Saturday, 19 October 2013

Contoh orang jujur

Nggak terasa hampir satu bulan gue tinggal di kampung unik. Kampung yang nggak akan lo temuin di belahan dunia manapun. Sebuah kampung, yang mana semua penduduknya bisa berbahasa inggris. Ini gue nggak mengada-ngada loh. Kalo lo nggak percaya lo buktiin sendiri. Dari penjualnya, penjaga konter pulsa sampe mbak-mbak penjual jus pun bisa berbahasa inggris. Yang jual cantik, beneran. Kalo mau tau nomer hapenya, tanya ke temen gue jangan ke gue, soalnya mental gue belom siap.
Ketika itu, gue punya tugas untuk meng-interview seseorang mengenai suatu topik yang berkaitan dengan kampung unik ini juga. mungkin karena kelas gue di isi sama orang-orang yang tingkat keberaniannya beda tipis dengan nggak tau malu, salah satu temen gue menghadang seorang cewe ketika sedang asyiknya menikmati udara pagi sambil naik sepeda.
*cewe lewat*
*loncat ke depaan cewenya* ‘eh, eh, eh mbak..... berenti bentar dong. Mau interview bentaran sama mbak. Boleh ya?’
*cewe nya shock*
*cowonya cengar-cengir* -mungkin maksud ‘cengiran’nya bernada “kalo nggak mau di interview sepedanya buat gue” atau mungkin “kalo nggak mau di interview, kita jadian. Iya, gue sama sepedanya. Kalo kamu, pacaran aja sama yang nulis tulisan ini. Ngeheheh...”.
Setelah di interview, ternyata nggak sesuai dengan harapan. Si mbak-mbak itu ternyata baru dateng ke kampung unik ini, makanya bahasa inggrisnya belom terlalu lancar dan jawabannya masih aneh.
Pertanyaannya "kenapa di kampung ini banyak tempat persewaan sepeda?" jawaban dia "Andi sedang ngaji". Aneh? Banget. Kebangetan lebih tepatnya.
Cari tempat istirahat sejenak, gue sama yang lainnya menghampiri sebuah warung makan. Dan ternyata, pemilik tokonya ngajak ngobrol bareng dengan bahasa inggris. Super sekali. Mungkin dia temennya pak Mario teguh? atau mungkin kerabatnya? atau mungkin dia kembarannya? atau mungkin dia penjual bakwannya pak Mario teguh? I don’t no and i don’t care. Just skip this written.
Bahasanya lebih hebat ketimbang mbak-mbak yang tadi, walaupun masih ada medok-medoknya. It’s never mind.  Beneran, omongan dia udah mulai lancar, hanya saja dia mengakui kalo masalah grammar dia masih belom bisa, begitu pun juga dengan tulisannya. Buat gue, itu bukan masalah besar karena yang terpenting lo belajar bahasa inggris itu, lo bisa ngomong tanpa mikir dan kedengeran keren bagi lawan jenis. Walaupun aslinya lo ga tau juga apa yang lo omongin tadi.
Walaupun di setiap kelompok di gabung sama cewe, tetep aja gue belom berani untuk ngobrol bareng cewe. Jangankan ngobrol, liat matanya aja gue belom berani. Walaupun sekedar basa-basi ‘kamu udah makan, belum? Kalo belum sama dong, bayarin aku yak’. Gue juga heran sama sifat gue ini. Di kampung unik, gue udah hampir satu bulan, tapi sampai sekarang gue nggak punya nomer telpon cewe selain sesepuh Uni. Kenapa sesepuh? karena dia lebih tua dari gue dan juga dia udah selesai s1. Dia sms gue juga cuman mau bilang "kasih tau yang lain tugasnya di kumpulin besok". Dan kenapa dia hanya menyuruh gue dan bukan temen gue yang lain? Pertama, mungkin menurut versi dia, muka gue mirip dengan pembokat. Lalu yang kedua dan ketiga sama seperti yang nomer satu. Nyesek? Udah biasa. Ngeheheh.....


