Saturday, 16 November 2013

Sikap orang setelah keseringan pacaran

Kadang sebuah kejadian bisa merubah sifat seorang. Sebelum kejadian orang yang sebelumnya biasa tertawa, bikin lucu, dan sering melakukan hal konyol. Setelah kejadian bisa berubah menjadi orang yang pendiam. Sekarang gue lagi nggak ngomongin diri orang lain dengan sifat bodohnya, tapi gue sedang membicarakan diri gue sendiri.

So... cekedoot!!
Cowo kalo suka sama cewe itu hal yang wajar, begitu juga dengan halnya gue. Sebenernya, kisah gue ketika suka sama cewe itu pasti endingnya nggak ada manis-manisnya. Semuanya pait dan hanya membuat luka di hati gue. Ejieelaaaahh......
Cewe pertama yang gue suka bernama Maya. Anggep aja gitu. Mungkin cara kenalan gue sama Maya ini jauh berbeda dengan cara kenalan lo sama pacar atau mantan lo. Cara kenalan gue ini lebih elegan, lebih keren, lebih dinamis, lebih ekonomis, lebih-lebih lah semuanya. Inget, cara kenalan gue sama Maya ini ELEGAN bukan ELEK_GAN. Gue kenal sama Maya dari jejaring sosial dan ketika gue suka sama dia, gue belom pernah sekalipun ketemu sama dia. keren kan? Keren sama rada-rada bego memang beda tipis sih.
Gue kenalan sama dia udah berjalan lama sekitar dua bulan. Anggep aja udah lama. Selama gue chatingan sama Maya, nggak tau kenapa gue ngerasa nyaman dan gue ngerasa hanya Maya aja satu-satunya cewe yang gue kenal. Kenyataannya sih memang Maya doang cewe yang kurang beruntung kenal sama gue. Dan ketika gue menyatakan suka sama Maya, ternyata prediksi gue nggak meleset.
‘May, gue suka sama lo’
‘......’
Yah, setelah itu Maya nggak pernah ngubungin gue lagi. Dan gue juga nggak kaget akan hal itu, prediksi gue juga mengatakan kalo si Maya nggak suka sama gue. Tapi masalahnya, kita beneran putus kontak sampai sekarang. Iya, sampai sekarang gue ngak pernah lagi kontakan sama dia. Dan ketika gue cari nama dia di jejaring sosial, nama dia nggak pernah ketemu. Padahal ketika gue cari nama dia di akun temen gue, terpampang muka dia. Muka yang nggak pernah nerima gue -,-.

Saturday, 2 November 2013

Cara belajar bahasa yang sadis

Gimana kabarnya? Sorry banget, akhir-akhir ini gue jarang nge-posting tulisan. Karena saat ini, di dunia nyata guesedang melalui hari-hari yang berat. Kehidupan bulan ini berbeda ketika di bulan pertama. Karena gue juga mengambil program yang berbeda. Di bulan kemarin mungkin gue masih ada waktu untuk tidur siang, tapi untuk sekarang hal itu susah untuk gue lakukan. Di bulan kemarin gue masih grogi ngobrol sama cewe, di bulan ini juga sama. Jadi nggak ada yang beda. Oke, skip aja tulisan yang terakhir.
Sekarang gue jelasin secara singkat tentang kegiatan gue di bulan ini. Ketika gue di kursus-an bulan kemaren, gue hanya di suruh menghapal idiom satu halaman dan saat ini gue nggak merasakan hal itu. Setiap pagi gue harus dengerin rekaman orang bule dan gue harus make a note, setelah rekamannya selesai gue harus jelasin tentang apa yang di bicarakan orang bule. Sadis? bener banget. hari pertama gue denger rekaman bule ngomong, gue bingung mau ngapain. Temen-temen gue yang lain pada bikin catetan, sedangkan gue bengong liatin temen-temen gue nyatet.Memangnya kapan pengajarnya nyuruh nulis? Lagian gue harus nulis apaan? Ya kali dah gue gambar pohon?




Setelah selesai dengerin omongan bule yang nggak jelas, gue harus buru-buru masuk kelas berikutnya. Camp gue saat ini bisa tergolong sadis, karena cuma ada satu kamar mandi dan penghuninya ada sepuluh. Jadi hanya orang-orang yang beruntunglah yang bisa mandi di pagi hari. Kalo gue pastinya termasuk dalam golongan itu. Golongan orang yang jarang mandi. Tapi santai aja kok, prinsip gue ketika mondok sepertinya harus gue gunakan saat ini. Mungkin bagi anak cewe di pondok gue, mandi adalah hal nomer satu. Tapi bagi para kaum adam, mandi itu nomer sekian yang penting makan. Lo nggak mandi seminggu juga nggak bakalan mati kok. Tapi gue nggak tanggung jawab, kalo ada orang di sekitar lo indera penciumannya mati gara-gara nyium bau lo. Oke, yang harus lo lakukan adalh buat sugesti di otak lo. Sekarang lo teriak, ‘MANDI ITU NGGAK PENTING!! YANG PENTING GUE CAKEP’. Rada nggak nyambung sih, tapi lakuin aja. Mungkin bermanfaat.

Kelas berikutnya adalah Grammar. Sebenernya ketika gue di pondok, gue suka sama pelajaran ini. Sayangnya guru gue nggak bisa mencomblangkan gue sama Grammar. Jadi gue sama Grammar, nggak punya hubungan spesial. Seriusan...!!?
LO NGOMONG APAAN, COT?
Kata guru gue, cara belajar Grammar itu sama seperti lo makan kue tart.

Ads