Saturday, 2 November 2013

Cara belajar bahasa yang sadis

Gimana kabarnya? Sorry banget, akhir-akhir ini gue jarang nge-posting tulisan. Karena saat ini, di dunia nyata guesedang melalui hari-hari yang berat. Kehidupan bulan ini berbeda ketika di bulan pertama. Karena gue juga mengambil program yang berbeda. Di bulan kemarin mungkin gue masih ada waktu untuk tidur siang, tapi untuk sekarang hal itu susah untuk gue lakukan. Di bulan kemarin gue masih grogi ngobrol sama cewe, di bulan ini juga sama. Jadi nggak ada yang beda. Oke, skip aja tulisan yang terakhir.
Sekarang gue jelasin secara singkat tentang kegiatan gue di bulan ini. Ketika gue di kursus-an bulan kemaren, gue hanya di suruh menghapal idiom satu halaman dan saat ini gue nggak merasakan hal itu. Setiap pagi gue harus dengerin rekaman orang bule dan gue harus make a note, setelah rekamannya selesai gue harus jelasin tentang apa yang di bicarakan orang bule. Sadis? bener banget. hari pertama gue denger rekaman bule ngomong, gue bingung mau ngapain. Temen-temen gue yang lain pada bikin catetan, sedangkan gue bengong liatin temen-temen gue nyatet.Memangnya kapan pengajarnya nyuruh nulis? Lagian gue harus nulis apaan? Ya kali dah gue gambar pohon?




Setelah selesai dengerin omongan bule yang nggak jelas, gue harus buru-buru masuk kelas berikutnya. Camp gue saat ini bisa tergolong sadis, karena cuma ada satu kamar mandi dan penghuninya ada sepuluh. Jadi hanya orang-orang yang beruntunglah yang bisa mandi di pagi hari. Kalo gue pastinya termasuk dalam golongan itu. Golongan orang yang jarang mandi. Tapi santai aja kok, prinsip gue ketika mondok sepertinya harus gue gunakan saat ini. Mungkin bagi anak cewe di pondok gue, mandi adalah hal nomer satu. Tapi bagi para kaum adam, mandi itu nomer sekian yang penting makan. Lo nggak mandi seminggu juga nggak bakalan mati kok. Tapi gue nggak tanggung jawab, kalo ada orang di sekitar lo indera penciumannya mati gara-gara nyium bau lo. Oke, yang harus lo lakukan adalh buat sugesti di otak lo. Sekarang lo teriak, ‘MANDI ITU NGGAK PENTING!! YANG PENTING GUE CAKEP’. Rada nggak nyambung sih, tapi lakuin aja. Mungkin bermanfaat.

Kelas berikutnya adalah Grammar. Sebenernya ketika gue di pondok, gue suka sama pelajaran ini. Sayangnya guru gue nggak bisa mencomblangkan gue sama Grammar. Jadi gue sama Grammar, nggak punya hubungan spesial. Seriusan...!!?
LO NGOMONG APAAN, COT?
Kata guru gue, cara belajar Grammar itu sama seperti lo makan kue tart.
Cara makannya pelan-pelan dan harus di nikmatin. Sebenernya kalo gue ketemu kue tart, gue nggak bakalan makan pelan-pelan karena takut nggak bisa nambah. Tapi gue ikut kata guru gue ajalah. Kan gue salah satu contoh murid yang harus di bina. Makanya harus di ajarin. Kalo sampai besok-besok sama aja, ya gue tetep harus di bina. Di bina’sakan’.
Ternyata bener, belajar Grammar nggak sesulit yang gue bayangkan. Seperti halnya pelajaran tenses. Sebagian orang bilang kalo tenses itu ada dua belas dan sebagian lain ada yang mengatakan enam belas. Lo pernah denger tenses ‘past future’? nah itulah tenses yang ke tiga belas-enam belas. Sebenernya dalil dari past future itu adalah kata-kata ‘Future in the past’. Future yang di maksud itu bukan masa depan. Tapi maksudnya adalah ‘rencana di masa lampau untuk masa depan’. Jadi contohnya ‘rencana di masa lampau untuk masa depan’ seperti ini: ‘gue mau nraktir lo neh, tapi gue nggak ada duit’. Iya gitu lah, jadi intinya kejadian yang nggak jadi.
Selesai Grammar kuping gue harus rela denger rekaman bule. LAGI. Sebenernya gue juga bingung, buat apa gue dengerin ocehan mereka. Siapa dia-sapa gue? sodara bukan. Lagian ketemu juga belom. Walaupun suaranya enak di denger, belom tentu wajahnya sama seperti mukanya. Sebenernya, gue ngomongin diri sendiri. Tapi.... asudahlah.
Pengajar gue keren banget, rambutnya panjang, suka pakai jepitan rambut, tapi minumannya kopi item. Namanya Macho, kalo salah satu hurufnya di ilangin akan terdenger nggak enak. Berasal dari Boston. Guru gue emang bule, tapi cuman sebatas khayalannya aja. Karena dia kelahiran dari Boston’egara’bahasa kerennya dari Bojonegoro. Kali ini gue dengerin omongan bule lagi, tapi dengan logat yang berbeda. Kalo subuh tadi logatnya america, kalo sekarang logat british. Sebenernya nggak ada perbedaan dari logat itu, dua-dua nya makai bahasa inggris dan dua-duanya bikin pusing. Itu aja sih. Tapi menurut gue, logat british lebih lebay dari pada yang america. Karena mereka ada stressing nya. Maksudnya stressing itu penekanan.
Lo pernah  liat ada orang yang nulis di twitter ‘can you shut up your FUCKIN mouth?’ nah itu berarti orangnya lagi butuh ke tenangan. Makanya jangan sekali-kali lo ajak orang yang udah ngomong begitu. Begitu juga kata-kata FUCK, itu nggak ada artinya kalo di masukkin ke dalam kalimat seperti itu. Sama halnya orang surabaya ngomong, ‘meneng ae, cok’. Nah, kira-kira kayak gitu lah artinya. Jadi kalo kata-kata itu di masukkin ke kalimat, jadi nggak ada artinya.
Setelah selesai listening, kemudian berlanjut lagi ke pelajaran speaking. Dan gue yakin, ketika lo ke kampung unik, nggak mungkin lo nggak kenal pengajar gue sekarang. Nama dia adalah...... Limbad. Mukanya sama persisdan dia juga jarang ngomong. Tapi sekalinya ngomong, anjiiirrr....... nggak ada jedanya. Dan itu make bahasa inggris. Sadiiisss......
Tapi dalam pelajaran ini gue kebanyakan diemnya, tau kenapa? Karena vocab yang gue punya dikit banget, beda sama temen-temen gue. Di kelas yang paling keliatan bodoh ya gue. vocab yang gue punya masih dasar-dasar, sedangkan yang di omongin di kelas? Semua berkaitan dengan culture, law, technology, politic.
Selesai kelas speaking gue masuk ke listening lagi dan malam gue masuk kelas yang di ajarkan oleh pesulap. Lagi. Gue juga sempet bertanya dalam hati? Sebenernya kapan kelas gue ini di ajar sulap sama coach Limbad. Nggak usah yang susah-susah deh, cara rubah uang dari seribu ke seratus ribu aja. yah, semoga nantinya coach Limbad ngajarin hal itu ke gue.
Oh iya, semua ini apa yang udah di ajarin oleh pengajar gue di kelas. mungkin dari kalian udah ada yang jago bahasa inggrisnya, mohon maap aja kalo ada yang salah dari perkataan ataupun tulisan gue.
Sekian dan terima cewe single *Eh.

31 comments:

  1. Pengen bisa Inggris aksen British, suka gemes klo ngedenger soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah, kalo gue malah suka gemes' pengen nonjok, berarti sama dong ya

      Delete
  2. gw pengen ngambil program ituu... T_T

    ReplyDelete
  3. Jadi pengen ngambil program yang itu huhuhuhu, nyoba ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan... lah emangnya lo di pare juga?

      Delete
  4. sowry saya kayaknya telat tahu deh.. emang sekarang Fauzhienya lagi di karantina yah atau apa gtu?? yang jelas apapun itu... keren dah programnya... belajar grammar, speaking, listening dan smua berbau english... so pastinya kalau hari-hari berhadapan dengan english bs lancara nih bahasa asingnya.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahhhh.... baca postingan blog gue sebelumnya dong. gue lagi di kampung unk neeh

      Delete
  5. gue sendiri paling suka tuh logat british unik gimana gitu. seperti kalau kita mau ngoomong Harry Potter entar jadinya Herri Pottah... hahaha keseringan nonton ini mah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. unik apaan, susah didengerin cuuy....
      korban film

      Delete
  6. لماذا لا مجرد استخدام اللغة العربية
    عندما كنت قد تعلمت سابقا

    hehehehehe...tapi juga nggak apa-apa sih..bahasa itu juga penting...
    harus berusaha dong..bahasa arab aja bisa masak inggris nggak bisa...semangat lah..

    lebih mudah dari nahwu shorof tuh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, siap'' gue bakalan berusaha bang. mnta doanya aje

      Delete
  7. semangat lah ya.. mumpung masih di pondok.. nikmatin aja dulu.. ntar kalo udah lulus pasti bakalan kangen disadisin tugas gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaelah, gue udah lulus dari pondok kale, mbak _ _"....
      ini skrang gue juga lagi di pare

      Delete
  8. awalnya gue juga berat mempelajari bahasa inggris, tapi setelah dijalanin, gue enjoy kok. ini semua seperti kita harus mengerti kekurangan pasangan. emang berat sih ngadepin pasangan yang suka ngupil sembarangan pake jempol kaki id depan umum, tapi kalo kita udah terbiasa, semuanya bakal enjoy dijalanin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, soalnay segala sesuatu itu nggak ada yang serba instan sekalipun mie instan

      Delete
  9. wahhh semangat lah fauzii... :)
    klo logat british klo menurut gue sih agak sulit di denger..enakan aksen amerika
    lebih jelas dan lebih keren kayak di film2 hollywood

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bner itu, kalo aksen british itu di film harry poter klo yg america itu film fast farious, dan emang enakan yg america sih.
      mnta doanya aja, bang

      Delete
  10. logat british emang keren...kesannya sombong2 asik gimana gitu sih...hahaha
    enak loh kalo udah beneran lancar bahasa inggris...
    semangat yaa,.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mnrut gue sih bukan keren tapi alay -,-.....
      siap, minta doanya ya, tah

      Delete
  11. oh ini lanjutan kemaren yg katanya kamu di kampung inggris ya,,
    Belajar yg bener, bisa bhs inggris manfaatnya gede!

    ReplyDelete
    Replies
    1. siaap, bang elang... eheheh minta doanya aja

      Delete
  12. wih, serius banget ya belajar bahasa inggrisnya. aku kalau ngartiin kalimat bahasa inggris cukup ngerti. kalau speaking dengan nyusun kalimatnya yang sulit. ini lanjutan kampung inggris itu buka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, gue juga ngerasain gitu kok, kuh.... namanya belajar nggak mungkin instan, nikmatin aja prosesnya,

      Delete
  13. bisa bahasa inggris itu keren lho bang bisa ngomong sama orang luar negeri juga, suatu hari kalau beruntung bisa pergi ke tempat mereka :) , jarang mandi itu biasa aku juga jarang mandi kalau libur haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, aminn... doain aja biar gue jago bahasa inggris.
      udah bang, nggak usah buka aib di blog gue, ahahay

      Delete
  14. bentar bentar.. ini lagi di pondok apa sih ceritanya ? keren gitu kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduuhh..... ini gue lagi di kampung unik. baca aja cerita'' sebelumnya biar paham, hehehh

      Delete
  15. hahaha,, diajar sama limbad... bojonegoro tuh kabupaten deketnya kabupaten tuban... tetanggaan sama gua berarti ji

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiaelaaahh... tetep aja bojonegoro, zim....
      tpi limbad itu dia dari gorontalo, pengajar gue satu lagi yang dari bojonegoro

      Delete
  16. Si acil kaga lo ceritain tuh?? Hhahaha

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini