Monday, 16 September 2013

Soal terberat

Sebagaimana yang lo tau gue ini adalah anak pondok yang kebelet gaul. Yah, walaupun sampe sekarang belom ada sih tanda-tanda gue udah berubah jadi anak gaul. Bukan berarti temen-temen gue yang anak pondok itu nggak gaul, bukan itu. Mereka itu udah gaul, tapi gue nya aja yang belom. Contoh kecilnya aja, mereka berani ngobrol sama cewe dan gue masih belom berani, dan memang mental gue belom siap buat ketemu langsung sama cewe. Biasanya kalo ketemu cewe aja gue suka baca surat-surat pendek, malah pernah baca doa mau makan. 
Saat ini gue udah lulus dari pondok, dan tentunya gue pengen nerusin pendidikan gue ke tingkat selanjutnya, yaitu kuliah. Universitas yang gue tuju adalah universitas di Mesir, yang merupakan salah satu universitas tertua di dunia. Ketika gue pengabdian, semua persyaratan gue udah lengkapin dan gue tinggal nungguin ujiannya aja. Tapi tuhan berkehendak lain. Tahun ini, nggak ada seleksi untuk kuliah di Mesir disebabkan adanya konflik yang terjadi disana. Kesel juga gue, kenapa mesir masih di liputi konflik kayak gitu, padahal tahun-tahun sebelumnya konflik seperti itu udah pernah terjadi. Ketika itu, gue bener-bener bingung mau lanjut kemana, karena saat itu tujuan gue hanya ke Mesir dan nggak ada universitas cadangan yang akan gue tuju kalo misalnya planning pertama gue gagal. Ini lah keselahan fatal yang gue lakuin.
Temen-temen se-angkatan gue yang di pondok, saat ini udah pada mulai kuliah di universitas yang mereka tuju. Sedangkan gue belom mulai kuliah. Iri banget gue sama temen-temen gue yang udah pada kuliah, apalagi temen-temen sd gue. Temen sd gue malah sekarang udah jadi senior di kampusnya, dan nggak sedikit yang saat ini udah magang di kantor-kantor. Iri ? banget. Gue pengen nanya-nanya sama mereka tentang perkuliahan dan masih banyak hal lain yang inin gue omongin bareng mereka. Tapi karena mungkin gue kelamaan di pondok, kebanyakan dari mereka udah pada lupa sama gue. Ah, nyesek banget.
Babeh gue akhirnya turun tangan juga, tentang nasib perkuliahan gue. Babeh gue nyuruh gue buat kuliah di Yaman, semua berkas-berkas yang menjadi persyaratan untuk kuliah di Yaman udah di kirim ke temennya yang akan ngurusin perkuliahan gue di Yaman. Jujur aja, gue nggak sreg ke Yaman karena emang tujuan gue hanya ke Mesir dan alesan lainnya adalah gue emang nggak mau jauh dari temen-temen gue saat ini. Sekarang ini, gue udah bersyukur mempunyai temen-temen yang saat ini gue miliki. Gue hanya takut ketika gue pergi, gue nggak nemuin temen-temen sebaik saat ini dan takut, temen-temen gue saat ini lupa sama gue. Ahahah, lebay sih emang, tapi ya itu yang gue rasain.
Gue masih inget, pelajaran mahfudzot yang diajarin ketika gue masih di pondok. Inti dari mahfudzot itu adalah ketika lo belajar di tempat jauh, lo bakalan nemuin temen-temen baru, dan itu memang pasti terjadi. Nggak mungkin ketika lo pergi ke tempat jauh, lo nggak mempunyai temen. Bener nggak ?
Apalagi setelah gue tau kalo temen-temen sd gue pada kuliah sambil magang di kantor, gue malah pengen kuliah di Jakarta. Gue ke pengen banget ketemu temen-temen sd gue, karena setiap kali gue liburan, gue ga pernah ketemu sama temen-temen gue. Pertama dan terakhir kalinya ketemu sama temen sd gue, pas gue kelas empat (setara sama satu sma) di rumah temen gue. Ketika itu ada acara buka bersama. Dan setelah itu, nggak pernah lagi.
Rencana babeh gue untuk meng-kuliah kan gue di Yaman kayaknya akan beneran terlaksana. Karena gue sendiri belom punya solusi dalam kuliah gue sendiri. Sebagian sodara-sodara gue udah pada tau kalo gue bakalan kuliah di Yaman. Sumpah, ini beneran beban berat yang bakalan gue terima. Ortu gue kepengen banget gue jadi ulama, sedangkan gue ? nggak ada bayangan sama sekali kalo gue akan jadi ulama. Kenapa nasib gue gini ya? Gue yakin masih banyak orang yang ngalamin nasib sama kayak gue atau lebih parah dari gue. Nasib, ketika keinginan lo dan keinginan orantua nggak sejalan, dan orangtua ingin lo mengikuti keinginanya, karena nggak mungkin orangtua itu menginginkan hal buruk terjadi kepada anaknya.



Orangtua pasti ingin anaknya menjadi anak yang berguna di kemudian harinya, maka dari itu banyak orangtua yang memaksakan keinginannya terhadap anaknya. Padahal sejatinya, anak itu nggak ingin mengerjakan apa yang di inginkan sama orangtua. Tapi, pernah nggak terbesit di pikiran lo 'sudah kah gue membahagiakan ortu gue?'. Dan kalo belom, kapan? kapan lo akan membahagiakan orangtua lo? sebelum semuanya terlambat.
Kalo udah seperti itu, apa yang akan lo pilih ? Menyenangkan orangtua lo atau mengikuti kata hati lo ? Apakah lo akan tetep mengerjakan suatu pekerjaan yang membuat ortu lo bangga, tapi hati lo berat untuk menjalaninya.


Kasih masukkannya di kotak komentar ya.

15 comments:

  1. bagus tulisanya! blognya juga keren nih gua pengen bisa punya blog kayak gini.... Salam kenal :)

    ReplyDelete
  2. kalo menurut aku, lebih baik ikuti kehendak orang tua . karena apa? kapan lagi kita bisa membahagiakan mereka
    aku juga lagi menjalani masa sepertimu, tapi akhirnya aku mengikuti kehendak orang tua, yang memang bukan jalan ku, ibaratnya aku kuliah masuk kedalam neraka selama 4 tahun.. yakni salah jurusan :D
    tapi gimana lagi,? coba aja dulu test 1 tahun, kalo bisa lanjutkan, kalo gak ya mundur dengan jurusan yang diinginkan ..

    ReplyDelete
  3. pasti berat milihnya, di antara cita-cita dan membahagiakan orang tua. Tapi mending kakak coba diskusi deh sama ortu, saling ngomongin keinginan masing2. Mungkin aja kakak bisa milih kuliah di jakarta...

    ReplyDelete
  4. Menurutku nih ya, kalo kamu nggak punya rencana ke depan yang bener-bener pengen fokus kamu jalanin, mending ikutin ortu aja. Kalo emang mesti kuliah di Yaman juga dijalanin aja. Nggak semua orang bisa kuliah, apalagi di luar negeri. Semua kalo dijalanin dengan ikhlas dan disyukuri, nggak bakal berat.

    ReplyDelete
  5. Seharusnya kalo elo punya tujuan hidup lain, elo bisa perjuangin itu dan tunjukin elo bisa bikin orang tua seneng dan bangga lewat jalan yang elo pilih sendiri..
    Masalahnya elo gak ada planning lain selain di Mesir..
    Hidup ini elo yang ngejalanin, meskipun ortu gak bakal menjerumuskan elo, tapi elo juga butuh kenyamanan buat ngejalanin hidup elo..

    Mungkin analoginya..
    Elo dijodohin ortu sama cewek yg belum elo kenal. Bukan pilihan elo sendiri..
    Elo bakal nikah sama cewek yang elo sendiri gak punya rasa apa2,

    Tapi ya ini pilihan lo buat nurutin ortu, semoga lo sukses di jalan elo ini.. Belajar ikhlas dan nikmati aja Zi, yakin aja ini yg baik buat elo..

    ReplyDelete
  6. Bingung kasih sarannya.. semoga dapat jalan yang terbaik..

    ReplyDelete
  7. kalo menurut gue sih mending ikutin orang tua aja, karena menurut orang tua adalah lebih tau tentang diri kita..!

    ReplyDelete
  8. Bener sih orang tua gak boleh maksain apa yang mereka pengen, tapi gue yakin kok kalo jalan yang mereka pilih itu bener :)

    ReplyDelete
  9. Berat. Beraaaaat banget.
    Atmosfer galaunya ngena akh, jadi ikutan nih :/

    gimana yaa, kalau aku, mungkin coba kasih pengertian dulu lewat jalur apa aja yang masih ada sinkronasinya sama keinginan kita dan orang tua..
    Tapi yaa, coba istikharah dulu mungkin akh, udah?
    Semangat tetep yaa :D

    ReplyDelete
  10. Bener zi. Alumnus gontor kan. Lebih baik elo ke yaman. Dari pada nunggu mesir g reda2. Kalo elo mau ke jakarta mending jangan. Banyak temen gue yg lulusan gontor trs ke kampus teknik. Coba mereka jd apa? Banyak yg g sholat dan puasa ramadhan. Meski itu tergantung pribadi masing2. Tp di gontor kan yg main sistem bukan orang. Lebih baik elo bahagiain
    bapak. Siapa lagi yg bakal elo bahagiain kalo bukan beliau. Kalo masalah cari duit. Jangan salah zi. Allah maha kaya. Habis dr yaman elo pasti bisa cr duit. Jangan sampek elo kecewain bapak zi. Sebab gue zi. Belum sempet gue foto wisuda bareng ..bapak gue udah dipanggil untuk selama - lamanya oleh Allah

    ReplyDelete
  11. Bener zi. Alumnus gontor kan. Lebih baik elo ke yaman. Dari pada nunggu mesir g reda2. Kalo elo mau ke jakarta mending jangan. Banyak temen gue yg lulusan gontor trs ke kampus teknik. Coba mereka jd apa? Banyak yg g sholat dan puasa ramadhan. Meski itu tergantung pribadi masing2. Tp di gontor kan yg main sistem bukan orang. Lebih baik elo bahagiain
    bapak. Siapa lagi yg bakal elo bahagiain kalo bukan beliau. Kalo masalah cari duit. Jangan salah zi. Allah maha kaya. Habis dr yaman elo pasti bisa cr duit. Jangan sampek elo kecewain bapak zi. Sebab gue zi. Belum sempet gue foto wisuda bareng ..bapak gue udah dipanggil untuk selama - lamanya oleh Allah

    ReplyDelete
  12. ya ampun zi.. yaman itu udah hebat banget loh.. nggak kalah kok sama mesir..
    saran gue nih ya, lu ikutin aja kata orangtua. org tua tau yg terbaik buat lo zi. lagian lu sendiri juga belum tau kan mau kemana??

    oke, gue tau gimana rasanya kehilangan temen2 deket dan pergi jauh. tapi nanti di tempat yang baru kita juga bakal punya temen lagi kok. kan jadi nambah temen dan wawasan.
    gue juga tau perasaan lu. soalnya gue juga anak pondok. dan temen2 SD udah jadi senior di kampus. itu nyelekit banget.

    dan yang parahnya lagi pas semester akhir. disaat temen2 udha pada kerja di tempat keren, perusahaan yg gedungnya bertingkat aampe langit, sedangkan kita masih ngejar2 dosen ngerjain skripsi. itu suatu hal tersulit yg alhamdulillah udah gue lalui.

    eh kepanjangan.
    pokoknya saran gue, berangkat aja ke yaman. lupakan jakarta. yaman jauh lebih keren. coba deh lu browsing tentang kampus disana untuk menguatkan hati.

    analisa juga baik buruknya. dan sudah jelas, jakarta bakalan banyak ngasi lu cobaan dengan godaannya yang dahsyat.

    gue tunggu kabarlo

    ReplyDelete
  13. Yah kl lo ttp gak sreg ama keinginan ortu lo.. lbh baik lo skrg sholat istikhoroh, doa minta ama Allah biar dkasih jln yg terbaik... lu buktiin dg lo gg bs nurutin kata ortu lu tp lu buktiin lu bs ngebhagiain mreka dg cara lu sndiri... inget zi.. lu gak sendiri... lu msh punya Allah wat dimintain solusi...

    ReplyDelete
  14. alangkah lebih baik nya untuk mengikuti nasihat orang tua

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini