Friday, 4 January 2013

Pelarian seonggok santri


Ketika gw kelas 6 di pondok gw, setara dengan kelas 3 SMA. Gw dipindah tugas kan ke pondok cabang dari pondok gw. dan menurut kebanyakan orang, santri dari kelas 5 di pondok pusat di pindahin di pondok cabang adalah santri yang nakal. anggapan itu bisa benar dan bisa juga salah. Kalau gw sendiri sepertinya condong ke santri yang nakal. kalau dihitung” gw botak ketika kelas 5 sudah 7x. tapi tunggu dulu, kisah orang yang sering di botak dan yang nggak sama sekali di botak itu berbeda jauh, gan. Tapi kali ini gw nggak cerita tentang kenapa gw botak, dan semua bentuk yang menyebabkan gw botak. Kali ini gw akan mendongengkan kepada kalian pengalaman gw di pondok cabang, ciaaaaaaaaat!!

Pertama kali gw menginjakan kaki gw di pondok yang baru adalah sensasi dinginnya yang nampol bed. Maklum letak pondok baru gw ini ada di antara 2 gunung, tolong pikirannya jangan aneh”. 2 gunungnya adalah gunung Merapi dan Merbabu. Gw nggak tahan banget sama udaranya yang dinginnya minta duit.

Hari demi hari gw mulai membiasakan diri gw menyatu dengan alam pondok gw. Sampe gw tidur di tengah lapangan untuk mendalami filosofi menyatu dengan alam. Tapi keesokan harinya badan gw kaku nelen’tang’ di kamar. *Tolong-jangan-ditiru. Ketika itu ada pengumuman bagi yang berminat mencari dana untuk acara kelas 6 yaitu Panggung Gembira. Intinya yang ingin mencari dana atau bahasa kerennya proposal, bisa diizinkan pulang. Dan hal semacam inilah yang gw tunggu”. Gw langsung lari ala gangnam style ke pengasuhan, mencalonkan diri untuk mencari dana acara PG(Panggung Gembira). Tapi di sini ada syaratnya,
yaitu harus diizinin orang tua ketika ustad pengasuhannya menelpon ke rumah. Gw langsung inisiatif buat nyari HP, gw kira bakalan susah soalnya di pondok peraturannya tidak membolehkan bawa HP. Tapi dugaan gw meleset, baru gw tanya satu orang ‘lu bawa HP nggak?’ seketika jawabannya langsung ‘iya, gw bawa HP’ ternyata mudah sekali saudara.

Setelah gw nego sama orangtua gw, sikap gw langsung nyantai aja. Karena gw yakin bakalan dapat izin. Tapi dugaan gw meleset, ustadnya nelpon nggak nyambung” ke HP bokap gw. langsung gw minjem HP temen gw lagi, tapi langsung nyambung kok. Tapi ternyata takdir gw memvonis gw dengan tidak diizinkannya gw pulang. Gw hanya bisa melihat temen” gw yang di izinin pulang. Dan gw hanya bisa bersedih, hdeh”……

Karena gw udah bertekad untuk pulang, keesokan harinya gw langsung pergi. Menurut informasi yang gw terima agar bisa sampai Jogja adalah seperti ini, dari pondok gw naik ojek dulu setelah itu naik bis besar jurusan Jogja dan sampai lah gw di Jogja. Ketika gw lagi menunggu bis besar, hal yang tidak gw pikirkan dalam rencana pelarian gw datang. Seorang ustad menghampiri gw dan bertanya ke gw ‘akhi, mau kemana?’ ‘mau pulang, ustad. Nyari proposal’ jawab gw dengan gaya imut yang gw paksain, dan sepertinya bukan nambah imut muka gw, tapi lebih kelihatan seperti orang kesurupan. ‘hoo…. Rumah kamu dimana?’ tanya ustadnya lagi. ‘di jakarta, tad’ bales gw dengan sedikit ter(batu)bata”. ‘hoo… ya sudah hati” ya’ gw langsung jawab, dengan hampir setengah berteriak ‘iya, tad’. Rencana gw untuk menunggu bis besar langsung gw coret, sekarang rencananya adalah gw pergi secepat mungkin sebelum ustadnya sadar datang lagi, dan menurut gw, gw nggak membohongi ustadnya, karena gw jawab dengan jujur. Dan untungnya ustadnya nggak nanya ‘ kamu sudah izin?’ bisa dipastikan gw langsung pura” mati. Dan, yang penting puasa gw nggak batal.

Akhirnya gw sampai juga di jogja. Ketika naik TransJogja, gw melihat sekitar gw sepertinya gw sudah sampai di Malioboro dan ternyata, untuk kesekian kalinya perkiraan gw salah. Pikiran gw ‘paling bentar lagi gw sampai’ dan gw putuskan untuk jalan kaki. Dan benar saja, ternyata Malioboro jauuuh banget. Gw sampai nangis karena penderitaan gw ini, sampai akhirnya gw melihat cahaya di samping sebuah bangunan. Dan ternyata benar, cahaya itu menolong gw untuk sampai ke Malioboro dengan lebih cepat. Ini asli, 100% gw benar. Dan tahukah kalian siapa ‘cahaya’ itu? Dia adalah tukang becak, saudara. Dan sangat” membantu saya.

Akhirnya dengan bantuan tuang becak ini gw sampai di Malioboro juga. Hal yang pertama gw lakukan adalah membeli tiket kereta. Dan karena kebetulan uang gw masih lumayan banyak, gw putuskan untuk membeli sebuah HP yang bakalan gw gunakan di pondok gw. dan kita lihat dari dampak niat jelek gw membeli HP ini sebentar lagi.

Setelah buka puasa, gw langung ke stasiun karena kreta yang bakalan gw tumpangi akan berangkat jam 7. Gw duduk di samping orang yang gw perkirakan akhir 20an. Dia sedang membaca novel. Dan gw juga nggak mau kalah, gw juga baca novel. Dan gw juga smsan sama ortu gw. orang yang pertama kali tau kalau gw kabur adik gw. ketika jam 12 gw baru mulai merasa ngantuk akhirnya gw tidur, karena itulah obat paling mujarab.

Ketika gw bangun, gw langsung nyari tas gw yang didalamnya ada novel dan surat” lain. Gw cari tas gw sampai gw nungging” di bawah kursi kereta dan hasilnya nihil. Gw pegang kantong celana gw dan HP gw hilang. Dan yang bikin gw tambah pusing sekaligus frustasi karena barang” gw hilang adalah penumpangnya.  Gw lihat sebelah gw nggak ada orang dan gw baru sadar di gerbong gw hanya diri gw seorang dan penumpang lainnya nihil, nggak ada sama sekali. Gw liat ke gerbong depan juga sama aja, nggak ada orang. Begitupun juga di gerbong belakang. Gw serasa naik kereta hantu. Sampai akhirnya datang seorang petugas ‘kenapa, dek?’ tanya petugasnya. ‘ tas saya dan HP saya hilang, pak’ jawab gw masih dalam kondisi heran, apa petugas ini hantu juga. ‘wah, diambil sama gembel” yang ngambil”in sampah, sepertinya dek’ kata petugasnya. What?? Masa barang gw di betak sama gembel”. ‘lah, terus kok keretanya nggak berhenti di Senen, pak??’ tanya gw. ‘udah lewat, dek. Adek nggak dibangunin sama sebelahnya?’ kata petugasnya. ‘nggak kayaknya, pak. Terus saya gimana turunnya, pak??’ anjrit, masa keretanya udah lewat Senen?? Sebelah gw udah bangunin gw, atau memang gwnya yang nggak bisa bangun ya?  ‘nih, keretanya mundur lagi kok, dek’ anjrit, neeh petugas santai banget yee….. gw lagi bingung kayak gini juga.

Setelah turun dari kereta, gw langsung naik taxi ke rumah gw. dan gw ceritain semuanya ke ortu gw. dan untungnya ortu gw mahamin gw.

NB: Pelajaran berharga bagi gw adalah jangan pernah kabur lagi, dan jangan terlalu cepat untuk tidur. Dan lebih penting, jangan ada yang niru cara kabur gw.




28 comments:

  1. truss...gimana tas sama hpnya??
    beneran gak ketemu yahh... :(

    ReplyDelete
  2. 7 kali dibotak? ya ampun .__.

    Ih, kamu nakal sih, pake kabur-kaburan :p
    Tapi gapapa, kan jadi nambah pengalaman^^

    ReplyDelete
  3. dulu saya ingiiiin sekali masuk pondok pesantren.. sering dengar cerita santri yang pengen kabur2 kayak kamu gini, tapi tetep pengen masuk pesantren.. sampai sekarang pun ingin sekali nyantri.. :)

    ReplyDelete
  4. Dinginnya minta duit? emang sampe minus berapa derajat bang dinginnya :o
    oiya, aku juga pengen banget bisa nyantri bang, soalnya banyak tuh orang orang yang abis nyantri sifatnya 180' jadi aliiim banget dan berubah lebih baik, mungkin karena aku jg tergolong bandel kali ya -_-

    ReplyDelete
  5. waduuuuh, tapi sekarang udah Ikhlas kan sama barang2nya...
    salam kenal...

    ReplyDelete
  6. beneran ilang itu tas sama hapenya? yah =(
    turut berduka ya atas kehilangan tas dan hapenya

    ReplyDelete
  7. aaa...berkesan banget dibotak 7x..modus..mumpung gratisan itu mah :p dan ketiduran di kreta itu...gw jagonya..ZzzZZZzzz....

    ReplyDelete
  8. pasti naik keretanya dari stasiun tugu ya. Waduh elu tidurnya kayak kebo sih. Jadi bangun2 gak kerasa dan tas elu ilang dah..... lain kali ati2 bro

    ReplyDelete
  9. aduh..gak bleh ditiru neh..hehe

    ReplyDelete
  10. kok ngga ada nyentil kehidupan pesantren....

    ane pengen sih, tapi kan ngga mungkin balik lagi, udah selesai kuliah...

    salam kenal ya, salam kawancut,
    btw, tampilan blognya enak dipandang mata... mantab

    berhasil jadi member ke 17 nih, kalo berkenan folbek ya

    ReplyDelete
  11. GIla nekat banget, bakal jadi pengalaman tak terlupakan itu...
    Itu balasan untuk orang yang kabur dari pesantren. wkwk

    ReplyDelete
  12. Entah kenapa gue sering sensi kalo denger kata 'botak'
    Setidaknya lo bersyukur itu derita bukan nasib ..

    Sayang banget barang lo ilang ..
    Ternyata niat bulus elo langsung ditegur ..
    Insaflah wahai manusia ..

    ReplyDelete
  13. makanya klo gak di ijinin jgn pergi,,,nah akibatnya usibah yg di dapet...
    realin aja hp sm tasnya...ngehehehe...

    ReplyDelete
  14. makanya klo gak di ijinin jgn pergi,,,nah akibatnya musibah yg di dapet...
    relain aja hp sm tasnya...ngehehehe...

    ReplyDelete
  15. nah ini dia mungkin balasan buat lu karna udah kabur dari pesantren haha .
    yg sabar ya :D

    ReplyDelete
  16. wah, kasihan banget..
    mungkin itu balasannya kali..
    makanya, lain kali jangan kabur lagi ya.. :D

    ReplyDelete
  17. botak 7 kali gara2 merokok ya?
    gue selama di pondok dulu gak pernah botak.

    ReplyDelete
  18. wew ... botak 7 kali karena nakal pastinya ...

    Kasihan hal buruk kabur dari ponpes.

    Beli HP baru malah hilang sekalian tasnya

    Itu petanda kalau kamu harus insaf wahai anak santri :D

    ReplyDelete
  19. jadi gitu yah kehidupan seorang santri ane ngak pernah ngerasain sob suka duka di sono

    ReplyDelete
  20. ane juga pernah punya temen santri, tapi badeg banget tuh bocah, sampe di gundulin mulu tiap tumbuh rambut 3 cm haha tajir ya namanya

    ReplyDelete
  21. ahahaha... keretanya udah lewat senen ya bang, pasti sekarang tuh kereta udah sampe selasa rabu kamis hhha

    ReplyDelete
  22. hehehe...., kena teguran dari yg diatas tuh, cara yg diatas kasih tau supaya gak ngabur, ngabur-ngabur segala sih...:)

    ReplyDelete
  23. makanya,jangan nakal..hayo,kalo nakal ntar dicubit loh*ala ibu-ibu*

    ReplyDelete
  24. makannya dikendaraan umum jangan tidur.. Kalo ngantuk matanya ganjel pake batang korek api kayak mr.bean

    ReplyDelete
  25. asragfirullah nakal ya kamu wkt di pondok,seharusnya di pondok itu gk bolehh nakal!!!

    ReplyDelete
  26. Sebenarnya sy pingin kabur juga!
    Hahhai! :D

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini