Saturday, 16 November 2013

Sikap orang setelah keseringan pacaran

Kadang sebuah kejadian bisa merubah sifat seorang. Sebelum kejadian orang yang sebelumnya biasa tertawa, bikin lucu, dan sering melakukan hal konyol. Setelah kejadian bisa berubah menjadi orang yang pendiam. Sekarang gue lagi nggak ngomongin diri orang lain dengan sifat bodohnya, tapi gue sedang membicarakan diri gue sendiri.

So... cekedoot!!
Cowo kalo suka sama cewe itu hal yang wajar, begitu juga dengan halnya gue. Sebenernya, kisah gue ketika suka sama cewe itu pasti endingnya nggak ada manis-manisnya. Semuanya pait dan hanya membuat luka di hati gue. Ejieelaaaahh......
Cewe pertama yang gue suka bernama Maya. Anggep aja gitu. Mungkin cara kenalan gue sama Maya ini jauh berbeda dengan cara kenalan lo sama pacar atau mantan lo. Cara kenalan gue ini lebih elegan, lebih keren, lebih dinamis, lebih ekonomis, lebih-lebih lah semuanya. Inget, cara kenalan gue sama Maya ini ELEGAN bukan ELEK_GAN. Gue kenal sama Maya dari jejaring sosial dan ketika gue suka sama dia, gue belom pernah sekalipun ketemu sama dia. keren kan? Keren sama rada-rada bego memang beda tipis sih.
Gue kenalan sama dia udah berjalan lama sekitar dua bulan. Anggep aja udah lama. Selama gue chatingan sama Maya, nggak tau kenapa gue ngerasa nyaman dan gue ngerasa hanya Maya aja satu-satunya cewe yang gue kenal. Kenyataannya sih memang Maya doang cewe yang kurang beruntung kenal sama gue. Dan ketika gue menyatakan suka sama Maya, ternyata prediksi gue nggak meleset.
‘May, gue suka sama lo’
‘......’
Yah, setelah itu Maya nggak pernah ngubungin gue lagi. Dan gue juga nggak kaget akan hal itu, prediksi gue juga mengatakan kalo si Maya nggak suka sama gue. Tapi masalahnya, kita beneran putus kontak sampai sekarang. Iya, sampai sekarang gue ngak pernah lagi kontakan sama dia. Dan ketika gue cari nama dia di jejaring sosial, nama dia nggak pernah ketemu. Padahal ketika gue cari nama dia di akun temen gue, terpampang muka dia. Muka yang nggak pernah nerima gue -,-.

