nama panggilan temennya tapi nggak tau nama asli temennya apa. Sungguh ironi.

Di pondok dulu gue juga dapet nama panggilan. Jadi ceritanya begini…..

Gue baru kelas 2 di pondok gue. Kalo di luar gue setara dengan anak kelas 2 smp. Dan sensasi menjadi anak kelas 2 di pondok bener’’ enak banget. Yah, mungkin sama aja seperti anak kelas 2 smp, yang ketika jadi anak kelas 1 sering di tindas oleh seniornya. Berhubung gue anak pondok, cerita gue beda dengan anak smp.

Waktu itu, ketika suara al-qur’an sudah nyala di sore hari. Itu adalah tanda bagi para santri seperti gue untuk pergi ke masjid untuk shalat maghrib.  Gue masih muter’’ masjid untuk nyari tempat duduk yang menurut gue enak dan minimal di samping gue ada orang yang gue kenal. Kebetulan pas gue lagi muter’’ gue ketemu sama temen’’ gue yang satu daerah sama gue. Sebenernya, duduk bareng sama anak yang satu daerah sama gue lebih dari 3 orang nggak boleh. Tapi berhubung gue liat banayak banget temen’’ gue yang anak Jakarta, akhirnya gue duduk bareng juga.

Ketika  gue mau duduk, temen gue udah nyapa gue, ‘eh, Tomat udah dateng’ gue liat kanan-kiri, nggak ada orang lain selain gue. ‘tomat siape?’ kata gue bingung. ‘yaa lo lah, mang siapa lagi yang mukanya kayak tomat selain lo?’ temen gue ngomong enteng, enteennngggg bangeetttt, jadi pengen nabok gue. ‘maksud lo apaan nih, ren?’ kata gue. ‘dah, terima aja. Tomat jadi nama panggilan lo, oke!’ kata temen gue tanpa dosa.

Hal itu gue anggep candaan si Rendy aja (temen gue yang tadi). Dan gue rasa yang tau

Monday, 11 March 2013

apa arti teman?



Temen, satu kata yang definisinya banyak banget. Menurut gue temen itu tempat buat kita curhat, gila’’an dan tentunya buat bisa makan enak+gratis. Yah, gue emang pecinta makan.

Gue bersyukur juga masuk pondok, karena hal itu gue punya temen di seluruh daerah di Indonesia ini. Gue juga punya temen dari Malaysia. Walaupun  gue nggak terlalu paham sama bahasa mereka, tapi mungkin karena mereka lama di pondok yang berada di Indonesia, bahasa Indonesia mereka lancar. Dan memang nggak sedikit temen Malaysia gue aslinya orang gresik.

Kemaren gue jalan’’ ke rumah temen gue yang berada di Blitar. Lebih tepatnya gue jalan’’ sambil makan makanan enak di rumahnya. Tolong lo semua maklumin, kalo di pondok itu makananya nggak setiap hari enak, malah lebih banyak nggak enaknya.  Gue yakin resep dari mbok’e yang bikin yang penting terasa garam. Nyesek emang, tapi semua makanan itu bakalan enak kalo kita makan ketika perut kita lagi dangdutan. Makanya, dampak karena makanan gue dan temen’’ gue jauh dari 4 sehat bias dilihat ketika gue sama temen’’ futsal gue tanding sama anak SMA, badan temen’’ gue  lainnya terlihat lebih kecil. Padahal aslinya temen’’ gue udah kulliah, tapi badan kita besarnya sama seperti anak SD kelas 6. Dan orang’’ SMA itu seperti…… gue nggak enak.

*NGAPAIN GUE CERITA AIB TEMEN GUE, NYEETT*

Berhubung gue di Blitar, gue ketemu sama temen gue yang satu pondok tapi beda tempat pengabdiannya sama gue. Dia pengabdian di salah satu pondok di daerah Blitar. Dan gue baru ketemu lagi sama dia di tahun ini. Dan doi juga temen deket gue, jadi kalo gue laper tinggal ke rumah dia, kalo mau nonton

Sunday, 3 March 2013

semarang cino !!!



Para pecinta musik REGEEE, bagaimana kabar kalian ??? masih tetap semangat ?? *hening. Oke, cukup nyesek  gue dengan respon kalian. Sorry bagi para pecinta dangdut sekalian, gara’’ gue udah di doktrin sama temen gue lague regee, gue saat ini stop dulu untuk suka sama lagu dangdut. Walaupun gue tau dangdut itu hanya ada di Indonesaia. Dan itu harus kita banggakan.

Namanya Mahasiswa, kalo belum study lapangan sepertinya bukan Mahasiswa namanya. Walaupun gue sebagai Maha’santri’ kerabatnya Mahasiswa. Gue juga ada study lapangan. Berhubung gue anak fakultas ushuludin, gue study ke tempat’’ peribadatan agama lain.

Gue berangkat dari kampus ketika malam hari tepatnya jam 11 malam. Tujuan kita kali ini adalah kota Semarang. Baru naik bis, kayaknya temen gue udah tanggep untuk tidur. Dan itu langsung terbukti temen’’ gue langsung pada tidur. gue juga kurang tau itu apa temen gue yang ngantuk apa itu hobi mereka. Gue optimis, kalo temen gue emang bener doyan tidur.

Pagi hari gue sampe juga di semarang tempat kunjungan pertama adalah  sebuah wihara, tempat ibadah agama budha. Emang dasarnya temen gue yang hobi foto’’, baru masuk udah foto’’ depan wihara. Yah, kalo gue Cuma liat gue yang rugi. Akhirnya foto’’ juga gue. Karena pemandu bakalan dateng 1 jam lagi. Waktu itu gue gunakan sebaik’nya buat jualan gorengan, maksud gue photo’’an.


#ini yang di sebut wihara. karena arsitekturnya bergaya cina# catet!



#posisi yang sering gue lakukan, gayanya sama ketika lagi buang hajat#




 #gue bingung, sebenernya yang patung itu yang kanan/kiri?#



#nama tempatnya#

Gue dengerin semua perkataan pemandunya. Gue juga nggak tau, kenapa gue semangat banget. Kalo gue lagi dengerin omongan orang gue jadi semangat bawaannya. Semangat buat tidur.

#ini pemandu gue. maaf pak, kalo saya ngantuk#


Perjalanan selanjutnya ke tempat peribadatan agama hindu, namanya pura. Dan ternyata pemandu gue ini aslinya adalah seorang tentara. Dan kebanyakan penghuni di pura ini adalah orang bali. pemandunya ngejelasin asal usul pura ini. Karena memang bangunan ini ada