Friday, 11 October 2013

Teman-Love

What’s up?
Gimana kabarnya? Sorry banget, gue jadi jarang nge-post tulisan di blog. Sekarang gue masih harus beradaptasi sama lingkungan dan temen-temen baru gue. so,..... gue minta maaf banget. Yang kangen sama gue, kalo mau kirim-kirim sesuatu juga nggak apa-apa kok. Gue ikhlas menerima pemberian dari kalian. Ngirimnya lewat bluetooth aja yak, biar cepet sampai gituuu....
Gue tau lo semua pasti pernah merasakan rasa suka sama seseorang, bener kan? Yah, meskipun saat ini gue hampir bisa di bilang sebagai jomblo perak, gue pernah merasakan suka sama lawan jenis. Iya, gue suka sama cewe, bukan sama om-om.

Namanya Sarah, awalnya gue kenal dia dari jejaring sosial. Dan kebetulan juga, gue lumayan deket sama sahabatnya Sarah, yaitu Sita. Pertama gue kenal dia, gue nggak pernah ketemu sama Sarah. Gue hanya bisa dengerin suaranya dari telpon, walaupun gue hanya bisa denger suaranya tapi gue menikmati saat-saat itu. Iya, saat-saat pulsa gue yang nggak bisa bertahan untuk waktu yang cukup lama. Gue udah sering denger cerita dia dan begitu pula sebaliknya, gue juga sering cerita ke dia. Mulai dari hal sepele sampai hal berat.  Mulai pertanyaan tentang ‘siapa duluan yang lahir di dunia, telor atau ayam’, sampai cerita tentang seseorang yang mengejar-ngejar dia sampai sekarang. Jiwa lelaki gue pun bangkit, dan mulai bertanya ‘sebanyak apakah hutang seorang Sarah, sampai di kejar sama tukang buah?’ *loh.
Ketika gue ketemu pertama kali, satu hal yang gue bisa ungkapkan, dia
CANTIK, CANTIKNYA KEBANGETAN. Gila, kok bisa ya gue kenalan sama cewe secantik ini? perasaan muka gue biasa aja, dan belom pernah muka gue di bilang cakep sama orang lain, kecuali sama nyokap. Dari pertemuan itu, gue mulai kepikiran sama Sarah. Ketika pikiran itu dateng, gue tepis. Dateng lagi, gue tepis lagi. Dateng lalu tepis. Dateng, tepis. Gituuu... terus ampe kiamat. Gue udah anggep dia sebagai sahabat gue sendiri, walaupun gue nggak tau, dia anggep gue sahabat atau hanya sekedar tempat curhat ataupun penjual buah. Intinya gue nggak mau sampai jadian sama dia.
Hubungan gue sama Sarah, memang nggak semulus paha nya Ade ray. Dan memang setiap pertemanan itu udah wajar kalo ada masalah-masalah tentang beda pendapat. Sarah berpendapat kalo ayam yang duluan ada di bumi, dan gue berpendapat telor lah yang terlebih dahulu ada di muka bumi. Ini kenapa masih nge-bahas ayam-telor. Okeh, skip.
Saat ini Sarah udah berangkat ke luar negri untuk melanjutkan study nya, beda jauh sama gue. Nggak nasib, nggak muka sama aja nggak ada kemajuan. Dan nggak tau kenapa, saat-saat ini gue kepikiran sama Sarah. Gue pernah bilang ke dia kalo gue bakalan belajar di tempat yang sama seperti dirinya. Dia hanya bilang ke gue ‘lo jadi orang harus punya pendirian, bukan hanya karena ingin ikut-ikutan orang’. Memang kenyataannya gue mau bareng sama dia, tapi gue juga punya alasan lain untuk belajar di sana. Karena di sana adalah universitas tertua di dunia, maka dari itu gue mau kuliah di sana. Tapi tetap aja alesan gue nggak bisa di terima sama dirinya. Gue harus belajar cara nge-les lebih rajin.
Dia cerita ke gue, kalo semua anak-anak PPI di tempatnya baik-baik. Dia bingung buat nentuin pilihan cowo mana yang akan dia pilih, karena semuanya baik-baik dan juga cakep-cakep. Dan tingkat kecakepannya juga beda dari gue, tingkat kecakepannya mereka ke atas, sedangkan gue menjuntai ke bawah. Seperti bulu hidung orang lain (BUKAN GUE) yang keluar dari habitatnya. Ngerti kan apa yang gue maksud? Gue sih nggak. Gue berusaha buat ngasih saran buat Sarah, sampai akhirnya dia bilang ke gue, ‘udah, gue di sini banyak yang jagain. Lo urusin diri lo aja dulu. Senior PPI di sini baik-baik semuanya. Setiap gue jalan-jalan juga sering di gratisin sama mereka kok’. Gimana rasanya, ketika seorang yang lo sayangi, menyuruh lo seperti itu? Lagi pula, mana ada sih cewe cakep yang di biarin gitu aja.
Gue bilang ke Sarah ‘emangnya gue nggak boleh perhatian sama lo? Gue kan temen lo?’ dan dia pun menjawab ‘gue nggak mau. Gue nggak mau kalo lo yang merhatiin gue. Temen ya temen, kalo pujaan hati itu beda lagi’. Betapa nyeseknya gue setelah dapet balesan kayak gitu. Dan tolong kata-kata ‘GUE NGGAK MAU KALO LO YANG MERHATIIN GUE’ itu lo garis bawahin. Apakah ini nasib gue, ketika gue suka sama orang, orang yang gue taksir hanya menganggap gue sebagai temen dan tempat buat curhat?
Di tempat gue sekarang, gue punya temen-temen baru. Mulai dari cewe-cowo, tua-muda semuanya ada di sini. Tapi gue masih ke inget sama temen-temen gue yang sebelumnya, temen-temen pondok gue, dan juga, gue masih inget sama Sarah. Iya, seorang perempuan yang membuat gue punya alesan untuk nggak mau ngerasain pacaran. Walaupun gue punya temen-temen baru, tapi gue belom bisa ketawa sebebas seperti halnya gue berada di antara temen-temen gue sebelumnya.
Sebanyak apapun temen cewe yang gue kenal, yang deket sama gue adalah temen-temen gue yang sebelumnya. Gue udah menganggap mereka seperti sahabat, walaupun sejatinya gue nggak tau, mereka menganggap gue sahabat atau nggak. Yah, mereka itu Sarah, Sita, Ariani. Gue ngerasa dengan tiga orang itu aja, hidup gue udah berwarna dan gue ngerasa cukup dengan hal yang gue miliki sekarang. Hal yang paling gue takutin di dunia adalah ketika gue kehilangan orang-orang yang gue sayangi. Orangtua, adek-adek gue, saudara-saudara gue dan juga temen-temen yang gue punya saat ini.
Gue sadar, harapan gue agar Sarah punya rasa yang sama ke gue mungkin nggak akan pernah ada. Ketika orang yang lo sayangi dan lo kasihi nggak mempunyai rasa terhadap lo, coba lah untuk tetep memberikan perhatian kepadanya. Jika  lo memang bener sayang sama dia, pasti lo akan bahagia jika ada orang lain yang menyayangi dan mengasihi dia. Dan membuatnya tetap tersenyum.J

Buat Sarah. Gue nggak akan pernah berani bilang ke diri lo kalo gue suka sama lo. Hanya tulisan di blog inilah, gue bisa mengungkapkan apa isi hati gue.

35 comments:

  1. *puk puk* udah move on move on...
    jangan sampe keterusan galau akibat kayak gini.. percumaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, bang... ngeheheh.......
      smga gue juga cpet'' berubah ye

      Delete
  2. Udah ngomong aja. Masalah diterima ato enggak tuh urusan belakangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ogah dah... ntar ujung''nya gue di jauhin lagi. _ _"

      Delete
  3. Nunggu momentum, trus diomongin baik2.
    Kalo emang jodoh kan gak kenapa2...
    Kalo enggak direlain aja,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, tapi gue belom sanggup untuk ngomongnya..... ahahah

      Delete
  4. ngomong aja npa sih? lo cemen aaahhh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha....... belom siap mental gue

      Delete
  5. Puk..puk..puk... Ngomong aja napa.. Ya kali aja dy pny perasaan yg sama tp nunggu lo ngomogn duluan. Btw dy kuliah dmna? Harvard??

    ReplyDelete
    Replies
    1. kagak mungkin, percuma gue ngomong ntar akhirnya malah nambah nyeseeekkkk -,-...
      ya kali dah di harvard _ _"

      Delete
  6. aku tipikal orang yg gpernah berani ngungkapin perasaan lebih dulu. penakut banget...
    di sini ada temennya ternyata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye neeh, ban.... ahahah.... *toss dulu

      Delete
  7. btw sarah sama sita cantikan mana bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah dua''nya..., temen gue ckep smua. ahahah

      Delete
  8. CC in CC in CC in. #GerakanFauziCCKeOrangnyaLangsung,

    ya... yang sabar ya.

    ReplyDelete
  9. Test sama aku aja bang kalo belom berani sama dia :v

    ReplyDelete
  10. terhanyut membaca kisahmu.. yaaa trkadang memang begitu... cinta bertepuk sebelah tangan... kita juga gak bisa maksa kan.. trus aku suka dg kalimat di paragraf kedua dari bawah.. tetap beri perhatian setidaknya kita turut senang bila ada yg memberi perhatian juga sama dia sekalipu perih sih rasanya.. ungkapkan saja semua di sini.. semoga suatu hari Sarah bisa menemukan ungkapan perasaanmu ini:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. dia udah tau perasaan gue, tapi yah gitu daahh.... ahahah

      Delete
  11. terhanyut membaca kisahmu.. yaaa trkadang memang begitu... cinta bertepuk sebelah tangan... kita juga gak bisa maksa kan.. trus aku suka dg kalimat di paragraf kedua dari bawah.. tetap beri perhatian setidaknya kita turut senang bila ada yg memberi perhatian juga sama dia sekalipu perih sih rasanya.. ungkapkan saja semua di sini.. semoga suatu hari Sarah bisa menemukan ungkapan perasaanmu ini:)

    ReplyDelete
  12. Kiw. Uhuy. Er.
    Yaelah ji, langsung aja kek. GASSSSSS
    Lo cowok, dan dituntut untuk ngomong duluan sama cewek. Prinsip tuh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahahah...... belom berani gue, mat.

      Delete
  13. sip.. semangat menulisnya... tulisannya bagu sekali nich..

    ReplyDelete
  14. fauziii...aku inget dulu km pernah dikit2 cerita soal kenalan di internet --> naksir --> tapi gak kesampaian.. *eh..

    ternyata ini ya ceritanya,, kamu pemalu sih... tp blg "aku kn temen" itu udh kesalahan fatal sbnernya...friendzone nih ceritanya... smangatt...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye, gue pasti akan berakhir sabagai friend zoneeee

      Delete
  15. Ngomong aja, kan kamu cowok ^^

    ReplyDelete
  16. Mana fotonya? Pengen tau secantik apa sih.

    ReplyDelete
  17. sabar ya bang, gimana kalo nyoba jadi homo aja bang? *plak

    btw itu nama sarah-nya bukan nama samaran kan? *cari ahhh

    ReplyDelete
  18. moga aja sarah di mesir baca ini hahaha, santai aja cinta bakal dia balas di surga

    ReplyDelete
    Replies
    1. sarahnya kaga di mesir bang... di negara laeennn
      kalo itu gue yakin smua org psti ngerasain

      Delete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))