Di kelas, gue di anggap anak yang cuek dan stay cool. Mereka nggak tau aja kalo aslinya gue banyak ngomong, banyak becanda, ngacak-ngacak sampah kalo lagi kesel, kalo lagi marah bawaannya laper, kalo mikir bawaannya mau tidur. Mereka nggak tau aja. Ya mungkin gara-gara cewe, sifat asli gue menguap seketika. Paham kan maksudnya pikiran menguap? Kalo gue sih nggak.
Yang paling pendiem di kelas? Gue.
Yang paling cuek di kelas? Gue.
Yang sok stay cool? Gue.
Yang grogi mandang wajah cewe? Gue.
Yang paling handsome di kelas? BUKAN gue. Nyesek sih nulisnya, tapi... yah, gue yakin orang jujur bakalan bisa foto bareng sama cewe cakep. Percaya aja dah. Walaupun gue belom pernah ngerasain.
Niatan gue di sini tuh mau belajar, walaupun kadang gue juga sering maen game di laptop kesayangan. Sifat grogi gue ini pasti ada baik dan buruknya, dari sifat ini gue bisa fokus ke belajar dan yang terpenting pulsa gue bisa awet. Yang terakhir sih yang paling penting. Nilai gue kemaren nggak bisa di bilang bagus, dan bisa banget di bilang jelek. Sebenernya gue bisa, gue paham, tapi gue grogi aja. Huffttt..... semoga kedepannya lebih baik. Wish me luck. Nggak usah beralesan ‘lo siapa, minta doa segala?’, harap di ketahui aja, lo doain hal yang baik ke orang lain itu sama aja mendoakan diri lo sendiri kok.
Sekian dan salam SUPER!!

16 comments:

  1. untunglah kamu ga berani sama cewek, itu akan mengamankan dirimu dari hal-hal yang tidak diinginkan..
    tetap jaga pandangan bro!! pertahankan identitasmu itu... aku setuju banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah, iye'' bang. siap laksanakan......

      Delete
  2. untungnya kamu cowok yang takut cewek; nggak berani liatin, atau ngobrol basa-basi. jadi, lu bisa lebih menjaga dirimu demi masa depanmu lah. namun tak apalah, suatu saat kamu pasti bisa terbiasa bersama cewek..

    ReplyDelete
  3. lo lagi di kampung inggris yah ji?
    iya nggak sih?
    kok lo keren sih udah ke sono duluan? hahaha

    tapi kok judul sama isinya gak nyambung ya?
    gue kira di tulisan ini lo bakal nyebut nama gue.
    secara gue kan orang jujur hahaha

    ReplyDelete
  4. Setelah baca cerita lo. Gue bener-bener pengen banget kesana ji. Sepertinya disana harus di tuntut buat bisa berbahasa inggris. Harus kita malu sama warung makan. Dia aja bisa, masa gue nggak. Dan, itu adalah hal yang membuat gue tertarik. Walaupun cerita lo ga jauh-jauh dari cerita tentang jomblo kawakan yang masih menempel dalam diri lo. Tapi, selebihnya masih keren. Hahahahaha. :p

    ReplyDelete
  5. sama, aku juga orangnya grogian. terutama sama COWOK ! apalagi cowoknya ganteng, bisa langsung pingsan haha. itulah yang mbikin gue betah jomblo sampe sekarang.huahahhaha #lah kok malah curhatt

    ReplyDelete
  6. eh emang ada gitu yah kampung yang orang nya makek bahasa inggris semua? ih jadi pengen ke sana..

    ReplyDelete
  7. ntar gue nyusul kesana ya bang, abis smester 5 selese :D
    smoga lo masih disana

    ReplyDelete
  8. Itu beneran si mbak mbak jawab Pertanyannya ga nyambung gitu? :O
    Km lg di kampung inggris kaaaan? Culik aku kesana plissss

    ReplyDelete
  9. wah lg di kampung inggris ya..jadi pengen ke sana...
    semangatt2...jgn grogi-an ah...udh pemalu, masa grogi juga...hahaha

    ReplyDelete
  10. Adik gue sekarang juga di pare. Gtw gue lupa nama kursusnya apa. Piramid atau apa gt. Kalo gak salah yg plg tua BEC kan

    ReplyDelete
  11. kamu sekarang di pare bukan bang? wkwk mungkin yang bener salam kuper bang semacam sejenislah sama aku haha --"\

    ReplyDelete
  12. di pare kediri ya ??

    gue juga pengen kesana

    ReplyDelete
  13. langsung jadi semacam introvert gitu ya bang :p

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini