Wednesday, 18 December 2013

#KOPDAR1

Hari sabtu kemarin gue berencana pergi ke malang, untuk menghadiri kopdar komunitas yang berlangsung ke-esokan harinya. Gue bukan termasuk dalam tipe cowo yang dengan kegiatannya bisa di jadwalkan. Gue adalah tipe cowo yang segala sesuatu di lakukan secara mendadak. Barang-barang yang gue perlukan baru di persiapkan lima menit sebelum keberangkatan, mandi juga sama kayak gitu. Kalo hari itu gue nggak ada kesibukan untuk pergi ke Malang, mungkin gue nggak akan mandi seharian. Gue bukan cowo yang males, tapi cowo yang kurang rajin. Iya,Itu aja. Kurang rajin mandi.
Jadwal gue berangkat dari kampung unik ke Malang jam tiga sore. Tapi apa daya, cuaca saat itu nggak mendukung gue untung pergi jauh. Saat itu cuacanya mendukung gue untuk tetap berbaring ganteng di atas kasur. Udah nggak terhitung pulau yang gue buat di kasur, sampai akhirnya gue bosen tidur. Gara-gara pulau yang buat, gue nggak semangat untuk tidur lagi. Kalo tau gitu, gue bikin pulau di kasur temen gue.
Jam tiga cuaca di kampung unik masih hujan dan belum ada tanda-tanda hujannya akan berakhir. Ketauan banget ujannya buatan jepang, kalo buatan cina udah cepet rusak. #Lah? Waktu yang memang bener-bener cocok untuk dihabiskan buat tidur. Tapi kalo gue tidur terus, ujungnya gue malah nggak pergi ke Malang, dan nggak ikut kopdar. Dengan langkah yang (dipaksa) semangat gue beranjak dari kasur. Semua barang-barang yang sekiranya gue perlukan udah masuk ke dalam tas, dan sekarang waktunya untuk menunggu bis yang akan membawa gue ke Malang.
Sebelum berangkat, temen gue mendadak punya inisiatif. Dia mengajak gue makan bakso yang menurut dia enak di pinggir jalan. Kalo di tengah jalan, pastinya nggak ada yang jualan. Entah kenapa, setiap ada ide dari temen gue ini, gue merasakan aura kasih jahat. Semoga itu cuman perasaan gue semata. Iya, semoga.

Tempat baksonya lumayan rame, dan tentunya di penuhi oleh pasangan pemuda-pemudi bahkan sampai ada suami-istri, sedangkan gue? Yah, seperti biasa.... Sesama cowo.  Cuacanya memang mendukung banget untuk merasakan kehangatan. Kalo pemuda-pemudi sana bisa anget sambil pelukan, se-nggaknya gue sama temen gue bisa anget makan bakso, dan anget nge-liatin orang pacaran.
YAELAH, MBLOO..... KASIAN AMATTT!!
Firasat gue ternyata bener, setelah selesai makan, temen gue tanpa rasa dosa menyuruh gue bayar. Iya, gue nggak tau dia itu hidup hemat atau pelit, intinya hemat sama pelit itu bedanya tipis. Yah, itung-itung dia mau nganterin gue ke terminal sambil ujan-ujanan, gue rasa memang adil kalo gue mentraktir temen gue ini. Lagi pula dia pernah cerita ke gue, kalo dia ingin tumbuh besar layaknya diri gue. Dia udah sering makan banyak, tapi ketika ditimbang beratnya segitu-segitu aja, beda sama gue yang ketika nimbang.... Gue nggak kuat buat liat hasilnya. Alat timbangnya pasti rusak, masa berat badan gue lebih dari tujuh puluh. Iya, pasti rusak timbangannya.
Pekerjaan yang paling membosankan memang menunggu sesuatu yang nggak pasti. Karena bis yang menuju ke Malang, jarang masuk ke dalam terminal. Setelah menunggu lama di terminal, gue memutuskan menunggu di perempatan lampu merah. Tinggal bawa kecrekan sama kantong bekas permen, gue udah cocok jadi pengamen. Tapi muka gue nggak nge-dukung jadi pengamen, lebih cocok jadi preman. Kalo pun gue jadi pengamen, orang-orang yang ngasih gue uang bukan karena kasian, tepatnya takut sama gue. Oke, kita skip aja tentang pengamen ini.
Setelah penantian dua jam, akhirnya bis itu muncul juga di hadapan gue. Penumpangnya lumayan rame tapi beruntung masih ada bangku kosong. Ada satu kursi kosong disamping perempuan, tapi gue nggak memilih kursi itu. Gue lebih milih kursi kosong samping bapak-bapak. Sekalipun ada bangku kosong yang sebelahnya di isi sama perempuan cantik sekalipun, gue nggak akan mau duduk disitu. Gue bukannya takut sama cewe, masih kurang berani aja.
#Bis amat sangat penting bagi perjalanan gue. sumber.
Selama perjalanan gue kirim bbm ke temen gue untuk bersiap-siap menjemput gue. Namanya Aris. Karena  bis melewati daerah tuna-sinyal, bbm gue masih pending ke Aris. Sampai daerah Batu, bbm gue udah ke kirim ke Aris, tapi belum dia baca-baca juga. Ketika lagi asyik-asyiknya nge-PING! Aris, bis berenti dan nyuruh semua penumpangnya untuk turun. Oke, fine. Sekarang gue nggak tau daerah ini dan bbm gue belom dibaca-baca juga.
Temen-temen gue yang tinggal di Malang gue hubungin semua. Vicky temen gue sibuk latihan band sampai jam 12, Yusri lagi pulang ke lamongan, Mahdi lagi nggak ada di Malang katanya, dan Aris temen gue ini, belum baca bbm gue dan nggak ngangkat telpon gue. Kemungkinan besar Aris udah tepar. Sebenernya masih banyak temen-temen gue yang di Malang, tapi nggak semuanya gue tau nomor telponnya.
Oke, ini kedua kalinya gue ke Malang dan nasib gue berakhir dengan tidur di depan toko. Jauh-jauh dari kampung unik dan gue berakhir tidur di depan toko?
KAMPUNG UNIK DEKET SAMA MALANG, NYIIT
Tunggu kelanjutannya yak? Apakah gue bener tidur di samping toko? Apakah aris membaca bbm gue? Apakah gue ganteng? Apakah ada yang naksir sama gue? Apakah diantara pembaca gue ada cewe single? Apakah kita bisa jadian? Oke, mungkin segini dulu. Nantikan kelanjutannya yak.

21 comments:

  1. Bang kampung unik itu beneran ada?
    Ternyata bang pauji masih takut peyeumpuan ya hehehe
    Aaaaaaaaaa bang pauji why you make me penasaraaaaaaan? Aaaaaaaaa masih ada kelanjutan nya masaaaa-_-

    ReplyDelete
  2. yaelah masih dibikin bersambung ceritanya,,yadeh iya..semoga cepet dapet jodoh ya Ji!

    ReplyDelete
  3. saelah. malah bersambung.
    padahal gua penasaran lihat kopdarnya

    kalau ada waktu, main ke blog gua juga ya

    ReplyDelete
  4. ini kopdar blog energy? apa bukan ya?
    ditunggu deh cerita selanjutnya :D

    ReplyDelete
  5. kakak, ceritanya cepet dong lanjutannya.
    gak sabar nih :D

    ReplyDelete
  6. Kampung unik? sangat unik seperti namanya yang unik.
    hah? yang benar aja tidur di depan toko???
    Gak sabar nunggu kelanjutannya nih :D

    ReplyDelete
  7. tidur di depan toko, di dimana, harusnya sms gue dulu -_-

    ReplyDelete
  8. Kampung unik? kampungnya berbentuk buah ya bang kok unik? perjalanan yg keren bang, walau hujan masih nekat

    ReplyDelete
  9. ijin nenda aja dulu deh-___-.. dibuat besambung gitu.. gak ngerti mau komentar apa endingnya ngegantung xP

    ReplyDelete
  10. kang fauzi ini ceritanya kenapa dicut di tengah-tengah sih -___- yodah ditunggu kelanjutannya, betewe seperti biasa, gue ngakak bacanya =))

    ReplyDelete
  11. Keren banget nih kopdarnya, dengan perjalanan penuh cerita.. Ahh bikin iri aja.

    Sayang saat dingin semunya cowo, kalo ada cewenya kan enak.. Cewenya suruh bawa kompor -_-

    ReplyDelete
  12. itu beneran tidur di depan toko? kasian banget -_____- kenapa ceritanya bersambung ditengah-tengah sih bikin orang penasaran aja nih -_-

    ReplyDelete
  13. yaelahh, pake diputus. bentar lagi mau 2014 nih. masih hoby aja nge gantungin ahh -__-

    ReplyDelete
  14. padahal malam ini udah istiqamah mau ber-envy-an ria baca cerita kopdara anak2 BE, eh ini malah bersambung. hikssss

    eh tapi penasaran juga sama kampung uniik. kapan2 ceritain icah keles :))

    ReplyDelete
  15. duh penasaran, pake acara tidur di depan toko segala?? ah pasti cuma boongan
    seru juga nih ceritanya, temenmu minta ditraktir bakso pinngir jalan, ya iyalah kalo di tengah jalan gmna gitu hahahaha
    ditunggu cerita Aris selanjutnya ya Ziii :p

    ReplyDelete
  16. wkwkwkwk makan bakso sama cowo, duduk di bis sama bapak-bapak -_- tapi keren, semua artikel soal kopdar kemaren emang keyen keyen cemua :3 dan cellalu bercambbung cemmuaa ._.
    gue bersambung juga sih ._.

    ReplyDelete
  17. waduh, kasian banget itu tidur di depan toko, perjuangannya keren haha. btw iri sama kopdarnya ih :(

    ReplyDelete
  18. nggk lah pasti lu nggak bakal tiduran di depan toko Zi, hahaahha...nanti saat detik detik terakhir lu akan memasrahkan diri di emperan toko, bbm lu dbaca sama Aris, dan secepat kilat Aris akan ngejemput elu. Iya khan?? Iya aja dah...hehehehe *soktau..

    yak bersambung sama kek punya gue. hahaha. ditunggu next story kakaaaaak

    ReplyDelete
  19. bang ceritanya banyak di skipnya .___.
    btw, posting selanjutnya bakalan keren :D

    ReplyDelete
  20. ya ampunn uzhieee ngegantung banget sihh ini postingannya,, tanggung,, biki penasaran,, hmm emang ada yah namanya kampung unik,, di daerah mana thu?

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))