Cewe kedua yang kurang beruntung gue taksir adalah.... jeng....jeng...jeng Iva. Anggep aja namanya gitu dah. Perkenalan gue sama Iva sama seperti Maya, berawal dari jejaring sosial. Suatu cara yang benar-benar Elegan. Sebenernya gue kenal sama Iva barengan ketika gue kenal sama Maya. Tapi ketika itu, gue jarang kontakan sama dia dan lebih memilih Maya.
Gue kenal sama Iva udah hampir tiga tahun, dan selama itu juga gue nggak pernah nelpon Iva. Perdana gue nelpon Iva, ketika pertemanan kita memasuki tahun ketiga. Dan suaranya memang benar-benar RUAAAAR BIASAA!! Suaranya persis kayak orang kejepit pintu. Dan hal itu juga yang bikin gue inget sama dia. Jadi, ketika gue denger orang kejepit pintu, gue nangis bukan karena kasihan, tapi karena ke inget kenangan gue ngobrol bareng si Iva.
Dan lagi-lagi gue harus nerima kenyataan yang pedih. Hari itu gue udah nyiapin diri buat mengutarakan perasaan gue sama Iva. Sayangnya, sebelum gue mengutarakan perasaan gue ke dirinya, gue ke duluan sama Iva. Dia nanya ke gue tentang seorang cowo yang mana cowo itu temen gue. Dari logat pertanyaannya gue bisa nangkep kalo si Iva ini naksir sama temen gue. Dan ketika gue tanya, ternyata dia beneran naksir sama temen gue itu. Itu sungguh menyakitkan, benar-benar TERLALUU.
Cewe yang ketiga ini, mungkin yang paling terasa buat gue. Anggep aja namanya, Ara. Dia ini temen gue. pertama gue kenal sama dia sama seperti yang lainnya, berawal dari jejaring sosial. Tapi gue udah lumayan ketemu sama Ara. Pertama kali gue kenal, gue sering cerita sama dia, begitu juga dia sering cerita sama gue. tapi gue nggak tau, kelamaan perasaan gue ke Ara ini jadi beda. Padahal gue udah anggep dia temen deket gue, walaupun gue nggak tau apakah si Ara menganggap gue seperti itu atau nggak.
Kurang lebih gue tau sifatnya Ara itu gimana, dan jujur ketika gue anggap si Ara lebih dari temen, gue berusaha menghilangkan rasa itu. Rasa sayang gue itu hanya bisa gue tuliskan di blog gue ini. Gue nggak mau kehilangan lagi orang yang gue sayang dan gue suka, makanya gue nggak pernah ngungkapin rasa gue ke Ara. Tapi kenyataanya, Ara tau rasa gue itu karena dia baca tulisan gue di blog. Dan akhirnya.....
Setiap gue ngirim pesan sebanyak apapun, dia akan jawab singkat. Gue nulis pesan sampai berbaris-baris dia hanya akan menjawab ‘iya’ ‘nggak’. hanya itu. Gue ngerasa sebentar lagi si Ara akan ninggalin gue sama halnya orang-orang yang gue suka. Dan ketika Ara denger gue ngomong hal itu, gue di marahin sama dia. mungkin bagi lo, ‘hina banget, masa cowo di omelin sama cewe’. Tapi lo harus inget, sebenernya yang penting itu bukan siapa orangnya, tetapi apa omongannya. Sekalipun supir angkot, kalo omongan dia bener ketimbang karyawan yang kerjaannya di kantor. Gue lebih milih omongannya supir angkot.
Gue tau, si Ara marah ke gue agar gue bisa berubah jadi lebih baik. Jangan terlalu makai perasaan ketika menghadapi masalah. Makai perasaan itu memang bener, tapi disisi lain lo harus bisa ngebedain, kapan lo gunain perasaan dan kapan lo gunain logika lo.
Setalah apa yang gue alamin sekarang, gue ingin berubah. bukan jadi superhero-superhero yang makai baju ketat gitu, bukan. Gue mau berubah jadi orang yang apatis, yang cuek, yang berusaha nggak peduli sama orang lain. Dan sepertinya, gue harus sedikit mengurangi selera humor gue. dan yang paling penting, gue nggak mau untuk terlalu suka sama seorang cewe. Bukan berarti gue jadi suka sama sejenis. Gue lebih milih nggak punya pacar dari pada gue kehilangan temen-temen gue lagi. Semoga aja, Ara nggak menjauh dari gue ataupun nggak menganggap gue teman. Gue nggak mau hal itu terjadi.
Gue tau, seberapa deketnya gue sama temen-temen gue, seberapa besarnya sayang  gue sama mereka, seberapa besarnya raasa gue untuk bisa selalu deket sama mereka. Temen-temen gue punya impian yang harus mereka kejar dan gue juga punya impian. Yang hanya perlu mereka ketahui, semua kenangan mereka bersama gue akan selalu gue inget selamanya.
So, bener nggak kalo suatu kejadian bisa merubah sifat seseorang??
Hello INTROVERT!! Good bye EXTROVERT...!!

27 comments:

  1. Belum pernah pacaran euy, masih suci. Jadi ga ngerti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga, jadi setuju aja sama komentar bang Arif :))

      Delete
  2. waaah waaah..sering banget ya pacarannya :D....cheers et salam kenal....

    ReplyDelete
  3. Sabaar, dunia memang kejam.. Hahay #piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak ah, dunia ini indah kok daa.... haha

      Delete
  4. Kalo yg tadinya introvert bisa juga jadi ekstrovert ya?:).Salam kenal

    ReplyDelete
  5. kesian bet lo zii ._. *eh
    tapi tu cewek pada tega ninggalin gitu aja -___-
    kalo emang dia gak suka sama lo ya gak perlu pake acara ngejauh juga kale ~~~~
    mereka gak ngerti rasanya dicampakkan ~~
    sabar yaa ~~~~

    ReplyDelete
  6. Yang sabar bro! Masih banyak cewek di dunia ini. kan sampeyan udah tahu, athhoyyibin liththoyibat, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Mungkin, dia-dia yang menolakmu tak sebaik dan tak sesholeh dirimu. Allah maha tahu manakah yang terbaik bagimu..

    Nggak perlu dikejar bro! Cewek pasti datang sendiri kok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau cowok diomelin sama cewek itu wajar, tapi kalau sebaliknya itu ga wajar..

      Delete
  7. mungkin cewe-cewe itu kebanyakan nnton berita di TV, kan klo ketemu cowo via Soc Med itu psikopat gitu , mereka takut kali sma lu mas bro hahahaha

    becanda dink..

    intinya : selow aja bro, perjalanan masih panjang,. klo bru ketemu trus langsung diungkapin ya takut lah itu cewe-cewe . hadehhh ....

    ReplyDelete
  8. Suatu kejadian bisa merubah seseorang ya menurut gue bener. Coba aja orang yang kena hidayah, semisal selamat dari banjir bandang tanpa bahtera nuh, pasti besok-besok ia lebih bersyukur.
    Dan, by the way, elu angkatan berapa ya? gile, pacaran sekarang mainnya lewat jejaring sosial. :D

    ReplyDelete
  9. sadis banget kisah lu...berawal dr jejaring sosial dan berakhir dengan ditinggalkan, tanpa sempat jadian pula....

    Ya memang suatu kejadian dapat merubah seseorang...beruntung jika berubahnya ke arah yg baik...tapi jika malah berubah kearah yg negatif??hanya dapat merusak diri sendiri....

    Gue dukung perubahan lu...harus yg positif2 ya mat??eh bener kan lu tomat panggilannya?? ;D

    ReplyDelete
  10. yg sabarrrr....msi bnyak hal lain yg terembunyi yg blum kw tmukan...
    ngomong2 suka bnget sm nma yg trdiri dari 3 huruf? i2 suka atw spy lbh gmpang aja nulisnya?

    ReplyDelete
  11. dibalik suatu kejadian pasti ada hikmahnya. udah gitu aja :))

    ReplyDelete
  12. yaaahh kok endingnya selalu tragis gitu.. sabar yah Fauzhii mungkin anda hanya belum beruntung kemarin-kemarin tapi yakin saja suatu saat bila ada seorang cewek yang mau menerima kamu apa adanya dia lah cewek yang benar2 tulus sama kamu.. kan gak baik juga kalau kita musti memaksakan orang lain memiliki perasaan yang sama kita,.. semoga akan ada kisah cintanya yang happy ending^^. Tetap semangat yuuaaa

    ReplyDelete
  13. Sebagai seorang single, gue turut prihatin. Jangan mudah nyerah, cewek gak suka sama cowok yang mudah nyerah dan putus asa.
    Dan satu lagi, gak perlu jadi orang lain, cukup jadi diri sendiri. Jadikan pengalaman sebagai pembelajaran. Ambil nilai positifnya, rubah diri. Buang kebiasaan yang jelek, bro !
    Keren ya saran gue, kayak udah punya pacar aja :)))

    ReplyDelete
  14. aduh, endingnya jleb banget :|
    untung aku belum pernah pacaran. jadi nggak pernah merasa kayak gitu hehehe
    tapi jangan apatis gitu dong. kan nggak semua orang kayak cewek cewek yang disebutin tadi..

    ReplyDelete
  15. ini beneran kisah nyata Ziiii??
    kenalan lewat dunia maya emang gak enak.. tapi kenapa ya setiap kmu kenalan ma cewek endingnya selalu sedih gitu??
    jurus modusnya kurang mungkin Zii hehee
    yaudah dunia gak sempirt2 amat kok buat seorang cewek idaman, semangat y

    ReplyDelete
  16. Woi... mahasantri kok mikirnya pacalan mulu!!! Jadi orang bener dulu, sekolah, kuliah, kerja baru nikah. Emang dunia mau dikejar kayak gimana? tenang Allah sudah menyiapkan istri yg solihah bagi laki2 yang solih! Ada Allah utk meminta! okesip!!!

    ReplyDelete
  17. Gue mau berubah jadi orang yang apatis, yang cuek, yang berusaha nggak peduli sama orang lain. Dan sepertinya, gue harus sedikit mengurangi selera humor gue.

    Yah, tulisan Fauzi di atas enggak enak bacanya. :( Kenapa? Harusnya dengan ini justru bisa membuat Fauzi lebih peduli ke orang lain, dengan catatan tidak menambahkan nano nano rasa di dalamnya. #haseeek

    Lagian, Fauzi kan anaknya asyik. Humornya bisa buat ketawa terus, dan bisa nyambung cepet gitu seagai bahan awal ngobrol rame rame.

    Endingnya sih, apapun yang sudah terjadi, ambil hikmahnya. Mereka adalah pembelajaran untuk Fauzi, bukan untuk menghakimi diri agar jadi introvert. Lihat saja sisi positifnya ya. Semua suka Fauzi yang extrovert dan humoris kok. Saya juga suka temenan sama Fauzi. Dan, tetaplah menjadi diri Fauzi sendiri. :)

    ReplyDelete
  18. Gaul juga catatan karir elo Zhie ...
    Ini yang bikin tiap pagi elo ngetwit galau?

    Udahlah gpp~
    Mungkin emang elo harus coba tersenyum didalam tangis, Iva sama Maya emang bukan jodoh elo.. Mungkin Ara juga. Tapi jangan khawatir, masih ada Bambang.

    ReplyDelete
  19. tragis, baru PDKT udah mau ngutarain perasaan pasti ada-ada aja masalah. mungkin emang ditakdirkan buat jomblo

    ReplyDelete
  20. gua juga apatis sama cewek. karena terinspirasi Sherlock Holmes. dan menurut gua itu keren banget.
    tapi jangan sampai deh gua jadi perjaka tua
    haha

    main-main ke blog gua juga ya

    ReplyDelete
  21. knpa harus jadi cwok yg egois zhi gk ada yg laen apa ???

    tu cwek gk punya rasa simpati apa ama tmn, klo emg gk suka ya tinggal bilang aja kalee gk usah pake minggat sgla
    MOVE ON Bang !!!

    ReplyDelete
  22. wwwaahhh paraahh..... emang ada suara cwe kayak kejepit pintu ??? _-

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini