Sunday, 29 December 2013

Keuntungan yang membawa petaka

Salah satu keuntungan jadi anak pondok menurut gue adalah paham bahasa arab. Walaupun gue nggak terlalu jago dalam bahasa arab, tapi sedikit-sedikit gue pahamlah ucapan, Syeikh arab. Bukan Syeikh puji. Keuntungan ini sering gue rasakan ketika gue jalan bareng sama temen-temen pondok gue.
Sebagai anak Jekardah yang kebelet jadi anak gaul. Gue sama temen-temen pondok, sering menghabiskan waktu untuk makan di luar. Selain untuk mencari suasana baru, kita memang ingin melihat makhluk ciptaan Allah yang amat sangat indah. Siapa lagi kalo bukan perempuan. Dan kenapa target kita rumah makan? Karena, kebanyakan di rumah makan, pengunjungnya adalah orang yang pacaran.
Walaupun pesanan udah datang, kita nggak konsen sama makananya, tapi kita konsen ngomongin orang pacaran. Tentunya dengan bahasa arab. Hal yang sering kita perdebatkan sih kayak gini:
‘njiiiir... cowo kayak gitu bisa dapet cewe cakep?’ ‘kok mau yak cewe cakep sama cowo kayak gitu’ ‘kapan cewe cakep gitu bisa jalan berdua sama gue?’ ‘cewenya suka sama gue aja dong, dari pada cowo itu’ *oke, yang dua terakhir itu murni omongan gue sendiri.
Dan yang lebih parahnya, kita ngomongin orang pacaran yang duduknya tepat disebelah meja makan gue dan temen-temen gue. Memang bener-bener sesuatu yang nikmat, bisa ngomongin orang tepat didepannya tanpa orangnya marah. Maka dari itu, gue bangga jadi anak pondok. We ka we ka we ka.
Itu sesuatu yang hanya gue banggain ketika di rumah. Berbeda jauh  ketika gue di kampung unik ini. Setiap di kursusan, pasti ada sesi perkenalan diawal pertemuan. Dan gue NGGAK pernah ngaku kalo gue adalah lulusan pondok. Gue selalu bilang kalo gue adalah anak SMA. (baca: eS eM A make TITIK). Berbekal dari novel-novel teen-lit yang sering gue baca, gue akan jawab pertanyaan orang seputar SMA. Yah, walaupun novelnya bukan punya gue sih.
Di kampung unik, ternyata yang lulusan pondok bukan hanya diri gue seorang. Karena banyak alumni pondok gue yang juga belajar disini. Jujur, gue merasa dunia ini begitu sempit. Karena, setiap kali gue menginjakkan kaki di suatu tempat, pasti ada... aja alumni pondok gue yang tinggal di tempat tersebut. Dan itu artinya gue ketemu sama temen-temen cowo gue(lagi) dan BUKAN TEMEN CEWE(tentunya), yang kebanyakan sifat-sifat bejatnya gue udah tau. Karena pondok gue khusus untuk para cowo-cowo, makanya nggak ada temen cewe yang gue kenal. Hufft.
Gara-gara gue nggak pernah ngaku jadi anak pondok, gue pernah mengalami kejadian yang memalukkan untuk diri gue.


Kejadian itu tepat di malam hari, ketika gue sama temen pondok gue kelaperan. Anggep aja namanya Jo. Mampir di rumah makan yang makananya dijamin MURAH, kita sama-sama mesen satu porsi. Memang gue yang kebiasaan ngobrol menggunakan bahasa arab, gue mulai ngoceh komentarin tentang makananya, minumannya, dan anak perempuannya. Tentunya dengan bahasa arab. Waktu itu, cuman ada tiga orang yang lagi makan di rumah makan itu. Gue, Jo, sama satu pembeli lain.
Lagi asyik-asyiknya komentar, tiba-tiba orang yang nggak dikenal ini bilang ke gue ‘orang pondok ya?’, tentunya make bahasa arab. Gue yang waktu itu mau menyendokan nasi ke mulut, tiba-tiba sendok gue berenti depan idung. Masih shock dengan pertanyaan itu, seketika sendoknya gue turunin lagi.
‘bukan, saya dari aliyah’
‘nggak mungkin, sampean dari pondok kan?’
‘i..iya, saya dari pondok’
‘pondok mana?’
Demi dewa neptunus yang lagi makan somay, nih orang keponya kebangetan.
‘hm... saya dari pondok lalala di Jakarta’ lagi-lagi gue boong, ga bilang pondok asli gue.
‘loh, masa toh? Saya ngajar disana tahun 2005-2007’
Kampretttt _ _”...
‘bapak pengasuhnya masih yang lama?’
‘i...iya, kayaknya’
KAMPRETTT!!! Gue emang nggak bakat buat nge-bohong.
‘masa? Kata temen saya udah ganti dua kali malah’
MAMPUS, KETAUAN BOONG GUE...!!!
‘hallo, del. apa kabar lo?’
Mendadak gue teriak-teriak sambil megang HaPe. Nggak ada bunyi telpon, tapi gue udah teriak-teriak duluan. Padahal sebelumnya gue lagi mentertawakan nasib temen gue yang berubah menjadi jomblo. Ntah kenapa, gue merasa seneng kalo ada temen gue yang tadinya berstatus pacaran, menjadi seorang jomblo. Ada rasa ‘plong’ di hati.
Tanpa minta ijin orang nggak jelas ini, gue langsung pergi ke luar. Dan akhirnya, temen gue yang meledani orang nggak jelas itu. Ini adalah kegagalan terbesar gue ketika nge-boongin orang. Malu campur kesel ada semua di diri gue. Malu gara-gara ketauan gue boong, kesel karena gue nggak bisa liat anak perempuannya penjual nasi(lagi) padahal keliatan dari jauh cakep.
Setelah gue telpon, Jo menghampiri dan berkata ke gue, kalo orang nggak jelas itu adalah alumni pondok gue juga. Mungkin dia udah tau kalo gue bohong, makanya dia bohong juga. Dia orang asli Malang yang pengabdiannya memang di pondok lalala Jakarta. Dan dia juga alumni angkatan lama, tahun 2005.
Kampret. Ketika gue liat mukanya, gue udah yakin banget kalo dia ini orang jawa. Makanya gue bilang ke orang itu, kalo pondok gue di Jakarta, karena gue yakin kalo orang ini mondok hanya di sekitar jawa timur atau tengah. Dan kenyataannya, dia malah ngajar di pondok yang gue sebut.
Alesan gue nggak mau nyebut nama pondok gue yang sesungguhnya, karena gue malu. Jujur, gue malu karena ilmu gue masih dikit. Banget. Gue serasa make jubah yang kegedean sama ukuran badan gue. Dan alasan gue ngaku diri gue adalah Mahasantri dari pondok lalala, karena kurang lebih gue tau sifat-sifat santrinya seperti apa.
Jujurlah, kalo lo nggak berbakat bohong. Karena kalo nggak bakat bohong, nasibnya sama seperti gue.

Pernah nggak kalian ketahuan boong? Dan apa konsekuensi yang lo terima? Tulis di kotak komentar yaak!!

24 comments:

  1. We ka we ka we ka jugagg!!!! :D
    Kasiannn bgd c lo... Laen Kli klo mo bo'ong yg kreatip yeee... Hahah^_^v

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, mbaakkk. gue bakalan belajar dari lo. kan lo udah berpangalaman

      Delete
  2. Wak wak wak..
    Akhirnya rahisa muslihatmu ketahuan juga bro!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. lgi sial aja nih, mas agha. harus sring'' di latih nih. hahah

      Delete
  3. hahaha namanya juga bohong, pasti gak ada baiknya.
    seharusnya sih gak malu jadi alumni sana, pondok lagi, bisa bahasa arab di kehidupan sehari-hari harusnya bangga, cuma sifat boongnya aja sih yg gak baek :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah, iy ka iva. lgi khilaf
      maunya sih gitu, tapi pndangan org laennya yg ga gue suka, kak iva

      Delete
  4. gue sih jago bikin alesan tapi bukan untuk bohong ji, setiap gue bohong alesannya jadi nggak nyambung.. hahaha

    jujur emang lebih nikmat walopun awalnya nyakitin.. #pengalaman

    btw, masih di pare lo??

    ReplyDelete
  5. Owh gtu jdi penasarn gue emng lu mondok dmn mad?? Kl gue seinget gue si blm pernah..cmn gue biasanya abis boong trus jujur klo gue abis boong. Behehe

    ReplyDelete
  6. Hahahaha xD
    Ternyata dia senior lo zi? Hahaha.. Sial amat xD

    Kalo gue pernah bohong dulu wktu SD, bolos sekolah. Hahaha xD

    ReplyDelete
  7. untungnya gue gapernah kek gitu, bang :D
    udah bohong, ternyata itu senior sendiri :D

    tulisan loe keren, bang.. enteng, mbacanya enak. ;)

    ReplyDelete
  8. emang ada ya pondok lalalala
    hahahhaa
    makanya Zi jangan bohong, pake bahasa arab lagi, ketauan deh
    emg ga ada bakat bohong kali kmu Zi wkwkwkw

    ReplyDelete
  9. untuk belajar berbohong itu saja butuh profesionalan.. apalagi menutupi diri..tapi nggak apa-apalah...semoga selanjutnya bisa lebih sukses..

    ReplyDelete
  10. wah. kenapa malu. bangga aja lagi. itu keunikan tersendiri. siapa tau lo bisa buat novel kayak 5 menara. dia kan dari pondok juga itu

    ReplyDelete
  11. hahahaha. bener banget tuh...kalo nggak bakat, mending gausah bohong sekalian...
    lagian bohong kamu nggak profesional sih...

    gue nggak pernah ketahuan zi..soalnya gue bohongnya profesional sih...hahaha

    ReplyDelete
  12. Dari tulisan ini gue tau satu hal, bahwa berbohong itu butuh keahlian khusus dan hanya boleh dilakukan oleh orang2 terlatih.

    Gue sering banget malu-maluin kayak gitu bang, tapi bukan gara2 gue bohong :p

    Btw bang, lu bakal bisa 2 bahasa asing dong bang kalo udh lulus dari kampung inggris di pare. Hihi. Kapan2 moga bisa ketemu lagi sama bang Fauzi

    ReplyDelete
  13. Wkwkwkwk du bang fauzi mati gaya udah di skak sma alumni pondoknya sendiri. Emang kalo berbohong itu butuh latian khusus, dan mungkin hanya dapat dilakukan oleh professional terlatih.

    ReplyDelete
  14. Wuahahaha asik ya kalo nge-gosip pakai bahasa luar negeri, jadinya leluasa. Kalo berbohong hrus dipikirkan dulu kemungkinan yg terjadi , jadinya udah siap menerima semua nya :D

    ReplyDelete
  15. anjiiirrrr, malu banget sumpah ketauan boong gitu.
    pernah sih, waktu ngeleees gitu aku boong.
    tapi akhirnya juga ngalah sendiri sama keboongan, soalnya sekali boong harus konsekuen dan itu aku gak bisa :D

    ReplyDelete
  16. bwahaha gue anak santri ji, dan bangga mengakuinya..
    emang dasarnya anak santri kali, boong dikit uda di azab wkwk

    ReplyDelete
  17. Hahahaha sama-sama boong. yang penanya itu ikutan boong karena tahu kamunya booong,,, hmmm lagian kenapa pake acara boong2 segala,,, kenapa gak bilang aja kalau kamu anak pondok,, kenapa muusti malu,, hmmm

    ReplyDelete
  18. ceritanya bagus ji ... (y)

    asli, Owe suka bgt dh

    ReplyDelete
  19. Kulli haqqo walau kana murron ;)
    Aku juga santri nih, salam kenal yaa. Senior aku juga banyak di pare tuh :p

    ReplyDelete
  20. :D Lucu. . .Lucu.
    critanya hampir sama ama yg pernah aku alami>
    wallahiii. .malu bgt ...
    (y)

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))