Wednesday, 29 May 2013

'Gue bener'' nyesel, gue minta maaf'


Gue kesel sama diri gue sendiri, kenapa sifat gue masih kekanak-kanakan buat mengahadapi masalah yang sepele kayak gini. Gue iri banaget liat orang lain punya pendirian terhadap dirinya, nggak terpengaruh sama sekali sama pendapat orang lain. Kalo misalanya dia megang teguh ‘A’ ya bakalan diperjuangin dengan sungguh’’ walaupun orang lain milih ‘B’ dia nggak akan terpengaruh sedikit pun. Dan gue akan kagum selamanya kalo tau ada orang yang badannya kecil tapi pemikirannya dewasa. Dia bakal hadapi masalah secara dewasa dan pasti bakalan mikir baik buruknya kalo dia mengambil sebuah keputusan.

Namanya Sarah, dia temen gue yang udah sering denger masalah’’ gue. begitu juga sebaliknya, dia juga ceita’’ ke gue, walaupun dia lebih sering jadi pendengar dari pada gue. Mungkin karena gue keasyikan smsan sama dia setiap hari, gue jadi merasa ada yang ganjel kalo nggak smsan sama dia. Dia ini punya kesibukan yang lebih dari pada gue, tapi karena sifat gue yang kayak anak kecil gue nggak memikirkan hal itu. Hampir tiap hari gue sms dia, dan hasilnya dia nggak bales sms gue, satupun. Kalo gue mikir make pandangan orang dewasa, pasti gue
bisa mikir dengan jernih kalo dia lagi sibuk atau mungkin dia lagi nggak ada pulsa. Tapi karena gue yang kekanak-kanakan gue nggak bisa mikir seperti itu, gue kesel sama dia karena nggak pernah jawab sms’’ dan telpon gue.

Sepertinya gue lagi terbawa suasana, gue masih kesel sama dia. Ketika gue liat TL twitternya, gue langsung merasa orang yang dimaksud di TL itu gue. Dan akhirnya gue ngelakuin hal yang sangat fatal, bener’’ fatal menurut gue. Gue nyuruh dia buat nggak hubungin gue, jujur ketika itu hati kecil gue nyuruh gue buat nggak ngelakuin hal itu, tapi karena gue udah terbawa nafsu gue, sifat gengsi gue. Akhirnya sms gue kirim ke dia.

Dan sekarang gue ngerasa kayak orang paling bodoh di dunia. Bagi lo yan lagi menghadapi masalah, jangan pernah niru gue. pikiran lo harus dewasa, harus bisa liat dari pandangan baik dan buruknya ketika lo ngambil sebuah keputusan. Gue hanya bisa bilang, ‘gue bener’’ nyesel, gue minta maaf’.

27 comments:

  1. biasanya nih ini namanya bumbu2 cinta ....
    ngerasa nyesel banget kalo udah kaya gitu ...

    udaaah itu sih namanya wajaaar

    ReplyDelete
    Replies
    1. git, gue kan nak pndok... knal sma cwe jga bru'' ini. sbnernya gue doang yg beda, bktinya tmen'' gue yg laen udeh pda pnya smua huuu....huu.....

      Delete
  2. Mangkeeenyeee....
    Mikir dulu sebelum sms #sok nasehatin

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang bener, penyesalan dateng terakhir

      Delete
  3. jadi gimana dong??
    Musuhan??
    bilang aja maaf sama die

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga mau bilang maaf sama dia, tapi msih sibuk kayaknya dia

      Delete
  4. Harusnya ini di denger oleh seseorang yang kamu maksud.. share gih ini tulisan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus neeh?? gue nggak yakin neeh. ntar dia mlah tmbah marah lgi

      Delete
  5. iya gue maapin kok gue ngerti :p udah langsung minta maap aja dehh sebelum tambah panjang gitu. jadiin pembelajaran ya kakak *sok bijak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga niatnya mau minta maaf neeh, tapi.....

      Delete
  6. minta maaf aja sob :)
    cari waktu yg tepat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iy, gue jga lgi nyri wktu yg tpat neeh. thx

      Delete
  7. Maklum...manusia mana sih yg gak pernah punya salah..
    nah, kalo udah gitu...maka gunakanlah karunia tuhan yaitu : minta maaf..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye gue juga tau klo gtu, bang. lgi nyari wktu aja

      Delete
  8. em, maaf nih bang...
    bukan apa2...minta maaf harus..
    pokonya salah tetap salah dan harus meluruskan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iy, gue juga bkalan mnta maaf sma orgnya bang. thx

      Delete
  9. Udah minta maaf belum Bang? udah tanggal 30 nih. Besok lusa dah ganti bulan lho?

    ReplyDelete
  10. wehehehe, jadi ini dari teman, terus kebiasaan, terus kebablasan? hehehe..ya syud, minta maaf cepet, keburu puasa loh...@.@

    ReplyDelete
  11. hapus nomernya. dan carilah gebetan baruuu huahahahahahaha

    ReplyDelete
  12. gengsi mempengaruhi segalanya .__.
    gue juga pernah T_T

    ReplyDelete
  13. cara satu satunya tuh.
    minta maaf...
    cepatlah minta maaf sebelum terlambat..

    ReplyDelete
  14. jd kan plajaran, mngkin dgn bgtu kt jd mau brubah...

    ReplyDelete
  15. aku juga kalau terbawa emosi negatif sering bilangnya gitu.. stop hubungi aku lagi padahal mksdx gak gt sih cuma kesel aja kalau sms gk dibalas telpon gak diangkat wlu klu dipikir positif yahh mungkin sj si dia lagi sibuk atau si dia kagak punya pulsa atau gimana lah... tp yah mungkin sblum mslhnya berlanjut lebih jauh lebih baik minta maaf aja dan jelaskan yg sebenarnya biar gak terjad kesalahpahaman. OK^^

    ReplyDelete
  16. Marah itu wajar. Yang nggak wajar kalau kita nggak punya perasaan atas marah yang kadang terlalu terburu buru itu. Mungkin saat itu adalah saat terbaik untuk jeda. Untuk Uzi mencerna kembali pertemanan kalian selama ini. Setelah itu, hilangkan gengsi. Meminta maaf lebih dahulu itu pahalanya lebih besar.

    Minta maaf secara baik baik, dan berusaha agar ke depan ini tidak terjadi lagi. Berusaha selalu memperbaiki yang sudah ada.

    Semangat berubah menjadi pribadi lebih baik lagi.:)

    ReplyDelete
  17. Lagi khilaf aja kali :D
    yang penting mah udah sadar apa kesalahan kita hehe
    it's kinda sound like you love her ya hihi ;)

    ReplyDelete
  18. Hm, mangkanya, mikir dong mikir!!!! *manas manasin*

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini